Kapasitas transportasi udara yang sesuai dengan ambisi strategis China

Pengarang: Loro Horta, Dili

Sementara para analis memberikan perhatian khusus pada armada jet tempur present day China yang berkembang, seperti J-20 dan J-15, mereka jauh lebih tidak tertarik dengan kapasitas pengangkutan udara dan logistik strategis yang berkembang. Meskipun pesawat tempur siluman modern day mungkin “lebih seksi” daripada platform transportasi atau pengisian bahan bakar udara-ke-udara, kemajuan China di bidang ini dengan cepat memperluas jejak strategisnya.

Tidak ada angkatan udara – tidak peduli seberapa fashionable pesawat tempurnya atau kualitas pilotnya – yang bisa menang tanpa logistik yang baik. Para jenderal Angkatan Udara Tentara Pembebasan Rakyat (PLAAF) memahami hal ini dengan baik. Selama dekade terakhir, China telah menginvestasikan sumber daya yang signifikan dalam meningkatkan dan memperluas kemampuan pengisian bahan bakar udara dan pengangkutan udara strategisnya.

Untuk sebagian besar keberadaannya sejak didirikan pada tahun 1949, peran PLAAF terbatas pada mempertahankan wilayah udara daratan Cina dan daerah sekitarnya. MiG-15 dan MiG-17 China bertempur melawan pesawat tempur Amerika di Korea dan Selat Taiwan pada awal 1950-an, tetapi peran PLAAF terbatas baik dalam misi tempur dan dukungan logistik. Militer China telah menjadi kekuatan militer-sentris untuk sebagian besar sejarahnya.

Hal ini mulai berubah seiring dengan kepentingan ekonomi dan strategis China. Kepentingan world wide dan klaim teritorial Beijing yang berkembang sekarang menyebabkan perubahan besar dalam doktrin dan struktur kekuatan PLAAF, melihatnya menjauh dari peran tradisionalnya yang beroperasi dekat dengan wilayah udara kontinental negara itu. Di bawah sembilan garis putus-putusnya, China mengklaim sejumlah besar pulau dan terumbu karang di Laut China Selatan. Dia membangun beberapa pulau buatan di perairan yang disengketakan ini dan membangun trek pada beberapa dari mereka.

READ  Suzuki Hadirkan Trendy Adventure ke XL7 di IMX 2020

Untuk secara teratur memelihara dan memasok pos-pos kecil yang terisolasi ini, PLAAF perlu meningkatkan kemampuan pengangkutan udara strategisnya. Sampai saat ini, China mengandalkan product era Soviet Il-76 sebagai pesawat angkut utamanya – pesawat ukuran sedang dengan jangkauan operasional 4.000 kilometer. Namun sejak 2016, PLAAF mulai menggunakan Xi’an Y-20 yang dibangun secara lokal, platform pengangkutan udara strategis pertama yang sebenarnya.

Dengan jangkauan operasional 7.800 kilometer dan kargo 66 ton kapasitas, Y-20 adalah tambahan yang signifikan untuk kemampuan pengangkutan udara strategis PLAAF. Meskipun tidak ada sumber terpercaya yang mengkonfirmasi jumlah pasti Y-20 yang beroperasi, saat ini diyakini lebih dari 20. Jika lebih dari 20 pesawat telah memasuki layanan dalam lima tahun, masuk akal untuk mengasumsikan bahwa jumlah mereka akan terus meningkat.

Pada Desember 2020, citra satelit menunjukkan Y-20 diparkir di landasan pacu di Fiery Cross Reef di Laut Cina Selatan – dan ada laporan penampakan di pulau buatan manusia lainnya. Y-20 juga diduga terlibat dalam pelanggaran wilayah udara India dan Malaysia dan Indonesia Zona ekonomi eksklusif. Serangan tersebut bertujuan untuk menguji kemampuan pertahanan udara saingan regional China dan menyesuaikan kru Y-20 untuk operasi jarak jauh.

Varian pengisian bahan bakar dalam penerbangan dari Y-20 – disebut oleh beberapa sumber sebagai Y-20U – juga telah memasuki layanan dengan PLAAF, dengan setidaknya empat sekarang kemungkinan akan beroperasi. Menurut media pemerintah China, Y-20U mampu mengisi bahan bakar berbagai pesawat, termasuk pesawat tempur siluman J-20, pembom, dan pesawat Airborne Warning and Regulate Method (AWACS). Armada kendaraan angkut Y-20 dan varian pengisian bahan bakar udara PLAAF yang terus bertambah secara dramatis meningkatkan kemampuannya untuk mempertahankan operasi jauh melampaui area operasi tradisionalnya.

READ  Boeing 737 Max melanjutkan penerbangan penumpang AS setelah 2 tahun absen

Dengan memperluas jangkauan dan durasi pesawat tempur, pembom, pesawat AWACS, dan misi transportasi, Y-20U secara dramatis meningkatkan kemampuan PLAAF untuk menantang AS dan operasi negara regional di wilayah tersebut. . Sementara China masih belum mampu membangun dominasi udara di Laut China Selatan, kapasitasnya meningkat dari hari ke hari. Kemampuan pengangkutan udara strategis China sekarang lebih unggul daripada Amerika Serikat.

Selain meningkatkan kemampuan China untuk melakukan dan mempertahankan operasi udara di perairan regional yang diperebutkan, investasinya yang berkembang dalam pengangkutan udara strategis dan pengisian bahan bakar di udara juga ditujukan untuk kemungkinan yang lebih jauh. China saat ini mengoperasikan pangkalan angkatan laut di Djibouti, di pintu masuk Laut Merah. Memasok pangkalan ini dan semua pangkalan militer Tiongkok di masa depan di luar negeri membutuhkan armada transportasi jarak jauh.

Tetapi motivasi paling langsung di balik perluasan kemampuan pengangkutan udara strategis China adalah untuk meningkatkan kemampuan PLAAF dan angkatan penerbangan angkatan laut untuk mendukung operasi di laut yang diperebutkan lebih dekat ke China. China mengerahkan sistem pertahanan udara canggih di pulau-pulau buatannya dan meningkatkan jangkauan operasional jet tempur modernnya yang terus bertambah. Peningkatan pesat pada jaringan satelit dan pesawat AWACS juga meningkatkan kemampuan militer China untuk memantau dan menargetkan pasukan AS dan sekutu.

Kombinasi dari peningkatan ini berarti bahwa Amerika Serikat dan sekutunya tidak dapat menerima begitu saja dominasi udara dalam konflik apa pun dengan China.

Loro Horta adalah pegawai negeri sipil yang berbasis di Dili dan mantan Duta Besar Timor-Leste untuk Kuba.

Semua pendapat yang diungkapkan dalam artikel ini adalah sepenuhnya milik penulis.

READ  Rights challenge bertujuan untuk memberikan pinjaman kepada UMKM, kata BIS - bisnis
Written By
More from Faisal Hadi
Corporate Insolvency Attorney Diangkat Menjadi Komisaris Utama Garuda – Korporat
Vincent Fabian Thomas (The Jakarta Submit) Top quality Jakarta Sen, 16 Agustus...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *