Kapten Kiefer menstabilkan kapal Gilas di masa yang penuh gejolak

JAKARTA – Gilas Pilipinas telah berlayar di laut yang ganas hampir sepanjang tahun. Dan Kiefer Ravena sangat menyadari hal ini.

Dengan demikian, tanggung jawab terbesar yang ada di pundaknya adalah memastikan kapal tetap stabil, apalagi sekarang FIBA ​​​​Asia Cup telah dimulai.

“Kadang-kadang itu akan sulit, tetapi selama tidak ada yang berlayar ke laut atau melompat dan meninggalkan kapal, kami masih tim yang sama,” kata pemain berusia 29 tahun, yang bertanggung jawab memimpin tim bersama Ray Parks.

“Sebagai seorang pemimpin, itulah yang saya coba lakukan: menjaga semua orang di halaman yang sama, menjaga semua orang di kapal yang sama,” dia melanjutkan.

Program tersebut menuai banyak kritikan sejak keputusan Samahang Basketbol ng Pilipinas (SBP) menggantikan Tab Baldwin dengan kembalinya Chot Reyes pada malam Tahun Baru Imlek Januari lalu.

(C) CSP

Sukses, secara kebetulan, sulit didapat oleh para dribbler Filipina sejak saat itu. Di jendela pembukaan kualifikasi Piala Dunia di Manila Februari lalu, tim hanya membagi tugas mereka setelah tersingkir oleh Selandia Baru.

2023-FIBA-World-Cup-Qualifiers-Gilas-vs-Selandia Baru-Thirdy-Ravena Kapten Kiefer menstabilkan kapal Gilas di tengah gejolak FIBA ​​​​Asia Cup 2021 Bola Basket Gilas Pilipinas News

(C) Paul Ryan Tan/FIBA Asia

Dan bisa dibilang titik terendah Gilas datang Mei lalu, ketika negara itu melihat akhir dari 33 tahun pemerintahannya di bola basket putra Asian Games Tenggara di tangan Raja Indonesia yang baru, tuan rumah bersama Piala Dunia 2023.2021-SEA-Games-Basket-Gilas-Men Kapten Kiefer menstabilkan kapal Gilas di tengah gejolak FIBA ​​​​Asia Cup Basket 2021 Gilas Pilipinas News - philippine sports news

Cedera juga menjadi perhatian tim, yang dimulai dengan Ange Kouame sebagai center naturalisasi mengalami cedera ACL Juni lalu.UAAP-84-MBB-ADMU-vs.-UP-Finals-G3-Ange-Kouame-1275 Kapten Kiefer menstabilkan kapal Gilas di tengah turbulensi FIBA ​​​​Asia Cup 2021 Bola Basket Gilas Pilipinas News

Yang lain terus cedera satu demi satu, termasuk pemain utama Dwight Ramos – itulah sebabnya dia tidak akan bisa bergabung dengan beberapa rekan-rekannya untuk pertandingan kontinental yang akan diadakan di ibu kota Indonesia.

Bahkan Ravena sendiri menghadapi masalahnya sendiri, terutama situasi kontraknya dengan NLEX di PBA dan tim induk saat ini Shiga di B.League.

Banyak kemalangan yang tentu saja memperburuk skuad saat mereka bersiap untuk Dunia tahun depan, tetapi Ravena melakukan yang terbaik untuk menjadi batu bagi para pemain muda.

“Seperti yang mereka katakan, pelaut tangguh datang dari laut yang kasar,” menawarkan legenda Ateneo, yang memainkan Piala Asia pertamanya. “Itong mga bagay na ‘to adalah kesempatan bagi kita untuk mengatasi tantangan mental, fisik dan spiritual.

“Dan saya pikir api, rasa lapar para pemuda ini dengan para veteran, perpaduan yang baik dan penamaan dengan antusiasme dapat membuktikan kami dan bangkit untuk tantangan dan merebut peluang ini yang ada di depan karir kami.”

READ  Teddy menuding Rizky Febian kurang memperhatikan bintang, Rizky Febian geram
More from Benincasa Samara
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *