Karantina institusional 7 hari untuk pelancong dari negara-negara ‘berisiko’ di Maharashtra

Pedoman perjalanan Centre harus dilihat sebagai “pembatasan minimum” di Maharashtra.

Bombay:

Pemerintah Maharashtra mengatakan pada hari Selasa bahwa semua penumpang internasional dari negara-negara “berisiko” akan diminta untuk menjalani karantina institusional tujuh hari wajib. Sumber di Bandara Mumbai mengatakan perintah untuk menempatkan penumpang di fasilitas isolasi wajib akan segera dilaksanakan. Wisatawan harus membayar untuk karantina di hotel yang ditunjuk, sumber menambahkan. Peraturan tersebut dapat membingungkan bandara negara bagian karena banyak penumpang dalam penerbangan pada rute negara bagian dan mungkin tidak mengetahui aturan karantina institusional wajib dan biaya hotel yang harus mereka bayar.

Penumpang ini juga harus melewati tes RT-PCR untuk Covid tiga kali – pada hari kedua, keempat dan ketujuh setelah kedatangan.

Wisatawan yang dites positif akan dipindahkan ke rumah sakit sementara mereka yang dites negatif akan menjalani tujuh hari karantina rumah tambahan, sesuai dengan perintah pemerintah. Pemerintah negara bagian telah mengatakan bahwa pedoman perjalanan yang dikeluarkan oleh Center pada 28 November untuk “Omicron,” jenis baru Covid yang telah ditetapkan sebagai varian kekhawatiran, akan bertindak sebagai “pembatasan minimum.”

Penumpang internasional yang bepergian ke Negara Bagian tersebut akan diminta untuk menyerahkan pernyataan yang merinci negara-negara yang telah mereka kunjungi dalam 15 hari terakhir; ini akan diverifikasi oleh imigrasi pada saat kedatangan. Informasi yang salah akan membuat penumpang dikenakan tuntutan berdasarkan bagian dari Disaster Management Act 2005.

Penumpang yang datang dari negara selain yang ditetapkan “berisiko” oleh pemerintah Persatuan harus menjalani tes RT-PCR di bandara pada saat kedatangan mereka dan menjalani dua minggu karantina institusional di rumah jika tesnya negatif. . Jika mereka positif, mereka akan dipindahkan ke rumah sakit.

Daftar negara yang dianggap “berisiko” sekarang termasuk Inggris, 44 negara Eropa, Afrika Selatan, Brasil, Bangladesh, Botswana, Cina, Mauritius, Selandia Baru, Zimbabwe, Singapura, Hong Kong, dan Israel.

Untuk penumpang internasional yang memiliki penerbangan lanjutan ke bandara lain di India dan tidak perlu meninggalkan bandara sama sekali, mereka akan menjalani tes RT-PCR di bandara kedatangan pertama di Maharashtra dan tidak akan diizinkan naik pesawat hanya jika mereka tes negatif. Jika penumpang tersebut memiliki penerbangan lanjutan di negara bagian tersebut, mereka akan tunduk pada aturan karantina yang berlaku untuk semua penumpang internasional lainnya yang mendarat langsung di negara bagian tersebut.

Penumpang domestik yang bepergian di dalam negara bagian perlu divaksinasi penuh atau memiliki laporan tes RT-PCR yang diselesaikan dalam waktu 48 jam dari waktu kedatangan. Penumpang domestik yang datang dari negara bagian lain akan diminta untuk menyelesaikan tes RT-PCR negatif dalam waktu 48 jam setelah kedatangan.

READ  Kerala: Setelah kolektor tes positif COVID, CM dan menteri melakukan isolasi sendiri
More from Casildo Jabbour
Australia memberlakukan jam malam di kota terbesar kedua
Perdana Menteri Victoria Daniel Andrews berbicara kepada media selama konferensi pers di...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *