Kasus Covid di Karnataka melonjak, apa yang dilakukan pemerintah BSY, mempertanyakan AAP

It takes 18 months to develop good vaccine: Ex-ICMR chief

Apa yang unik tentang delirium pada pasien COVID 19 adalah bahwa itu sekarang membingungkan pasien dari semua kelompok umur dan tidak hanya terbatas dialami oleh pasien yang lebih tua. (Gambar hanya untuk representasi)Reuters

Karnataka telah melaporkan 5.483 kasus positif Covid-19 baru hari ini (31 Juli), menjadikan penghitungan total negara bagian menjadi 1.24.115. Bengaluru, ibu kota negara bagian, mencatat 2.220 kasus positif.

Karnataka telah menyaksikan 5.483 kasus positif virus corona, sementara 3.130 dipulangkan dari rumah sakit pada hari Jumat. Negara bagian ini memiliki total 74.327 kasus aktif. Sekitar 84 orang meninggal karena infeksi COVID-19 dan jumlah total kematian mencapai 2.314. Bengaluru memimpin grafik dengan 2.220 kasus baru hari ini. Kota ini memiliki 1.130 orang yang diberhentikan dan 20 kematian.

Terlepas dari peringatan pemerintah, beberapa rumah sakit swasta terus mengeksploitasi warga. Dr K Sudhakar tweeted, “Tindakan tegas akan diambil terhadap rumah sakit pvt yang tidak bekerja sama dengan Arogyamithras yang dikerahkan oleh Suvarna Arogya Suraksha Trust. Non-kerja sama dengan Arogyamithras, yang memfasilitasi triase & memastikan info tentang ketersediaan tempat tidur diperbarui di dashboard, tidak akan ditoleransi. “

Pemerintah negara gagal menjadi proaktif: AAP

Prithvi Reddy, penyelenggara negara dari Partai Aam Aadmi menuduh sementara seluruh negara bagian Karnataka sekarang melihat lonjakan kasus COVID-19, pemerintah negara bagian telah gagal untuk proaktif dan menyiapkan infrastruktur medis di distrik-distrik di luar Bengaluru untuk menangani peningkatan jumlah kasus kita melihat sekarang.

Sepertinya pemerintah hanya berfokus pada Bengaluru dan hanya peduli pada penduduk kota yang merugikan mereka yang tinggal di distrik lain, terutama penduduk pedesaan, yang telah diabaikan sampai sekarang.

Sementara jumlah kasus di kota Bengaluru tampaknya semakin stabil, situasi di distrik-distrik lain di Karnataka semakin memburuk, dengan sebagian besar kasus COVID-19 sekarang diperhitungkan di luar kota Bengaluru. Menurut laporan pemerintah, tingkat infeksi di Kodagu, Chamarajanagar, Mysuru dan Koppal telah meningkat masing-masing sebesar 47,58%, 40,63%, 34,76% dan 20,55% selama beberapa minggu terakhir, dibandingkan dengan peningkatan 17,10% di Bengaluru.

Tampaknya pemerintah negara bagian telah sepenuhnya gagal menyediakan infrastruktur medis yang layak di distrik-distrik ini untuk menangani lonjakan tersebut. Semua pejabat pemerintah, menteri dan legislator berpose seperti Corona Warriors, tetapi sikap ini dibatasi di dalam kota Bengaluru. Sepertinya tidak ada yang khawatir tentang apa yang terjadi di seluruh Karnataka atau mengambil tanggung jawab merawat orang-orang dari daerah pemilihan mereka.

Distrik asal Menteri Kesehatan B. Sriramulu telah melihat 3744 kasus. Menteri Sumber Daya Air Ramesh Jarkiholi juga merupakan distrik besar Belagavi. Dia merayakan bahwa dia telah merilis 10 ribu crores ke departemen irigasi. Tetapi Belagavi telah mencatat 2127 COVID-19 kasus. Kalaburagi, Gadag, Dakshina Kannada, Hasan, Udupi, Tumakuru dan Mysuru masing-masing masing-masing melihat 2706, 2929, 3086, 1175, 1505, 1173 dan 2654 kasus.

Sangat mengejutkan untuk dicatat bahwa Portal Informasi COVID-19 pemerintah Karnataka telah menghapus informasi tentang ketersediaan tempat tidur di seluruh negara bagian.

Partai Aam Aadmi menuntut jawaban atas lima pertanyaan kritis dari pemerintah negara bagian

1. Berapa banyak tes acak yang telah dilakukan di distrik di luar kota Bengaluru?

2. Berapa kali District in-charge dan MLA mengadakan pertemuan dengan pejabat pemerintah yang bertanggung jawab atas tanggapan COVID-19 di distrik mereka?

3. Mengapa pemerintah negara bagian tidak memberikan informasi tentang tempat tidur, ventilator, dan pusat perawatan Corona di setiap distrik kepada publik?

4. Langkah apa yang diambil oleh pemerintah negara bagian untuk menahan penyebaran COVID-19 di semua distrik di Karnataka?

5. Berapa hari perwakilan politik dan distrik telah meningkatkan MLA dari berbagai partai bekerja di distrik dan daerah pemilihan masing-masing, selain terlihat di kota Bengaluru?

Partai Aam Aadmi menuntut pemerintah memberikan jawaban yang memuaskan atas semua pertanyaan ini dan mengatasi situasi yang memburuk ini sebelum tidak terkendali, seperti yang terjadi pada Bengaluru Urban.

READ  Yankees 'Gleyber Torres' hari ke hari 'setelah terkena pukulan siku
Written By
More from Suede Nazar
Thom Brennaman diskors setelah melontarkan cercaan anti-gay di udara
Penyiar play-by-play Thom Brennaman terdengar mengatakan di siaran Fox Sports Ohio, “Salah...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *