Kasus Pengembalian Dana Tiket Maskapai I Maskapai yang berada di ambang kehancuran dapat ditutup jika situasi tidak membaik: GoAir hingga SC

Maskapai yang berada di ambang kehancuran bisa tutup jika situasi tidak membaik: GoAir to SC & nbsp | & nbspKredit foto: & nbspBCCL

New Delhi: Sehari setelah regulator penerbangan, Direktorat Jenderal Perhubungan Udara (DGCA), menginformasikan kepada Mahkamah Agung (SC) bahwa penumpang yang telah memesan tiket selama lockdown memenuhi syarat untuk mendapatkan pengembalian uang, pemerintah merekomendasikan agar maskapai penerbangan membayar bunga 0,5% untuk keterlambatan pengembalian uang.

Sementara Vistara dan AirAsia keberatan dengan pembebanan bunga, mengatakan banyak pelanggan mereka lebih memilih kredit shell, maskapai penerbangan terbesar di negara itu, IndiGo, mengatakan telah mengembalikan tiket sepenuhnya untuk periode lockdown.

Pemerintah juga menyatakan siap untuk mempertimbangkan kepentingan terbaik dari segmen penumpang tertentu jika terjadi bahaya.

Sementara itu, GoAir memohon kepada Mahkamah Agung bahwa banyak maskapai penerbangan yang berada di ambang bangkrut dan dapat ditutup jika situasi tidak membaik.

SC telah menunda sidang kasus penggantian ongkos maskapai hingga 25 September.

Badan pengawas penerbangan mengklarifikasi pada hari Selasa bahwa jika tiket dipesan sebelum penguncian hingga 24 Mei, pengembalian uang akan diberikan di bawah cangkang kredit dan program insentif. Sesuai dengan program insentif pemerintah pusat yang diperkenalkan sebelumnya, bunga 0,5% akan bertambah dari tarif awal dalam cangkang kredit dari tanggal pembatalan penerbangan hingga 30 Juni 2020. Setelah periode ini, penumpang dapat memperoleh keuntungan dari bunga 0,75%. setiap bulan hingga 31 Maret 2021.

Amplop kredit adalah nota kredit yang dapat digunakan untuk pemesanan di masa mendatang, untuk penumpang yang sama untuk perjalanan dalam tujuh bulan hingga satu tahun ke depan.

Ditjen Pajak dalam pernyataan tertulis mengklarifikasi bahwa penggantian secara garis besar dibagi menjadi tiga kategori. Pertama, mereka yang membeli tiket untuk bepergian hingga 24 Mei 2020 (penerbangan domestik telah dimulai dengan cara yang dikalibrasi mulai 25 Mei 2020). Pengembalian dana untuk penumpang ini akan dilakukan di bawah program kredit dan insentif.

READ  Enam peselancar Filipina mencari tiket Olimpiade

Di kategori kedua, penumpang yang memesan tiket selama lockdown untuk melakukan perjalanan selama lockdown memenuhi syarat untuk mendapatkan pengembalian uang langsung dari tiket pesawat karena maskapai penerbangan tidak boleh melakukan reservasi selama waktu ini.

Ketiga, penumpang yang telah memesan tiket sewaktu-waktu, tetapi untuk perjalanan setelah 24 Mei 2020, akan mendapatkan penggantian berdasarkan ketentuan CAR.

Written By
More from Umair Aman
SEA Games ke-31 – 20 Mei 2022
SHUGEN NAKANO MENAMBAHKAN EMAS KE JUDO HAUL Shugen Nakano Filipina-Jepang meraih emas...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *