Kebakaran hutan Australia ‘membunuh atau menggusur’ hampir 3B hewan, dinyatakan di antara ‘bencana alam terburuk’

Kebakaran hutan Australia 'membunuh atau menggusur' hampir 3B hewan, dinyatakan di antara 'bencana alam terburuk'

Musim kebakaran yang dahsyat di Australia yang membentang dari Juli lalu hingga Maret berdampak jauh lebih banyak pada hewan daripada diperkirakan sebelumnya, kata para ilmuwan Selasa dalam sebuah laporan baru.

Kebakaran disebabkan kehancuran luas dan evakuasi massal di bagian timur negara itu menjelang akhir 2019, menewaskan 33 orang dalam semua dan menghancurkan lebih dari 3.000 rumah.

Tetapi korban pada hewan jauh lebih dahsyat, menurut laporan komisi dari World Wide Fund for Nature (WWF). Hampir 3 miliar hewan – termasuk mamalia, reptil, burung, dan katak – terbunuh atau dipindahkan selama musim kebakaran.

“Temuan sementara itu mengejutkan,” kata CEO WWF-Australia Dermot O’Gorman dalam sebuah pernyataan. “Sulit untuk memikirkan peristiwa lain di mana pun di dunia dalam memori hidup yang telah membunuh atau menggusur banyak hewan itu. Ini peringkat sebagai salah satu bencana margasatwa terburuk dalam sejarah modern. “

Dalam laporan sementara, 143 juta mamalia, 2,46 miliar reptil, 180 juta burung, dan 51 juta katak diyakini telah terkena dampak, yang hampir tiga kali lipat. perkiraan sebelumnya dirilis pada Januari.

“Ketika Anda berpikir tentang hampir 3 miliar hewan asli berada di jalur kebakaran, itu sangat besar. Ini angka yang sulit untuk dipahami, “kata Profesor University of Sydney, Chris Dickman, ilmuwan yang mengawasi proyek oleh 10 ilmuwan dari universitas Australia.

Para ilmuwan tidak dapat mencapai jumlah pasti tentang berapa banyak hewan yang mati dalam kobaran api. Menurut Dickman, prospek hewan yang lolos dari api “mungkin tidak terlalu bagus” karena kurangnya makanan dan tempat tinggal selain dipaksa masuk ke habitat yang sudah ditempati.

Laporan sebelumnya dari Januari, para ilmuwan hanya fokus pada negara bagian New South Wales dan Victoria. New South Wales, yang terletak di pantai timur Australia dan merupakan rumah bagi kota Sydney, adalah negara bagian yang paling parah terkena dampaknya selama musim kebakaran terakhir, tetapi ada kebakaran yang tercatat di setiap negara bagian Australia.

READ  CDC tidak akan merevisi pedoman untuk pembukaan kembali sekolah meskipun ada kritik Trump

Lily Van Eeden, yang memimpin proyek ini, mengatakan perkiraan terbaru mengambil area yang jauh lebih besar sekitar 11,46 juta hektar, sebuah area di sekitar ukuran Inggris.

“Kami percaya penilaian di seluruh benua terhadap jumlah hewan yang mungkin terkena dampak belum pernah dilakukan di Australia sebelum atau di mana pun di dunia,” Van Eeden kata dalam sebuah pernyataan. “Negara-negara lain dapat membangun penelitian ini untuk meningkatkan pemahaman tentang dampak kebakaran hutan di mana-mana.”

Sementara laporan akhir akan selesai pada akhir Agustus 2020, rekomendasi dalam laporan sementara termasuk mengidentifikasi dan melindungi habitat yang tidak terbakar yang penting untuk spesies yang terancam, meningkatkan pencegahan dan manajemen kebakaran, dan membentuk tim respon cepat untuk membantu spesies yang terkena dampak kebakaran.

Pemerintah Australia telah berjanji sekitar $ 35 juta untuk pemulihan satwa liar dan habitat, tetapi aktivis lingkungan telah meminta negara itu untuk memperkuat undang-undang konservasi, menurut BBC.

Penyelidikan komisi kerajaan ke kebakaran akan melaporkan temuan pada bulan Oktober.

Kebakaran mulai menyebabkan merebak kehancuran menjelang akhir 2019, yang merupakan keduanya tahun terpanas dan terkering dalam sejarah Australia, menurut Biro Meteorologi. Pihak berwenang mengatakan kepada Fox News pada saat itu kobaran api adalah badai sempurna dari sejumlah faktor yang mengganggu.

Api merusak Area Warisan Dunia, termasuk Blue Mountains dan hutan hujan Gondwana di New South Wales dan Queensland, kata para pejabat.

Lebih dari 200 petugas pemadam kebakaran AS dikirim ke Australia untuk melawan kebakaran hutan untuk pertama kalinya sejak 2010. Enam petugas pemadam kebakaran tewas di New South Wales melawan kobaran api, termasuk tiga orang Amerika, yang meninggal ketika pesawat tanker air C-130 Hercules mereka jatuh pada Januari.

READ  Hyderabad Lockdown Direkomendasikan Oleh Para Ahli Medis, Keputusan Dalam 3-4 Hari

NSW Rural Fire Service menggambarkan musim sebagai “sangat traumatis, melelahkan dan cemas” sementara melaporkan api telah terkandung berkat bagian dari hujan lebat, Itu juga membawa banjir besar, angin kencang dan ombak berbahaya.

Berita Fox, Lucia Suarez dan Associated Press berkontribusi pada laporan ini.

Written By
More from Suede Nazar

Mimpi buruk Senat Republik menjadi kenyataan

Menulis Editor Senat Koki Jessica Taylor (huruf tebal adalah milik saya): “Pada...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *