Kebakaran hutan ekstrem akan tetap ada – dan tumbuh – The Wire Science

Pemandangan dari udara sepetak hutan Amazon yang gundul di dekat Porto Velho, Brasil, 17 September 2019. Foto: Reuters/Bruno Kelly

London: Lahan gambut Indonesia, hutan California dan sekarang petak luas lahan basah Argentina semuanya telah dirusak oleh ekstrim kebakaran hutanmengumumkan masa depan yang berapi-api dan kebutuhan mendesak untuk mencegahnya.

Saat perubahan iklim memicu kekeringan dan petani membuka hutan, jumlah ekstrim kebakaran hutan diperkirakan akan meningkat 30% selama 28 tahun ke depan. Dan ini sekarang adalah lingkungan terik yang tidak mungkin terbakar di masa lalu, seperti tundra Arktik dan hutan hujan Amazon.

“Kami telah melihat peningkatan tajam dalam kebakaran baru-baru ini di Suriah utara, Siberia utara, Australia timur dan India,” kata spesialis kebakaran hutan pemerintah Australia Andrew Sullivan, editor laporan yang dirilis Rabu oleh Program Lingkungan PBB. dan kelompok komunikasi lingkungan GRID-Arendal.

Pada saat yang sama, menghilangnya secara perlahan malam yang dingin dan lembap yang pernah membantu meredakan api juga membuat api semakin sulit dipadamkan, menurut sebuah studi kedua diterbitkan minggu lalu di jurnal Nature.

Dengan suhu malam hari meningkat lebih cepat daripada suhu siang hari selama empat dekade terakhir, para peneliti menemukan peningkatan 36% dalam jumlah jam setelah gelap yang cukup hangat dan kering untuk menopang api.

“Ini adalah mekanisme agar api menjadi jauh lebih besar dan lebih besar. ekstrimkata Jennifer Balch, penulis utama studi Nature dan direktur Earth Lab di University of Colorado di Boulder.

“Petugas pemadam kebakaran yang kelelahan tidak akan lega,” artinya mereka tidak dapat berkumpul kembali dan merevisi strategi mereka untuk memadamkan api.

READ  Informasi gempa: sedang mag. Gempa 4,8 - Samudra Hindia, 151 km selatan Lumajang, Jawa Timur, Indonesia, pada Sabtu, 4 September 2021 pukul 15:29 (GMT +8)

Konsekuensi dari ekstrim kebakaran sangat beragam, mulai dari kerugian dan kerusakan hingga intervensi pemadaman kebakaran yang mahal. Di Amerika Serikat saja, laporan UNEP mengatakan beban ekonomi kebakaran hutan adalah $347 miliar per tahun.

Dengan kebakaran hutan California, pemerintah negara bagian menghabiskan sekitar $3,1 miliar untuk pemadaman kebakaran pada tahun fiskal 2020-21.

Kebakaran yang telah berkobar sejak Desember di provinsi Corrientes Argentina telah mendatangkan malapetaka besar, membunuh satwa liar di Taman Nasional Ibera, membakar padang rumput dan ternak serta menghancurkan tanaman termasuk yerba mate, buah-buahan dan padi . Kerugian telah melebihi 25 miliar peso Argentina ($234 juta), kata Masyarakat Pedesaan Argentina.

Laporan UNEP meminta pemerintah untuk memikirkan kembali pengeluaran untuk kebakaran hutan, merekomendasikan agar mereka menghabiskan 45% dari anggaran mereka untuk pencegahan dan kesiapsiagaan, 34% untuk pemadam kebakaran dan 20% untuk pemulihan.

“Di banyak bagian dunia, sebagian besar sumber daya dihabiskan untuk respons – mereka fokus pada jangka pendek,” kata Paulo Fernandes, penulis laporan UNEP dan spesialis kebakaran di Universitas Tras-os-Montes dan Alto Douro di Portugal. . .

(Reuters – dilaporkan oleh Gloria Dickie; diedit oleh Katy Daigle dan Jane Merriman)

Written By
More from Faisal Hadi
1.500 mil persegi lahan basah pesisir menghilang dalam dua dekade, studi menemukan
Lahan basah pesisir merupakan ekosistem yang sangat penting. Mereka menyimpan karbon dioksida,...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *