kebijakan khusus negara diperlukan untuk mengatasi Covid global: Pak FM Bilawal

&#13

Menteri Luar Negeri Pakistan Bilawal Bhutto Zardari mengatakan pada hari Kamis bahwa COVID-19 dapat diperangi dengan mengadopsi kebijakan yang disesuaikan oleh berbagai negara, yang didasarkan pada kebutuhan nasional mereka.

&#13

Menteri Luar Negeri berpartisipasi dalam KTT World-wide COVID-19 kedua, yang diselenggarakan bersama secara digital oleh Amerika Serikat, Belize, Jerman, Indonesia dan Senegal, menurut Kementerian Luar Negeri.

&#13
&#13
&#13

Berbicara di acara Vaccinate the World – Get Vaccines for the Most Vulnerable, Zardari mengatakan pendekatan apa pun untuk menangani pandemi harus didasarkan pada bukti dan logika ilmiah, sementara tanggapan, pemantauan, dan evaluasi harus dipandu oleh metode epidemiologi dan komunitas yang mapan. Pengobatan.

&#13

tanggapan kami harus disesuaikan dengan spesifik dan kebutuhan khusus dari masyarakat kita. Setiap negara dan setiap daerah akan harus merancang strategi sendiri. Sebuah satu ukuran cocok untuk semua pendekatan tidak dapat digunakan untuk melawan pandemi tersebut, katanya.

&#13

Misalnya, pendekatan dinamis China Zero-COVID, yang berakar pada realitas China, sangat berhasil dalam menghilangkan virus, menyelamatkan nyawa yang tak terhitung jumlahnya, dan dengan cepat menghidupkan kembali ekonomi.

&#13

Menlu menekankan bahwa kerja sama dan koordinasi internasional merupakan hal yang elementary penting bagi keberhasilan upaya nasional.

&#13

Keamanan kesehatan, terutama selama pandemi, tidak dapat dipisahkan dan mikroorganisme tidak mengenal negara bangsa.

&#13

“Untuk mereka, kami semua sama. Untuk melawan mereka, kita harus bertindak dalam konser,” katanya.

&#13

Menhub mengapresiasi Amerika Serikat yang bermurah hati memberikan 62 juta vaksin ke Pakistan, sedangkan China sejak awal sangat mendukung kami.

&#13

Pakistan juga telah memberikan bantuan terkait COVID-ke negara-negara yang membutuhkan, dia menunjukkan.

READ  Politik kepresidenan memanas di Indonesia

&#13

Zardari menekankan pentingnya mengembangkan sinergi dengan lembaga khusus seperti WHO, UNICEF, GAVI dan COVAX untuk memerangi momok tersebut.

&#13

Sebelumnya, Presiden AS Joe Biden membuka KTT dengan pidatonya, diikuti dengan sambutan dari Presiden Senegal dan Indonesia, Kanselir Jerman dan Perdana Menteri Belize.

(Hanya judul dan gambar laporan ini mungkin telah diedit oleh staf Standar Bisnis, sisa konten adalah car-dihasilkan dari umpan sindikasi.)

&#13

Pembaca yang budiman,

Standar bisnis selalu berusaha untuk memberikan up-to-date informasi dan komentar tentang perkembangan yang peduli untuk Anda dan yang memiliki implikasi yang lebih luas politik dan ekonomi bagi negara dan dunia. dorongan konstan dan umpan balik tentang bagaimana meningkatkan penawaran kami hanya memperkuat tekad dan komitmen kami untuk cita-cita tersebut. Bahkan di masa-masa menantang berasal dari Covid-19, kami tetap berkomitmen untuk menjaga Anda informasi dan up-to-day dengan berita yang kredibel, pendapat berwibawa dan komentar tajam tentang isu-isu topikal relevan.
Namun, kami memiliki permintaan.

Seperti yang kita pertempuran dampak ekonomi dari pandemi, kami membutuhkan dukungan Anda bahkan lebih sehingga kami dapat terus membawa Anda lebih banyak konten yang besar. product langganan kami telah menerima respon mendorong dari banyak dari Anda yang telah berlangganan konten on the internet kami. Lebih langganan untuk konten online kami hanya dapat membantu kita mencapai tujuan membawa Anda lebih baik dan konten yang lebih relevan. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil, dan kredibel. Dukungan Anda melalui langganan lebih dapat membantu kita berlatih jurnalisme kami berkomitmen untuk.

Dukung jurnalisme yang berkualitas dan berlangganan Standar Bisnis.

editor digital

Written By
More from Faisal Hadi
5G umum masih jauh untuk Indonesia – bisnis
Eisya A. Eloksari (The Jakarta Put up) Quality Jakarta Sen, 5 Juli...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *