Kebijakan Pendidikan Menekankan pada Cara Berpikir, Bukan Apa yang Dipikirkan, kata PM Narendra Modi

Kebijakan Pendidikan Nasional adalah reformasi besar dalam beberapa dekade yang akan mempengaruhi jutaan siswa

New Delhi:

Kebijakan Pendidikan Nasional yang menggantikan sistem pendidikan 34 tahun di India belum menimbulkan kekhawatiran tentang bias terhadap satu place dan itu adalah masalah yang “menggembirakan”, kata Perdana Menteri Narendra Modi hari ini.

“Kebijakan lama berfokus pada apa yang harus dipikirkan, tetapi Kebijakan Pendidikan Nasional yang baru berfokus pada cara berpikir. Ini adalah perbedaan yang signifikan,” kata Perdana Menteri pada pidato pengukuhannya di “Konklaf Reformasi Transformasi dalam Pendidikan Tinggi” di bawah Kebijakan Pendidikan Nasional (NEP).

NEP, yang disetujui oleh kabinet pada pertemuan yang dipimpin oleh PM Modi, menggantikan kebijakan pendidikan India yang berusia 34 tahun dan ditujukan untuk membuka jalan bagi reformasi transformasional di sekolah dan sistem pendidikan tinggi.

“Hari ini, ada pandangan dan pendapat yang datang dari seluruh India (tentang NEP). Orang-orang berbagi pemikiran mereka tentang hal ini. Ini telah diterima secara luas dan satu hal yang telah diamati adalah bahwa tidak ada yang mengatakan kebijakan ini bias terhadap setiap location … itu adalah hal yang hebat, hal yang menggembirakan. Sekarang semua orang fokus pada bagaimana ini akan diterapkan, “kata PM Modi.

Salah satu dorongan utama dari NEP adalah rekomendasi bahwa siswa harus diajarkan dalam bahasa ibu atau bahasa daerah mereka sampai Kelas 5.

“Ketika siswa diajarkan dalam bahasa ibu atau bahasa daerah mereka, pemahaman mereka tentang subjek menjadi jauh lebih baik. Jadi sampai Kelas 5, belajar dalam bahasa ibu akan sangat membantu. Begitu pemahaman tentang suatu subjek ada di sana, maka masa depan akan stable , “Kata PM Modi.

READ  Referensi Trump's China Plague membahayakan warga Asia-Amerika PERLU BERHENTI

Namun, beberapa pendidik dan negara bagian seperti Tamil Nadu telah menyatakan keprihatinan atas perpindahan bahasa. Orang tua yang harus pindah dari satu negara ke negara lain karena transfer pekerjaan juga telah menimbulkan keprihatinan.

System tiga bahasa dalam NEP yang baru “menyakitkan dan menyedihkan”, kata Ketua Menteri Tamil Nadu Edappadi K Palaniswami pekan lalu, karena ia berjanji untuk tidak menerapkan kebijakan baru itu. “Tamil Nadu tidak akan pernah mengizinkan kebijakan tiga bahasa pusat. Kebijakan tiga bahasa dalam Pendidikan Baru menyakitkan dan menyedihkan. Perdana Menteri (Narendra Modi) harus mempertimbangkan kembali kebijakan tiga bahasa,” kata Menteri Utama dalam sebuah pernyataan.

Di antara langkah-langkah utama dalam NEP adalah pilihan antara software sarjana tiga atau empat tahun, beberapa pilihan masuk dan keluar dalam software gelar dan menambahkan 3,5 kursi crore di lembaga pendidikan tinggi dengan regulator tunggal untuk mengawasi mereka. Method MPhil telah dihapus.

Kebijakan tersebut mengusulkan “badan payung tunggal untuk pendidikan tinggi” yang akan menggantikan badan otonom seperti Komisi Hibah Universitas (UGC), Dewan Pendidikan Teknis Seluruh India (AICTE) dan Dewan Penilaian dan Akreditasi Nasional (NAAC).

More from Casildo Jabbour

Irfan Pathan mendukung Virat Kohli dalam memecahkan rekor Sachin Tendulkar dalam 100 abad internasional

Pemain kriket India Irfan Pathan saat acara manner di MumbaiIANS Mantan pemain...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *