Kecerdasan buatan yang keren telah menemukan 50 planet baru

CALIFORNIA, iNews.id – SpaceX mengirim internet melalui satelit, Starlink ke luar angkasa dan aplikasi militer di seluruh dunia. Kehadiran satelit sepertinya membuat jengkel para astronom.

SpaceX mengirim 653 satelit ke orbit. Penerbangan pengiriman terakhir dilakukan pada 18 Agustus melalui misi Falcon 9 ke-14 SpaceX.

Proyek ini tentunya terdengar menggiurkan, mengingat internet merupakan salah satu hal yang paling dibutuhkan di zaman modern ini. Namun terlepas dari manfaatnya, para astronom percaya bahwa proyek tersebut tidak secemerlang kelihatannya.

Menurut Tech Times, astronom dan American Astronomical Society (AAS) telah menyimpulkan bahwa satelit internet dengan orbit rendah seperti milik Starlink dapat mengganggu penelitian ilmiah.

Ini sebenarnya bukan keluhan baru dari para astronom. Sebelumnya dilansir Spaceflight Now, saat peluncuran pada 18 Agustus, disebutkan juga bahwa satelit Starlink dapat memantulkan sinar matahari.

Pantulan ini tergolong mengganggu karena terlihat dari teleskop terestrial saat melakukan observasi luar angkasa, sehingga SpaceX harus memasang perlindungan khusus saat peluncuran roket.

Menurut AAS, astronom sangat bergantung pada langit yang gelap dan suram di luar angkasa untuk mengamati benda langit. Jadi, dengan adanya satelit yang begitu mempesona, hal ini jelas dapat menimbulkan mispersepsi terhadap pengamatan. Cahaya satelit yang dipantulkan dapat menutupi entitas kosmik sejati untuk dilihat di teleskop.

“Ini memperumit analisis data dan mengurangi penemuan,” kata kepala ilmuwan Proyek Tyson kepada Vera C. Rubin Observatory.

Meluncurkan Majalah Sains, Observatorium Vera C. Rubin adalah observatorium luar angkasa yang akan beroperasi tahun depan. Dibangun di Chile, kawasan observasi tersebut kini terancam polusi ringan akibat proyek konstelasi satelit Elon Musk.

Tidak hanya Rubin, itu akan mempengaruhi Observatorium lain juga. Seperti yang dikatakan oleh lokakarya Constellation Satellite 1 (SATCON1), satelit di orbit rendah Bumi sangat mudah terlihat di dekat cakrawala.

READ  Mets 'Edwin Diaz yakin dia' mampu menjadi lebih dekat '

Sebagai solusinya, melalui webinar yang diadakan dari 29 Juni hingga 2 Juli, 250 peserta – yang terdiri dari sejumlah besar peneliti, ilmuwan, astronom, operator satelit, dan pendukung langit gelap – menyarankan agar satelit didesain ulang.

Mengutip Science Magazine, ini termasuk “mempertahankan orbit di bawah 600 kilometer, menggelapkan satelit atau mengendalikan orientasinya di luar angkasa untuk mengurangi silau (yang telah diuji SpaceX)”.

Tak hanya itu, para hadirin juga meminta perusahaan terkait – tidak hanya Starlink, tetapi juga perusahaan lain di masa mendatang dengan proyek serupa – untuk menyediakan data orbital yang akurat. Data ini nantinya akan digunakan para astronom untuk menghindari posisi orbit saat mengamati benda langit dengan teleskop.

Para astronom dan SpaceX telah sepakat untuk bekerja sama untuk meminimalkan dampak yang telah disebutkan. Tech Times juga melaporkan bahwa Elon Musk menggelapkan tampilan satelit hingga sepuluh kali lebih gelap dari sebelumnya. Untuk saat ini, selain Starlink, Oneweb dan Amazon – melalui proyek Kuiper – juga berencana membuat konstelasi ruang internet.

Editor: Dini Listiyani

Written By
More from Suede Nazar

Hore! Vaksin Covid-19 lain yang telah berhasil diuji bahkan pada orang berusia 71 tahun ke atas

PORTALSURABAYA.com – Beberapa perusahaan menerapkan manufaktur vaksin Covid-19, termasuk Moderna Inc. keamanan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *