Kegemaran anime dan video game di Olimpiade Tokyo

Dari upacara pembukaan, Jepang mengunjungi kembali parade terkenal dalam bentuk orkestra dengan medley soundtrack dari video game dan maskot. Parade tersebut digelar dengan tema utama Dragon Quest, dilanjutkan dengan kesuksesan Monster Hunter, Nier, Chrono Trigger dan eFootball (nama baru Pro Evolution Soccer). Untuk semua berita terbaru, ikuti saluran Google News Daily Star.

Parade ini juga menampilkan lagu Final Fantasy yang terkenal “Victory Flare”, lagu yang dimainkan saat seorang pemain memenangkan pertandingan. Olimpiade juga menampilkan Sonic dalam parade, menampilkan “Zona Cahaya Bintang” dari Sonic the Hedgehog asli. Selama kompetisi panahan antara Indonesia dan Amerika Serikat, tuan rumah memainkan lagu pembuka Attack on Titan yang mendapat pujian kritis, “Guren No Yumiya,” yang diterjemahkan menjadi “Crimson Bow and Arrow”, mengatur panggung dengan tenang dan melepaskan endorfin untuk olahraga tersebut.

Ayo datang sendiri ke gamenya, Haikyu!! Fans disuguhi opening theme pertama anime, “Imagination” oleh SPYAIR selama pertandingan voli Jepang vs Venezuela, membuat seluruh stadion terlihat seperti episode anime terkenal untuk sementara waktu. Salah satu referensi yang mungkin paling hype adalah peselancar angin Belanda Kiran Badloe yang mengenakan gaya rambut seperti Aang dari Avatar, sebagai penghormatan kepada pengendali udara terakhir.

Sementara Olimpiade telah kehilangan gelar Nintendo yang terkenal seperti Mario, Zelda, dan Pokemon (sejauh ini), dan hit sekolah lama seperti Pac-Man dan Asteroid, aman untuk mengatakan bahwa parade pembukaan adalah ledakan besar. Upacara pembukaan juga menampilkan salah satu lagu tema Naruto, “Blue Bird”.

Pesenam Meksiko Alex Moreno menampilkan rutinitas lantainya dan menunjukkan kecintaannya pada musik anime dengan OST epik “Demon Slaying Corps” oleh Demon Slayer.
Aomi Urban Sports Park melihat masuknya tim Jepang ke dalam acara bola basket wanita 3 × 3 dengan pembukaan anime Slam Dunk yang terkenal “Suki da to Sakebitai” di latar belakang.

READ  Mitra Trump di Indonesia membangun studio film setelah mendapat keringanan pajak

Olimpiade selalu menjadi simbol warisan dan tradisi negara tuan rumah. Namun, sangat sedikit yang mengharapkan Olimpiade Tokyo 2020 memasukkan unsur budaya yang sepenuhnya sesuai dengan selera generasi baru. Siapa yang mengira mereka akan memasukkan soundtrack video game dalam parade Olimpiade, alih-alih musik pengadilan tradisional Jepang? Selain kartun dan video game, Olimpiade Tokyo juga menampilkan banyak musik K-pop, termasuk lagu-lagu dari band favorit penggemar seperti BTS, EXO, dan Blackpink. Selama kompetisi senam artistik putra, para penggemar dapat mendengar pembukaan anime Tokyo Revengers “Cry Baby”. Pada hari pertama Olimpiade, OST Ghost in the Shell “Making Of A Cyborg” dibawakan sebelum dimulainya final judo bawah 48kg putri antara Kosovo dan Jepang.

Game Sorotan Berita

  • Judul: Kegilaan Anime dan Video Game di Olimpiade Tokyo
  • Lihat semua berita dan artikel untuk pembaruan berita game.

Penafian: Jika Anda perlu memperbarui / mengubah berita atau artikel ini, silakan kunjungi pusat bantuan kami.

More from Benincasa Samara

Gunung berapi Sinabung di Indonesia melepaskan ledakan abu panas baru: Asahi Shimbun

GUNUNG SINABUNG, Indonesia – Gunung berapi yang meraung di pulau Sumatera di...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *