Kehidupan setelah letusan super – Eos

Danau Toba di Sumatera, Indonesia, adalah danau vulkanik terbesar di dunia, hasil dari letusan super termuda Tuf Toba, yang terjadi 74.000 tahun yang lalu. Dan itu adalah masalah besar, bahkan untuk letusan super.

“Wilayah di sekitar Toba sekitar 100 kilometer di [any] manajemen benar-benar dibanjiri abu, ”kata Shanaka dari Silva, profesor di Universitas Negeri Oregon. “Kemudian abunya masuk ke lautan di kedua sisi, dan menghasilkan gumpalan abu besar yang naik ke atmosfer dan kemudian didistribusikan secara regional.”

Tapi itu tidak berhenti di situ. De Silva adalah bagian dari penelitian baru yang mengungkapkan bahwa ada kehidupan setelah letusan super. Mempelajari kambuh, periode pemulihan yang kurang dipahami setelah letusan super, para peneliti menemukan bahwa selama ribuan tahun setelah letusan super, sistem Toba menghasilkan ribuan letusan yang lebih kecil, meskipun gunung berapi itu tidak memiliki magma panas . Ini berarti bahwa gunung berapi kecil ini meletus dengan material semi-padat yang telah disimpan di gudang dingin, dan periode kebangkitan sistem vulkanik jauh lebih lama dari yang diperkirakan sebelumnya. NS untuk belajar diterbitkan di Komunikasi Bumi dan Lingkungan.

Kencan Kebaikan

Shanaka de Silva dan ahli vulkanologi lainnya melakukan kerja lapangan di Danau Toba antara 2012 dan 2016. Kredit: Adonara Mucek

Penanggalan sebelumnya menunjukkan bahwa supererupsi dan letusan yang lebih kecil memiliki usia yang sama, kata de Silva, tetapi bukti geologis menunjukkan sebaliknya. Masalahnya adalah teknik penanggalan argon-argon tradisional tidak cukup tepat untuk mengukur perbedaan waktu (secara geologis) kecil, katanya.

Untuk mendapatkan usia yang lebih tepat, para peneliti menggunakan teknik baru dalam vulkanologi menggunakan termokronologi uranium-thorium-helium pada sampel feldspar dan zirkon yang dikumpulkan di Toba. Mereka menemukan bahwa helium dalam sampel dari letusan terkecil lebih muda hingga 13.000 tahun dibandingkan dengan usia argon-argon. Bahan yang dingin dan padat, bukan magma cair, yang dikirim oleh letusan kecil ini telah membeku di bagian atas ruang magma dan telah disimpan selama 5.000 hingga 13.000 tahun antara 180 ° C dan 500 ° C. Magma berbentuk cair pada suhu sekitar 700 °C.

READ  Merayakan Angkatan 2022 - St. Olaf College

“Bagian yang benar-benar menarik adalah pendekatan termokronologis, yang biasanya diterapkan pada lempeng tektonik dan sebagainya, [applied to] ke vulkanologi, ”kata de Silva. “Ini benar-benar menunjukkan bahwa teknik geokronologi modern dapat memberikan wawasan tentang kisaran suhu yang tidak tersedia untuk teknik investigasi normal yang digunakan.”

Penyimpanan dingin (uh)

Patricia gregg, seorang profesor geofisika di University of Illinois di Urbana-Champaign yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut, mengatakan itu adalah penelitian yang menarik dan dilakukan dengan baik yang dapat mengarah pada pemeriksaan ulang bahan yang dianggap dapat meletus. Aspek terpenting dari penelitian ini, katanya, adalah seberapa rendah suhu gunung berapi itu.

“Banyak material yang dikeluarkan dari sistem magmatik, kemudian hanya tinggal di sana dan mendingin. Dan sungguh, yang tersisa adalah gloop kaya kristal yang tidak akan Anda duga akan muncul.

“Saya pikir itu benar-benar liar. Karena di benak saya dan di benak banyak orang, kami hanya berasumsi bahwa akan ada aliran magma yang konstan dalam sistem ini, ”katanya. “Tapi sekarang, Anda mengalami letusan yang sangat besar ini, banyak material yang keluar dari sistem magma, dan kemudian hanya tinggal di sana dan mendingin.” Dan sungguh, yang tersisa adalah gloop kaya kristal yang tidak akan Anda duga akan muncul.

Yang lain juga mendalilkan bahwa sistem ini jauh lebih dingin dari yang diperkirakan sebelumnya, tambah Gregg. Penelitian ini “semacam selaras dengan yang lain benar-benar artikel menarik yang telah keluar dalam beberapa tahun terakhir, ”katanya.

Situs vulkanik lainnya mendukung gagasan bahwa magma yang dapat meletus tidak perlu panas untuk bergerak. “Di Gunung St. Helens dan tempat-tempat lain sekarang, kami menemukan bukti bahwa material padat sebenarnya dapat dihancurkan,” kata de Silva.

READ  Di Brasil, satelit membantu para ilmuwan menargetkan hilangnya hutan Amazon

Tetapi, kata de Silva, sistem magmatik ini tidak dapat benar-benar digambarkan sebagai panas atau dingin karena mereka ada di seluruh spektrum suhu. “Anda memiliki bagian dingin dari dapur magma, kemudian Anda memiliki bagian panas dari reservoir magma,” katanya.

Gregg mengatakan penelitian lanjutan harus mencakup alasan mengapa magma kental dan kaya kristal ini meletus. “Saya pikir itu pertanyaan untuk pembuat model seperti saya: bagaimana Anda secara mekanis menyelesaikan hal ini? Di sini kita memiliki bukti bahwa benda ini keluar, sangat dingin, sangat kental, dan sangat kaya akan kristal. Bagaimana dia keluar? Gregg bertanya.

De Silva dan rekan-rekan penelitinya berencana untuk memperluas pekerjaan mereka ke Toba untuk meneliti lebih banyak daerah dan lebih memahami waktu untuk supererupsi. Samosir, sebuah pulau besar di Danau Toba, adalah rumah bagi sekitar 100.000 orang dan merupakan kubah yang sedang bangkit kembali. didorong ke atas. Gunung Sinabung, gunung berapi tetangga yang mendahului riset disarankan adalah bagian dari sistem Toba, mulai meletus pada tahun 2010 dan tetap aktif sejak itu. (Fase letusan terbarunya dimulai pada tahun Juli.)

“Informasi yang kami dapatkan membantu kami memahami bagaimana siklus supererupsi sebenarnya bekerja,” kata de Silva.

—Danielle Beurteaux (@danielleturn), penulis sains

Mengutip: Beurteaux, D. (2021), Kehidupan setelah letusan super, os, 102 tahun, https://doi.org/10.1029/2021EO210570. Diposting pada 27 Oktober 2021.
Teks © 2021. Para penulis. CC BY-NC-ND 3.0
Kecuali dinyatakan lain, gambar tunduk pada hak cipta. Penggunaan kembali apa pun tanpa izin tegas dari pemegang hak cipta dilarang.

Written By
More from Faisal Hadi
BRI kerahkan kapal untuk melakukan vaksinasi di Kepulauan Maluku – Informial
Informasi (The Jakarta Submit) Jakarta Jum 9 Juli 2021 2021-07-09 22:16 c78papa32e3af0945bdb46490a81d2a0d...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *