Kekeringan memicu kebakaran di ibu kota kebakaran hutan Indonesia | Berita | Eco-Company

Kekeringan memicu kebakaran di ibu kota kebakaran hutan Indonesia |  Berita |  Eco-Company

Kebakaran terjadi di provinsi Riau, Indonesia, episentrum abadi musim kebakaran Sumatera, saat musim kemarau tiba.

Pada akhir Maret, kebakaran telah menghanguskan hampir 169 hektar (417 hektar) lahan di Riau, di mana sebagian besar hutan dan lahan gambut dibakar untuk membuka jalan bagi perkebunan kelapa sawit dan kayu pulp.

Namun, sejak itu, skala kebakaran telah meningkat, lebih dari 1.000 hektar (2.500 hektar) lahan hangus – area tiga kali lebih besar dari Central Park New York – menurut data dari badan mitigasi bencana provinsi, atau BPBD.

Menyikapi kebakaran yang semakin meningkat, lebih dari setengah dari 12 kabupaten dan kota di Riau telah menyatakan keadaan darurat kebakaran hutan dan lahan. Untuk mencegah terjadinya kebakaran baru dan penyebaran kebakaran saat ini, BPDP menyerukan upaya penyemaian awan untuk menginduksi curah hujan, serta helikopter patroli dan bombardir air untuk memerangi api.

Koordinator upaya penyemaian awan di Riau, Tukiyat, mengatakan, jumlah titik panas di provinsi itu telah meningkat sejak awal Juli.

“Makanya modifikasi cuaca kembali dilakukan di Riau,” ujarnya seperti dikutip dari media lokal.

Komitmen kami jelas. Riau harus aman dari bencana kabut asap.

Mohammad Iqbal, Kapolri Riau

Salah satu daerah yang paling terkena dampak kebakaran adalah Rokan Hilir, di mana lebih dari 100 hektar (250 hektar) terbakar. Wakil Bupati Rokan Hilir Sulaiman mengatakan pemadaman kebakaran di musim kemarau terbukti sulit.

“Ini sakit kepala,” katanya. “Selain hutan, airnya juga hilang.”

Sulaiman mengatakan dia menerima laporan dari petugas pemadam kebakaran bahwa beberapa kebakaran terjadi di dalam konsesi perkebunan.

Kabupaten lain yang menderita wabah saat ini adalah tetangga Rokan Hulu.

READ  Indonesia, bersiaplah untuk penegakan persaingan/antimonopoli yang lebih banyak! | Hogan Lovells

Dedy Nofery Samosir, seorang perwira militer yang ditempatkan di sana, melaporkan kebakaran baru-baru ini membakar hutan seluas 7 hektar (17 hektar) di desa Suka Maju di kabupaten tersebut.

“Awalnya kami melihat kepulan asap yang berasal dari daerah perbukitan,” katanya, dikutip dari media lokal. “Setelah kedatangan kami [to the scene]hutan [there] sudah terbakar.

Dedy mengatakan, ada indikasi kebakaran dilakukan dengan sengaja, antara lain ditemukannya jerigen di lokasi yang terbakar dan vegetasi di sana tampaknya telah dibersihkan sebelum kebakaran.

Karena medan berbukit dan kurangnya sumber air di dekatnya, petugas pemadam kebakaran berjuang untuk memadamkan api karena tidak ada sumber air di dekatnya, kata Dedy. Ditambahkannya, banyak semak belukar yang mudah terbakar.

“Kami hanya bisa memadamkan api secara handbook karena tidak ada sumber air,” katanya. “Akses menuju lokasi juga ekstrim.”

Badan Meteorologi Provinsi, BMKG Pekanbaru, mengatakan musim kemarau di Riau akan ringan karena La Niña, fenomena cuaca yang diperkirakan akan membawa peningkatan curah hujan pada paruh kedua tahun ini. BMKG mengatakan musim kemarau akan berlangsung hingga Agustus.

“Akan ada transisi [from the dry to the rainy season] September hingga Oktober,” kata Koordinator Information dan Informasi BMKG Pekanbaru Marzuki. “Mungkin musim hujan akan dimulai pada akhir Oktober.”

Menanggapi kebakaran tersebut, polisi Riau menangkap sembilan orang yang diduga melakukan pembakaran. Sebagian besar kebakaran yang terkait dengan mereka dianggap kecil, kurang dari 5 hektar (12 acre). Tapi dua orang diyakini bertanggung jawab atas 107,5 hektar (266 hektar) kebakaran di kabupaten Indragiri Hilir.

“Komitmen kami jelas. Riau harus aman dari bencana kabut asap,” dikatakan Kapolres Riau Mohammad Iqbal.

Cerita ini diterbitkan dengan izin dari Mongabay.com.

Written By
More from Faisal Hadi
Hujan meteor Leonid memakai bintang jatuh di bulan November
Pada tahun 1966, ribuan meteor meledak dari langit dan menerangi langit dalam...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *