Kelahiran kembali Safawi Rasid – comeback 2019 menjadi pertanda baik bagi Malaysia

Hanya sehari sebelum empat tahun sejak Safawi Rasid mencetak gol internasional senior pertamanya untuk Malaysia dalam kualifikasi Piala Asia 2019 melawan Korea Utara, pemain Johor Darul Ta’zim (JDT) memenangkan treble pertama mereka untuk negara mereka di 4 kemarin -0 menang atas Laos.

Kemenangan tersebut, yang merupakan kemenangan kedua Malaysia di Grup B, kini menempatkan Harimau Malaya di posisi terdepan jelang laga vital melawan Vietnam pada Minggu, 12 Desember, namun yang tak kalah pentingnya adalah kembalinya Safawi ke performa terbaiknya setelah 24 bulan yang sulit bagi tim.

Sebelum pandemi global, Safawi bisa dibilang dalam bentuk kehidupan dengan 26 gol untuk klub dan negara pada 2019, termasuk dua gol spektakuler melawan Indonesia di pertandingan terakhir tim nasional yang dimainkan di stadion.Nasional Bukit Jalil selama Dunia 2022 Pertandingan kualifikasi piala.

Ketika kepindahan itu datang untuk dipinjamkan ke klub Portugal Portimonense pada tahun berikutnya, hampir semua orang mengira dia akan memanfaatkan kesempatan itu. Meskipun dia tidak diharapkan untuk langsung masuk ke starting lineup, dia seharusnya mendapatkan cukup banyak waktu bermain.

Namun hal sebaliknya terjadi karena Safawi tidak pernah memiliki kesempatan untuk masuk tim utama meskipun banyak ditunjuk sebagai pemain pengganti. Dan dengan itu, kepercayaan dirinya dan permainannya mendapat pukulan keras, memaksanya untuk memotong kesepakatan pinjamannya dan segera kembali ke JDT.

Rekor gol Safawi Rasid 2019-2021

Bertekad untuk menebus waktu yang hilang dari pengalaman Portugal itu, Safawi memulai musim 2021 dengan warna cerah, mencetak gol dalam pertemuan pertama Liga Super melawan Kedah Darul Aman, tetapi bencana segera terjadi ketika dia harus melakukannya. mengalami cedera saat melawan UiTM di MD3.

READ  Lagu yang menjadi soundtrack Olimpiade Tokyo 2020 – dari video game

Kekalahan Safawi akan menjadi keuntungan Arif Aiman ​​karena yang terakhir lebih dari mengambil alih jubah rekan senegaranya yang paling terkenal dan bahkan dinobatkan sebagai MVP sepak bola Malaysia musim 2021 karena Safawi berjuang untuk mewujudkannya dalam menghadapi peluang sekilas.

Hanya empat gol untuk klub dan negara yang telah dicetak tahun ini menjelang dimulainya Piala AFF Suzuki 2020 dan menjelang turnamen, banyak yang mengecilkan dampak yang bisa diberikan kaki kiri pada kelangkaan kontribusinya selama bertahun-tahun. 12 bulan terakhir.

Tapi Tan Cheng Hoe tetap menjaga kepercayaannya pada pemain berusia 24 tahun itu dan meskipun itu hanya membuat dua pertandingan dimainkan, sepertinya kepercayaan itu terbayar karena Safawi telah menggandakan totalnya untuk musim ini dan saat ini berada di puncak klasemen. grafik pencetak gol di turnamen.

“Kudos untuk Safawi yang kami kenal bekerja sangat keras untuk tim nasional untuk waktu yang lama dan menerima penghargaannya hari ini,” kata Tan setelah pertandingan melawan Laos.

“Saya sangat yakin bahwa dia memiliki bakat yang bagus, bahwa dia sangat disiplin dalam latihan dan dia sangat berkomitmen. Sebagai pelatih saya pasti harus memberinya kesempatan untuk berkembang.

“Dia adalah salah satu ikon kancah sepak bola Malaysia dan dia harus bekerja sangat keras untuk tetap berada di level ini. Tentu saja ada ruang untuk perbaikan dan dia harus sangat fokus di setiap pertandingan.”

Kutipan TCH di Safawi, Malaysia v Laos, AFF Suzuki Cup, 9 Desember 2021

Akan ada tantangan yang lebih besar dan lebih sulit daripada yang ditawarkan oleh Kamboja dan Laos, tetapi pada saat yang sama kinerja dan hasil diperlukan melawan dua tim yang kurang penting dalam grup ini dan Safawi melakukan hal itu dengan empat golnya.

READ  “Photocopier”: Netflix telah merilis trailer untuk film thriller pemenang penghargaan Misteri Indonesia

Membawa Safawi kembali ke performa terbaiknya sangat penting untuk perjuangan Malaysia, terutama di laga-laga besar mendatang melawan Vietnam dan Indonesia yang akan menentukan nasib tim di kompetisi ini.

Gol-gol memberikan kepercayaan diri bagi setiap striker dan tidak berbeda dengan Safawi yang di laga Laos kembali menunjukkan keceriaan bermain dengan tips, pukulan, dan pertukaran passing yang asik untuk disaksikan.

Perjalanan untuk mencapai ketinggian yang sama seperti pada tahun 2019 belum berakhir, tetapi indikasi pertama menunjukkan bahwa Safawi memang sedang dalam perjalanan kembali!

More from Benincasa Samara
Al Shafar terpilih sebagai presiden Konfederasi Bersepeda Asia setelah menang imbang
Osama Ahmed Abdullah Al Shafar terpilih kembali sebagai presiden Konfederasi Bersepeda Asia...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *