Kematian akibat virus korona global melebihi 800.000 karena jumlahnya terus meroket di AS, Brasil, India

coronavirus delhi

WHO merekomendasikan anak-anak di atas 12 tahun sekarang menggunakan masker dalam situasi yang sama seperti orang dewasa karena penggunaan penutup wajah meningkat untuk menghentikan penyebaran virus.Reuters | Representasional

Jumlah kematian global dari pandemi virus korona baru telah melampaui 8.00.000, dengan banyak negara meningkatkan pembatasan dalam upaya memerangi letusan kasus Covid baru.

Hampir 5.900 orang meninggal setiap 24 jam karena COVID-19 rata-rata, dengan Amerika Serikat, Brasil, dan India memimpin peningkatan kematian.

Itu setara dengan 246 orang per jam, atau satu orang setiap 15 detik.

Eropa Barat, khususnya Spanyol, Italia, Jerman, dan Prancis, telah mengalami tingkat infeksi yang tidak terlihat dalam beberapa bulan, memicu kekhawatiran gelombang kedua yang lengkap.

Dan di Asia, Korea Selatan, yang sebagian besar telah mengendalikan virus, menjadi negara terbaru yang mengumumkan akan meningkatkan pembatasan untuk mencoba membendung wabah baru.

Tingkat kematian tetap stabil dengan butuh 17 hari untuk beralih dari 700.000 menjadi 800.000 kematian – waktu yang sama untuk pergi dari 600.000 menjadi 700.000.

Korban tewas AS melampaui 170.000 pada hari Minggu, tertinggi di dunia. Sementara jumlah kasus baru turun dari puncaknya pada Juli, negara ini masih melihat lebih dari 360.000 kasus baru dalam seminggu.

Banyak sekolah dan universitas negeri membuka kembali ruang kelas untuk siswa meskipun tingkat tes positif hampir 20% di beberapa bagian negara. Kurang dari seminggu setelah menerima siswa, beberapa sekolah beralih ke pembelajaran hanya online karena lonjakan infeksi.

Di India, negara terpadat kedua di dunia, kematian akibat COVID-19 mencapai 50.000 pada hari Senin, lima bulan setelah negara itu melaporkan kematian pertama akibat virus korona.

India mencatat lebih dari 2 juta infeksi

India hanya negara ketiga, di belakang Brasil dan Amerika Serikat, yang mencatat lebih dari 2 juta infeksi. Ini memiliki tingkat kematian kasus yang relatif rendah yaitu 1,9%, dibandingkan dengan rata-rata dunia sebesar 3,5%, tetapi itu mungkin karena kurangnya pelaporan.

Angka kematian kasus sekitar 3% di Amerika Serikat dan Brasil.

Pakar kesehatan telah memperingatkan bahwa Brasil dan Amerika Serikat masih belum memiliki rencana terkoordinasi untuk memerangi pandemi, karena banyak pejabat fokus pada pembukaan kembali sekolah dan bisnis, yang kemungkinan akan memperburuk wabah.

Korban tewas Brasil akibat COVID-19 melampaui 100.000 pada 8 Agustus dan terus meningkat karena sebagian besar kota di Brasil membuka kembali toko dan tempat makan meskipun pandemi belum mencapai puncaknya di sana.

(Dengan masukan agensi)

READ  Pilot Tim Sachin Menantang Pemberitahuan Diskualifikasi Di Pengadilan Tinggi Rajasthan, Persidangan Pukul 3 sore
Written By
More from Suede Nazar
Istri Kolonel Yang Meninggal Untuk India Di Galwan, Diangkat sebagai Wakil Kolektor
K Chandrashekar Rao menyerahkan surat penunjukan kepada Ms Santoshi (kiri) di Pragathi...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *