Kembalinya Roket China: Diduga Puing Mendarat di Malaysia dan Indonesia | Cina

Puing-puing yang diyakini berasal dari roket pendorong China yang membuat kembali tidak terkendali ke Bumi pada hari Sabtu dilaporkan ditemukan dalam beberapa meter dari desa-desa di Malaysia dan Indonesia.

Sebuah cincin logam hangus berdiameter sekitar lima meter ditemukan di Kalimantan, Indonesia pada hari Minggu, menurut seorang wartawan Malaysia. pengarahan. Jonathan McDowell, seorang astrofisikawan di Harvard-Smithsonian Center for Astrophysics, mengatakan bahwa logam itu tampaknya berukuran persis dengan tahap inti roket China.

“Sepertinya ujung tangki pendorong tahap roket,” katanya. “Tidak ada keraguan dalam pikiran saya bahwa itu berasal dari roket … itu di tempat yang tepat pada waktu yang tepat dan sepertinya itu berasal dari jenis roket yang tepat.”

Jadi, rekap CZ-5B: Puing-puing signifikan jatuh di Kalimantan, Indonesia dan Sawarak, Malaysia (keduanya di Kalimantan). Tidak ada korban atau kerusakan properti yang dilaporkan, tetapi puing-puing berada di dekat desa-desa dan beberapa ratus meter di kedua arah bisa menjadi cerita yang berbeda.

—Jonathan McDowell (@planet4589) 1 Agustus 2022

Roket Long March 5B yang tidak berawak membawa modul kedua dari tiga modul untuk menyelesaikan stasiun luar angkasa Tiangong. Awal pekan ini, Cina mengatakan dia akan mengikuti puing-puing dengan cermat dan menimbulkan sedikit risiko.

Tetapi Aerospace Corp, sebuah fasilitas penelitian nirlaba yang didanai pemerintah di dekat Los Angeles, mengatakan memungkinkan seluruh tahap inti roket kembali ke Bumi tidak terkendali adalah sembrono.

Pada hari Sabtu, administrator NASA, Bill Nelson, juga ditegur China karena tidak membagikan informasi tentang jatuhnya roket, menyebutnya tidak bertanggung jawab dan berisiko. “Semua negara antariksa harus mengikuti praktik terbaik yang telah ada dan melakukan bagian mereka untuk membagikan jenis informasi ini sebelumnya untuk memungkinkan prediksi yang andal tentang potensi risiko dampak puing, terutama untuk kendaraan berat seperti Long March 5B, yang membawa risiko signifikan hilangnya nyawa. dan properti.

Peringatan itu datang dua tahun setelah pecahan Long March 5B China merusak beberapa bangunan di Pantai Gading. Tidak ada cedera yang dilaporkan.

Pada hari Minggu, media lokal melaporkan bahwa dua keluarga telah dievakuasi dari rumah mereka di Sarawak, Malaysia karena kekhawatiran radioaktivitas setelah sepotong puing yang diyakini berasal dari roket Tiangong ditemukan di dekatnya.

Itu laporan menunjukkan sepotong logam tenggelam setengah meter ke dalam tanah. Badan Antariksa Malaysia dan Badan Lisensi Energi Atom telah selidiki kejadian itu berdampingan dengan polisi setempat.

McDowell mengatakan sulit untuk mengetahui dari kualitas foto apakah gambar itu adalah puing-puing dari roket, tetapi dia yakin bahwa beberapa bagian mendarat di dekat roket. Indonesia dan perbatasan Malaysia karena ada banyak laporan media lokal tentang orang-orang yang menemukan benda logam yang mencurigakan.

Penemuan itu terjadi sehari setelah penduduk Sarawak memposting gambar puing-puing menerangi langit malam saat kembali memasuki atmosfer bumi. “Awalnya kami mengira itu bintang jatuh,” kata Aizul Sidek, yang melakukan syuting dengan smartphone-nya di Kuching, Sarawak.

penduduk lain kepada media lokal dia dikejutkan sekitar pukul 12.40 oleh suara guntur dan getaran yang mengguncang rumahnya.

McDowell mengatakan sebagian besar negara antariksa telah merancang roket untuk menghindari masuk kembali secara tidak terkendali. Tidak ada hukum internasional yang mengharuskannya, katanya, tetapi menghindari risiko menjadi keharusan setelah potongan-potongan stasiun ruang angkasa Skylab NASA jatuh dari orbit pada 1979 dan mendarat di belakang – negara Australia.

Dia mengatakan bahwa dari enam masuk kembali tak terkendali terbesar dari zaman ruang angkasa, tiga adalah roket China baru-baru ini.

“Ini benar-benar menunjukkan kepada Anda bahwa mereka berbeda dari apa yang dilakukan negara lain akhir-akhir ini… kami menyadari di tahun 70-an bahwa menyisakan 20 hingga 30 ton barang [re-enter uncontrolled] adalah ide yang buruk.

“Dalam 60 tahun usia ruang angkasa, telah terjadi kerusakan roket, tetapi tidak ada korban yang sebenarnya. Kami ingin itu terus berlanjut. China menjadi salah satu kekuatan luar angkasa utama dan jadi kami perlu menemukan cara untuk membawa mereka ke dalam keluarga negara antariksa dan mudah-mudahan mendorong mereka untuk mengadopsi standar-standar ini.”

READ  Nagaland Melarang Daging Anjing Setelah Keributan di Internet
Written By
More from Suede Nazar
Bagaimana Red Bulls menyesuaikan diri dengan kehidupan di dalam gelembung
Red Bulls ada di dalam gelembung. Dan meskipun sudah meledak untuk dua...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *