Kemenangan dominan dari Dustin Johnson di Northern Trust menjadikannya peringkat 1 dunia

Kemenangan dominan dari Dustin Johnson di Northern Trust menjadikannya peringkat 1 dunia

NORTON, Mass. – Dustin Johnson tampak dominan seperti biasanya, dan tidak ada yang bisa menghentikannya di hari Minggu di The Northern Trust.

Bahkan cuacanya pun tidak.

Johnson memainkan dua hole terakhir di hampir kegelapan setelah penundaan badai dan diakhiri dengan birdie untuk 8-under 63 dan kemenangan 11-shot atas Harris English.

Itu adalah kemenangan ke-22 dalam karir Tur PGA-nya, dan dia tidak pernah membuatnya terlihat lebih mudah. Johnson memenangkan acara playoff Piala FedEx kelimanya – paling banyak diikat dengan Rory McIlroy – dan kembali ke peringkat 1 dunia. Dia selesai pada 30-under 254.

Dipertaruhkan untuk memimpin lima tembakan atas Harris English menuju babak final, Johnson mengirim besi 7 yang menjulang tinggi di atas air ke pin depan pada par-5 detik, bola menetap 8 kaki di sebelah pin untuk elang. Dua lubang kemudian, 3-kayunya ditempatkan dengan sempurna di depan green keempat untuk gerakan naik-turun sederhana untuk birdie.

Itu seperti itu sepanjang hari. Itu seperti itu sepanjang minggu.

Dia memimpin dengan lima dan keluar dalam 30, memperpanjang keunggulannya menjadi tujuh tembakan pada gilirannya. Pada hole ke-12 500 yard, di mana pada hari Sabtu ia melakukan imbang ketat dengan iron 6 to a foot, kali ini ia melakukan sedikit fade dengan iron 6-to 3 feet untuk birdie anter.

Golf
Dustin Johnson merayakan kemenangan The Northern Trust.Getty Images

Satu-satunya drama adalah apakah dia bisa mencetak dua rekor skor PGA Tour – 31-di bawah par oleh Ernie Els di Kapalua pada 2003, dan 253 oleh Justin Thomas di Sony Open pada 2017.

Tapi setelah birdie pada tanggal 12 itu menempatkannya di posisi 29 di bawah, Johnson memasang empat pars lurus. Dia hanya pemain ketiga yang finis di bawah 30 tahun, bergabung dengan Els dan Jordan Spieth, juga di Kapalua. Jadi, setidaknya dia memiliki rekor di daratan.

READ  Grigor Dimitrov Tes Positif Untuk Coronavirus, Seminggu Setelah Bermain Di Acara Novak Djokovic

Itu mengingatkan pada hari Jumat, ketika dia berusia 11 di bawah melalui 11 lubang dan satu-satunya pertanyaan adalah apakah dia bisa menjadi pemain pertama yang menembak 57. Dia membuat tujuh pars lurus untuk 60.

Peregangan penutup ini berbeda. Johnson lebih peduli tentang piala daripada rekor, dan menyelesaikan babaknya adalah yang terpenting.

Itu seperti tiga tahun lalu di Riviera, ketika dia siap memecahkan rekor 72 lubang Lanny Wadkins di Riviera, posisi terpanjang dalam jadwal PGA Tour. Tapi dia menyelesaikan dengan tiga bogey selama 10 lubang terakhir bermain secara konservatif, dan hanya kemudian mengatakan dia tidak tahu apa rekornya. Dia juga tidak peduli.

English mencoba menahan birdie miliknya, tiga kali mencocokkan birdie dengan Johnson. Dia selesai dengan bogey yang tidak penting, menembak 69 dan pindah ke No. 6 di Piala FedEx. Bahasa Inggris memulai tahun tanpa kartu penuh. Sekarang dia telah mengunci tempat di Kejuaraan Tur.

Tidak ada yang bisa menghentikan Johnson saat dia menggabungkan semua bagian dari permainannya, terutama setrika. Johnson tidak melewatkan green di babak final.

Kevin Kisner, yang tumbuh bermain golf junior bersama Johnson di Carolina Selatan, telah melihat ini semua sebelumnya.

“Dia benar-benar bisa membongkar lapangan golf saat dia ada,” kata Kisner. “Saya sudah menontonnya selama 25 tahun. Saya cukup terbiasa dengan itu. Saat dia aktif, saya hanya melangkah ke samping dan mencoba menambahkan ke rekening bank saya. ”

Kisner melakukan bagian itu dengan baik. Dia menutup dengan 66, cukup baik sehingga dia dalam kondisi yang baik dalam upayanya untuk mengunci tempat di Kejuaraan Tur. Dia mengatakan sepanjang minggu bahwa dia ingin mengurusnya di TPC Boston daripada harus mengirimkannya minggu depan di Kejuaraan BMW di Olympia Fields, sebuah kursus yang belum pernah dia lihat.

READ  Shah Rukh Khan bercanda tentang berada di rumah selama setahun dan enam bulan terakhir

70 teratas di Piala FedEx maju ke Kejuaraan BMW, dan ada satu pukulan yang penting saat permainan dilanjutkan. Louis Oosthuizen di No. 99 dalam klasemen berada di fairway ke-18, dengan mudah berada dalam jangkauan green di lubang penutup par-5. Dia berhasil melakukan birdie dua putt dalam kegelapan untuk mengunci posisi ke-70.

Robby Shelton menutup dengan 63, cukup baginya untuk berada di antara enam pemain yang pindah ke 70 besar. Yang lainnya adalah Oosthuizen, Harry Higgs, Alex Noren, Russell Henley dan Jason Kokrak. Lima dari enam pemain yang tersingkir gagal lolos, termasuk Phil Mickelson. Yang lainnya adalah Denny McCarthy, yang menembak 73 pada hari Minggu.

Written By
More from Suede Nazar

J.R. Smith mengatakan untuk berhenti ‘mengekspos terlalu banyak s-t’ dalam gelembung NBA

J.R. Smith pergi hampir dua minggu tanpa membuat sakit kepala tim terbarunya....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *