Kemenangan sudah dekat dengan PH handball

SEA GAMES BOUND Foto bersama tim beach handball bersama staf pelatih usai meraih medali perunggu di SEA Games 2019. FOTO KONTRIBUSI

Direktur program nasional dan pelatih kepala Federasi Bola Tangan FILIPINA (PHF) Joanna Franquelli percaya bahwa memenangkan medali di Pesta Olahraga Asia Tenggara (SEAG) mendatang di Hanoi, Vietnam adalah mungkin.

Ketika bola tangan pantai memulai debutnya di SEAG 2019 yang diselenggarakan oleh Filipina, tim putra berada di urutan ketiga di belakang Vietnam dan Thailand.

“Kami optimistis berpeluang untuk kembali naik podium,” kata Franquelli, mantan pemain kandang dan pemain anggar nasional. “Tim pasti akan tampil habis-habisan karena mereka telah kehilangan rasa kompetisi dan sangat bersemangat untuk bermain lagi.”

Optimisme Franquelli tidak pernah goyah meski menghadapi tantangan yang dibawa oleh pandemi Covid-19.

“Atlet di semua cabang olahraga harus menghadapi tantangan pelatihan jarak jauh dan tidak adanya kompetisi. Pada awalnya, sangat sulit untuk menyesuaikan diri dengan pengaturan jarak jauh dengan akses terbatas ke peralatan, tetapi seiring berjalannya waktu, kami harus bertindak tegas tentang bagaimana kita harus mendekati pelatihan dan fokus pada hal-hal yang dapat kita kendalikan daripada hal-hal yang tidak dapat kita lakukan,” katanya.

Staf pelatih bola tangan merancang program yang berfokus pada kekuatan dan pengkondisian, keterampilan individu, tinjauan permainan, dan pelatihan keterampilan psikologis.

“Kami memantau perkembangan fisik para atlet kami melalui penilaian berkala. Melalui penilaian, para atlet dan pelatih dapat melihat kemajuan yang memberi kami motivasi yang sangat dibutuhkan untuk melanjutkan meskipun tidak ada kompetisi,” kata Franquelli, Federasi Bola Tangan Internasional (IHF). pelatih berlisensi yang juga memegang gelar master dalam Ilmu Gerakan Manusia.

Staf pelatihnya terdiri dari Jamael Pangandaman (ofensif), Aurora Adriano (pertahanan), Luzviminda Pacubas (kiper) dan Mark Vincent Dubouzet (kekuatan dan pengkondisian).

“Mereka semua adalah bagian dari tim peraih medali perunggu (Pangandaman dan Dubouzet sebagai atlet). Pangandaman, Adriano, dan Pacubas mendapatkan lisensi internasional mereka melalui kursus pembinaan trofi IHF. Dubouzet adalah spesialis kinerja bersertifikat,” kata Franquelli, 45 tahun. .

READ  Singapura merasa terhormat diundang ke KTT G-20 tahun ini di Bali (PM Lee)

“Pangandaman dan Adriano melatih tim sekolah lokal. Mereka telah dipilih menjadi bagian dari staf pelatih sejak 2017 dengan memenangkan kejuaraan di turnamen lokal yang diadakan oleh PHF.”

Franquelli mengatakan staf pelatih masih dalam proses memilih anggota tim nasional dari 17 pemain yang terdiri dari 5’9″ Josef Maximillan Valdez, 5’8″ Jamael Pangandaman, 5’7” Rey Joshua Tabuzo, 5’8″ Daryoush Zandi, 5’10” Dhane Miguelle Varela, 5’11” Van Jacob Baccay, 6’4″ Andrew Michael Harris, 5’9″ Manuel Lasangue, 5’8″ Tomas Luis Telan, 5’6″ Vincent Simplyvis, 5’8″ Mark Vincent Dubouzet, 5’7″ Carl Stephen Francisco, 5’10” Oliver Wendell Dematera, 6’2″ Jan Michael Pasco, 5’10” Harold Mendoza, 6’2″ Wayne Nathaniel Tee Ten dan 5’7″ Jalen Rein Delos Santos.

“Kami akan ada sedikit perubahan di tim. Tim beach handball kami akan terdiri dari 10 atlet. Inti dari tim yang meraih perunggu pada 2019 akan dipertahankan. Jika kami akan melakukan perubahan pada susunan pemain, mungkin itu hanya akan terjadi. satu atau dua atlet,” jelasnya.

Olahraga yang menarik

Bola tangan adalah olahraga di mana dua tim mengoper dan memantul, menggelindingkan atau melempar bola ke gawang tim lawan. Permainan yang populer di Eropa ini bisa dimainkan di dalam ruangan atau di pantai.

PHF, federasi bola tangan yang diakui oleh Komite Olimpiade Filipina, dipimpin oleh Steve Hontiveros. Pejabat lainnya adalah wakil presiden Jose Capistrano Jr., sekretaris jenderal Dr. Ernesto Adalem dan bendahara Dr. Charlie Ho.

Capistrano, yang juga menjabat sebagai sekretaris jenderal Panitia Penyelenggara SEA Games Manila 1991, mengatakan “bola tangan adalah olahraga Olimpiade yang bisa dikuasai orang Filipina. Dibutuhkan kelincahan dan kerja tim dan tinggi badan bukanlah faktor. Tidak perlu fasilitas baru. karena lapangan basket bisa diubah menjadi lapangan bola tangan hanya dengan tambahan gol yang mirip dengan futsal.”

Titik balik

Franquelli sudah menjadi atlet ulung ketika dia terlibat dengan bola tangan.

READ  Indonesia memahkotai juara Liga 1 pertama dalam lebih dari dua tahun saat Bali United mengklaim gelar kedua

Pada tahun 2011, ia menghadiri seminar pelatihan bola tangan dan mulai mengajar olahraga di Universitas Asia dan Pasifik. Tahun berikutnya, ia menerima undangan dari Hontiveros dan Adalem untuk bergabung dengan PHF sebagai pelatih.

“Pak Steve Hontiveros dan Dr. Adalem mengundang saya untuk bergabung dengan PHF sebagai pelatih untuk membentuk tim bola tangan pantai wanita. Saat itu, tidak ada pemain bola tangan wanita di Filipina dan hanya segelintir yang tahu olahraga itu. tim adalah pemain yang sangat terampil dari olahraga lain. Transfer bakat. Di sanalah saya melihat kebutuhan untuk membangun program akar rumput dan menciptakan jalur untuk tim nasional masa depan, “kata Franquelli 5-kaki-6, yang menjadi tertarik pada bola tangan karena itu “menarik untuk ditonton” dan dengan cara yang mirip dengan bola basket.

Sebelum bermain anggar, ia bermain basket dan meraih medali perak pada SEA Games 1995 di Chiang Mai, Thailand bersama rekan satu timnya Julie Amos, Caroline Mindo, Justine Arias, Emilia Vega, Mary Ellyn Caasi, Kristina Maralit, Grace Sanchez, Tina Columna, Venus Gualdaquever , Erlyn Destacamento dan Bambie Tinasas. Tim ini dilatih oleh Tony Guinto dan Ompong Segura.

Sebagai pemain anggar, Franquelli meraih satu emas (saber beregu) dan satu perak (individu) di Kejuaraan Anggar Asia Tenggara 2006, sedangkan di SEA Games, ia mengantongi tiga perak dan empat perunggu.

“Saya memulai dengan Program International Handball Federation (IHF) Handball at School (HaS) sekaligus membentuk tim bola tangan pantai putri pertama. Setiap tahun, kami harus membentuk tim baru untuk mengembangkan Program Tim Nasional. Dari 2012-2019, Saya memprakarsai pembentukan tim serta mengembangkan staf kepelatihan indoor handball (remaja putra dan putri, junior putra dan putri, dan senior putri) dan beach handball (putra dan putri),” ungkapnya.

Program beregu putra dimulai pada Agustus 2017 dan PHF menyelenggarakan 1st SEA Beach Handball Championship di Dumaguete sebagai antisipasi SEA Games 2019.

Franquelli mengatakan atlet Filipina memiliki keterampilan untuk berprestasi di bidang olahraga.

“Kami sudah memiliki hasil untuk menunjukkan bahwa kami baru memulai Program HaS pada tahun 2012. Thailand, Vietnam, Indonesia, dan Malaysia mulai jauh di depan kami. Pada 2018, selama IHF Trophy untuk zona kami, kami merebut medali perak di kategori pemuda (U18). Keberhasilan ini kami kaitkan dengan Program HaS. Pada 2019, tim junior putri kami meraih perunggu di turnamen yang sama (Piala IHF),” kata Franquelli, yang ayahnya Joselito adalah seorang pelotari profesional (Jai Alai).

READ  Terima segepok uang, saya tidak menangis

“Untuk handball pantai, kami memiliki medali perunggu yang kuat di SEA Games, di samping teman-teman kami dari Vietnam dan Thailand. Atlet kami sudah dapat dianggap sebagai yang terbaik di Asia Tenggara. Dengan waktu dan sumber daya yang cukup, kami dapat mempertahankan perkembangan kami. dan capai.”

Pengembangan akar rumput

Program akar rumput PHF, yang berlabuh di HAS, dimulai 10 tahun lalu. Acara seperti festival dan kompetisi ditambahkan untuk mempromosikan dan mengembangkan olahraga.

“Kami mulai di Metro Manila dan provinsi Rizal dan mengadakan kursus di Ilocos Norte, Palawan, Dumaguete, Iloilo dan Cebu. Selama pandemi, kami mengadakan sesi online untuk memperkenalkan bola tangan kepada Komisi Olahraga Bangsamoro, San Carlos City dan Bacolod di Negros Occidental. Kami berharap dapat memperluas jangkauan kami ketika situasinya membaik,” kata Franquelli.

“Untuk Program HaS, IHF menyediakan peralatan, materi pembelajaran dan dosen. IHF tidak memberikan bantuan uang. Kami meminta dana dari Komisi Olahraga Filipina bila diperlukan. Beberapa kursus diselenggarakan oleh sekolah dan LGU dan untuk beberapa, kami menggunakan dana pribadi kami,” katanya.

Franquelli mengatakan tujuan jangka panjangnya adalah “untuk memperkuat Program HaS untuk memastikan bahwa landasan yang tepat untuk melatih atlet dan pelatih muda akan mengarah pada pengembangan bakat lokal untuk mewakili Filipina di masa depan baik dalam acara bola tangan dalam ruangan dan pantai.”

Memang, masa depan terlihat cerah untuk bola tangan Filipina.

More from Benincasa Samara
Yuru Camp Season 2 Episode 9 Tanggal Rilis, Nonton Dub Bahasa Inggris Online, Spoiler
“Yuru Camp” atau “Laid-Back Camp” adalah anime slice of life iyashikei yang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *