Kenali delirium sebagai gejala Covid-19

Delirium pada pasien Covid-19 menunjukkan kondisi pasien yang serius.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Covid-19 dikenal sebagai peniru yang hebat, sehingga berbagai gejala bisa muncul pada pasien yang terinfeksi Covid-19. Penderita bisa datang bukan karena demam, batuk, dan sesak napas yang biasa terjadi, melainkan mungkin memiliki gejala selain gejala pernapasan. Salah satu gejala yang bisa terjadi adalah mengigau.

Hal tersebut menurut laporan peneliti dari Universitat Oberta de Catalunya (UOC), Barcelona, ​​Spanyol. Gejala Covid-19 meliputi: igauan juga menjadi topik perbincangan di media internasional dan domestik selama sebulan terakhir.

“Penderita delirium biasanya disertai dengan suara cemas, omong kosong, kebingungan, dan gangguan kesadaran,” ujar akademisi dan klinisi Prof. Ari Fahrial Syam dalam keterangan tertulis yang diterima Republika.co.id, Senin (14/12).

Sebenarnya, delirium bukanlah gejala baru, tetapi delirium bisa menjadi gejala pertama yang membawa pasien ke rumah sakit. Pasien Covid-19 yang mengalami gangguan sistem saraf pusat mungkin mengalami sakit kepala parah disertai delirium dan pasien Covid-19 mungkin mengalami gangguan mental (psikotik).

Hal ini tentunya harus menjadi perhatian bagi dokter yang bekerja di bagian gawat darurat, karena pasien bisa mendapatkan kondisi ini. Demikian pula, pasien dan anggota keluarga harus mengenali gejala ini sebagai bagian dari gejala penyakit Covid-19.

Delirium pada pasien Covid-19 justru menunjukkan pasien sakit parah. Ada tiga alasan mengapa pasien tersebut menderita delirium.

Pertama, penderita Covid-19 dapat mengalami hipoksia (kekurangan oksigen) dalam darah, sehingga suplai oksigen ke organ-organ di dalam tubuh terganggu. Otak akan menjadi sangat sensitif karena kekurangan oksigen menyebabkan penderita mengalami perubahan kesadaran berupa delirium.

Faktor kedua penyebab delirium pada pasien Covid-19 adalah terkait dengan cytokine storm syndrome yang dapat terjadi sebagai komplikasi infeksi Covid-19. Tubuh akan memproduksi sel inflamasi yang dapat menyebabkan berbagai komplikasi tambahan seperti peningkatan kekentalan darah dan peradangan pada berbagai organ termasuk otak.

READ  Akun Twitter Joe Biden, Elon Musk, Bill Gates, Apple dan lainnya tampaknya diretas

Faktor ketiga yang juga diduga mengalami gangguan otak adalah kemungkinan virus tersebut menembus sawar darah otak sehingga menyebabkan kerusakan otak. Yang harus menjadi perhatian adalah infeksi Covid-19 menyebabkan berbagai komplikasi, termasuk komplikasi pada otak.

“Jika pasien bisa sehat kembali, efek samping jangka panjang akibat infeksi ini juga bisa terjadi, yang kita sebut Covid lama,” ujarnya. Berbagai informasi terkini mengenai Covid-19 diharapkan dapat meningkatkan kesadaran masyarakat untuk terus menerapkan protokol kesehatan, mengingat perjalanan penyakit dari Covid-19 yang tidak dapat diprediksi.

Written By
More from Suede Nazar

Berita Positif Segera Di Vaksin Oxford COVID-19, Says Report

Lebih dari 100 vaksin sedang dikembangkan dan diuji di seluruh dunia (Representasional)...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *