Kepala ekonom Dana Moneter Internasional Gita Gopinath akan meninggalkan IMF pada Januari

Gita Gopinath mengepalai departemen penelitian Dana Moneter Internasional. (Untuk mengajukan)

Washington:

Kepala ekonom Dana Moneter Internasional (IMF) Gita Gopinath akan mundur dan kembali ke departemen ekonomi Universitas Harvard pada Januari, IMF mengatakan pada hari Selasa.

Harvard memperpanjang cuti Ms. Gopinath selama satu tahun, yang memungkinkan dia untuk melayani di IMF selama tiga tahun, kata pernyataan itu.

Dia mengepalai departemen penelitian IMF yang menghasilkan Outlook Ekonomi Dunia triwulanan dengan perkiraan pertumbuhan PDB yang diawasi ketat.

Direktur Pelaksana IMF Kristalina Georgieva memuji Gopinath, yang “membuat sejarah” sebagai wanita pertama yang memegang jabatan tertinggi dalam perekonomian, atas analisis kritisnya selama pandemi.

“Kontribusi Gita kepada IMF dan kepada anggota kami benar-benar luar biasa – cukup sederhana, dampaknya terhadap pekerjaan IMF sangat besar,” kata Georgieva dalam sebuah pernyataan.

“Kami mendapat banyak manfaat dari kecerdasannya yang tajam dan pengetahuannya yang mendalam tentang keuangan internasional dan ekonomi makro saat kami melewati krisis ekonomi terburuk sejak Depresi Hebat.”

Dia memainkan peran kunci dalam menetapkan tujuan imunisasi global untuk mengakhiri pandemi Covid-19, dan juga membantu membentuk tim perubahan iklim di IMF untuk menganalisis, antara lain, kebijakan mitigasi perubahan iklim yang optimal, kata Georgieva.

Gopinath, berkewarganegaraan ganda AS-India, diangkat ke jabatannya pada Oktober 2018.

IMF mengatakan pencarian pengganti akan segera dimulai.

(Kecuali untuk judul, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diposting dari feed sindikasi.)

READ  Sebuah perahu layar melompat keluar dari air dan menikam seorang wanita berusia 73 tahun di Amerika Serikat
More from Casildo Jabbour
Jitin Prasada Ditargetkan Kongres UP Device Lakhimpur Kheri Atas Surat Kapil Sibal Mengatakan Tidak Beruntung
Jitin Prasada mewakili kursi Dhaurahra Lok Sabha pada tahun 2009. (File foto)...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *