Kepala PBB Antonio Guterres mengatakan dia akan berusaha untuk menyatukan dunia dan membalikkan kudeta

Antonio Guterres menyebut kudeta itu “benar-benar tidak dapat diterima”.

Perserikatan Bangsa-Bangsa:

PBB telah melakukan kontak pertamanya dengan militer di Myanmar sejak melancarkan kudeta minggu ini, Sekretaris Jenderal Antonio Guterres mengatakan pada hari Jumat, mengulangi seruannya untuk pembebasan para pemimpin sipil.

“Utusan khusus kami hari ini melakukan kontak pertama di mana dia dengan jelas menyatakan posisi kami kepada Wakil Komandan Militer,” kata Guterres kepada wartawan, merujuk pada diplomat Swiss Christine Schraner Burgener.

Burgener juga telah melakukan kontak dengan negara-negara lain di kawasan itu, katanya, menambahkan: “Kami akan melakukan segala kemungkinan untuk menyatukan komunitas internasional dalam memastikan bahwa kondisi yang diciptakan untuk menggulingkan negara kudeta ini.”

Pemimpin de facto Aung San Suu Kyi ditangkap pada hari Senin dan digulingkan dari kekuasaan, mengembalikan negara itu ke pemerintahan militer setelah aliansi 10 tahun dengan demokrasi.

Guterres menyebut kudeta itu “benar-benar tidak bisa diterima”.

Newsbeep

Namun Dewan Keamanan PBB sejauh ini telah mengambil langkah yang lebih lunak, mengungkapkan “keprihatinan yang mendalam” – sebuah langkah mundur dari rancangan Selasa yang juga mengutuk kudeta tersebut.

Para diplomat mengatakan China dan Rusia, yang memveto pendukung utama Myanmar di PBB, meminta lebih banyak waktu pada Selasa untuk memperbaiki tanggapan dewan.

(Kecuali untuk judulnya, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diposting dari umpan sindikasi.)

READ  Bangladesh menerima 500.000 dosis vaksin COVID-19 China sebagai hadiah
More from Casildo Jabbour
India mengalahkan Jerman, Inggris, dan Turki untuk mendapatkan pos auditor eksternal IAEA | Berita India Terbaru
Pada pemungutan suara pertama, Jerman mendapat 36 suara, India 30, Inggris delapan,...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *