Kepedulian yang tumbuh terhadap alam mengarah pada perubahan kebijakan

  • Manusia telah menyebabkan hilangnya 83% dari semua mamalia liar dan setengah dari semua tumbuhan.
  • Di seluruh dunia, semakin banyak orang yang menyuarakan kepedulian konservasi mereka.
  • Permintaan tindakan on the net mereka membantu membentuk keputusan pembuat kebijakan, menurut laporan baru.

Manusia menyebabkan 83% dari semua mamalia liar dan setengah dari semua tanaman. Ini adalah hilangnya keanekaragaman hayati yang begitu dalam sehingga beberapa ilmuwan membandingkannya dengan “pemusnahan biologis”.

Untungnya, semakin banyak orang yang semakin khawatir tentang krisis keanekaragaman hayati – dan, menurut sebuah laporan baru, kepedulian tersebut diwujudkan menjadi tindakan.

Laporan, Sebuah kebangkitan lingkungan: mengukur kesadaran worldwide, komitmen dan tindakan untuk alam, dari Economist Intelligence Device (EIU) dan ditugaskan oleh Globe Vast Fund for Mother nature (WWF), mencoba menilai seberapa besar orang peduli tentang apa yang terjadi di alam.

Apa yang mereka temukan adalah bahwa telah terjadi gelombang kekhawatiran yang sangat besar, terutama di negara-negara berkembang. Jumlah percakapan on-line tentang ‘kehilangan alam’ telah meningkat, meningkat 65% di Twitter sejak 2016. India, Pakistan, dan Indonesia disorot dalam laporan tersebut karena melihat beberapa peningkatan yang paling spektakuler – 190%, 88% dan 53% masing-masing.

Percakapan on-line ini mencerminkan perubahan sikap orang. Dan perubahan tidak berhenti di situ. Pembuat kebijakan dan pejabat mencerminkan sikap ini dalam keputusan yang mereka buat, menurut laporan tersebut.

Afrika Sub-Sahara memiliki a populasi 1,1 miliar orang dan sekitar 135 juta pengguna media sosial, menurut EIU.

Analisis laporan percakapan media sosial di wilayah tersebut menetapkan bahwa “kekhawatiran atas hilangnya spesies hewan dan tumbuhan meningkat … dari 75% menjadi 84%” antara tahun 2016 dan 2020. Selama periode yang sama, jumlah Tweet yang membangkitkan keanekaragaman hayati dan alam – kerugian meningkat 63%.

Berbicara di Majelis Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa pada Maret 2021, Presiden Kenya Uhuru Kenyatta mengatakan: “Lingkungan memegang dan dapat memberikan solusi untuk sebagian besar tantangan yang kita hadapi sebagai umat manusia.. Dan dalam hal ini, Kenya telah dengan kuat menancapkan pilar lingkungan dalam rencana negara kami, dan inilah Visi Kenya 2030 kami. ”

Visi Kenya 2030 adalah rencana yang bertujuan untuk mempercepat industrialisasi dan mengubah Kenya menjadi negara berpenghasilan menengah, sekaligus melestarikan lingkungan dan sumber daya alamnya.

Selama 100 tahun terakhir, lebih dari 90 persen varietas tanaman telah hilang dari ladang petani, dan 17 daerah penangkapan ikan utama dunia sekarang dieksploitasi pada atau di atas batas kelestariannya.

Tren ini telah mengurangi keragaman pola makan kita, yang terkait langsung dengan penyakit atau faktor risiko kesehatan, seperti diabetes, obesitas, dan malnutrisi.

Salah satu inisiatif yang memberikan perhatian baru pada keanekaragaman hayati adalah Tropical Forest Alliance.

Kemitraan publik-swasta international ini bekerja untuk menghilangkan deforestasi dari empat rantai pasokan komoditas international – minyak sawit, daging sapi, kedelai, serta pulp dan kertas.

Aliansi mencakup bisnis, pemerintah, masyarakat sipil, masyarakat adat dan komunitas, dan organisasi internasional.

Cari tahu bagaimana menjadi anggota Discussion board atau mitra dan membantu menghentikan deforestasi rantai pasokan.

Tindakan juga telah diambil oleh organisasi keuangan besar. Pada bulan Juni 2020, tujuh dana Uni Eropa mengancam akan menarik $ 2 triliun investasi dari Brasil jika langkah-langkah tidak diambil untuk melindungi hutan hujan Amazon.

Keprihatinan atas hilangnya spesies tumbuhan dan hewan di India telah meningkat dari 82% menjadi 90%, dan peningkatan besar 190% dalam jumlah penelusuran Google terkait alam dan keanekaragaman hayati.

Selama 100 tahun terakhir, lebih dari 90 persen varietas tanaman telah hilang dari ladang petani, dan 17 daerah penangkapan ikan utama dunia sekarang dieksploitasi pada atau di atas batas kelestariannya.

Tren ini telah mengurangi keragaman pola makan kita, yang terkait langsung dengan penyakit atau faktor risiko kesehatan, seperti diabetes, obesitas, dan malnutrisi.

Salah satu inisiatif yang memberikan perhatian baru pada keanekaragaman hayati adalah Tropical Forest Alliance.

Kemitraan publik-swasta world-wide ini bekerja untuk menghilangkan deforestasi dari empat rantai pasokan komoditas global – minyak sawit, daging sapi, kedelai, serta pulp dan kertas.

Aliansi mencakup bisnis, pemerintah, masyarakat sipil, masyarakat adat dan komunitas, dan organisasi internasional.

Cari tahu bagaimana menjadi anggota Forum atau mitra dan membantu menghentikan deforestasi rantai pasokan.

Pada Oktober 2020, laporan itu mengatakan, “kerja advokasi yang tak kenal lelah dari para aktivis, komunitas, pelajar dan penduduk Mumbai, serta selebriti yang mengambil bagian dalam kampanye media sosial yang terkenal” membuahkan hasil. Area hutan seluas 329 hektar di Mumbai telah diberikan status cagar oleh pemerintah negara bagian Maharashtra.

Amerika Serikat juga telah menyaksikan peningkatan kepedulian dan kesadaran akan keanekaragaman hayati dan keberlanjutan. Antara 2016 dan 2018, terdapat peningkatan 450% dalam penelusuran Google untuk produk berkelanjutan, yang mencerminkan potensi kekuatan konsumen untuk menentukan keputusan yang dibuat oleh perusahaan swasta. Dan di hari pertamanya di kantor, Presiden Biden menandatangani perintah yang membuat Amerika Serikat bergabung dengan Perjanjian Iklim Paris.


READ  Alasan Toyota tidak menghadirkan Facelift Vios ke Indonesia
Written By
More from Faisal Hadi

Amerika Serikat menyita $ 1 miliar dalam bitcoin, terbesar dalam sejarah

GAMBAR. Bitcoin Sumber: BBC | Editor: Titis Nurdiana KONTAN.CO.ID -CALIFORNIA. Pemerintah AS...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *