Kepemilikan Inggris atas Kepulauan Chagos tidak memiliki dasar, Mauritius berhak mengklaimnya

Kepulauan Chagos, terletak di Samudra Hindia, di tengah-tengah antara Afrika dan Indonesia.
Grup Sejarah/Gambar Universal melalui Getty Images

Dekolonisasi Mauritius tidak pernah sepenuhnya selesai. Memang, pada tahun 1965, pemerintah Inggris menempatkan pulau-pulau milik Mauritius di a yurisdiksi kolonial baru, Wilayah Samudra Hindia Britania, yang masih ada sampai sekarang. Sudah saatnya kesalahan era kolonial ini diperbaiki dan Mauritius dipulihkan.

Pulau-pulau yang dimaksud adalah gugusan Chagos di tengah Samudera Hindia. Pada awal 1960-an, diplomat Inggris dan Amerika diplot mendirikan pangkalan militer di Diego Garcia, atol terbesar di Kepulauan Chagos.

Pulau ini menarik karena beberapa alasan: memiliki pelabuhan alami, cukup besar untuk menampung kehadiran militer yang signifikan (termasuk landasan udara yang besar), dan kira-kira berjarak sama antara Afrika Timur dan Asia Tenggara.

Singkatnya, Diego Garcia adalah tempat yang sempurna untuk berjaga-jaga terhadap perluasan kekuatan angkatan laut Soviet dan pengaruh politik di Dunia Ketiga yang baru lahir. Tetapi sebagai sarjana Mauritius Jean Houbert tulis nanti:

Namun, ada dua masalah: Chagos milik Mauritius, dan mereka berpenghuni.

Dikandung secara ilegal

Bertekad untuk tidak membiarkan rintangan ini menghalangi pembangunan pangkalan militer di Diego Garcia, para pejabat London langsung melakukan tindakan ilegal.

Pertama, Inggris memotong-motong koloni Mauritius dengan menjadikan Kepulauan Chagos bagian dari koloni baru Wilayah Samudra Hindia Britania pada November 1965, sebuah entitas yang akan tetap berada di bawah kendali London.

Kemudian agen Inggris memaksa berpenghuni seluruh Grup Chagos antara tahun 1965 dan 1973. Ini untuk menetapkan bahwa kepulauan itu tidak memiliki penduduk sipil permanen, dan karena itu dapat diperintah sebagai tidak lebih dari sebuah situs militer.

Port Louis dan ibu kota Afrika lainnya telah lama berargumen bahwa detasemen Chagos dari Mauritius merupakan pelanggaran aturan dekolonisasi yang ada. Pada tahun 2019, Mahkamah Internasional menyampaikan pandangan ini dengan nada pedas pendapat penasehat. Begitu juga lainnya pengadilan internasional, serta Majelis Umum PBB.

READ  Zoom tidak kompatibel dengan GDPR, klaim pengawas perlindungan data untuk kota Hamburg di Jerman • The Register
Demonstrasi Chagossian menentang pemerintah Inggris.
Foto oleh Alberto Pezzali/Pacific Press/LightRocket via Getty Images

Depopulasi Chagos dinilai dilarang, juga. Pada tahun 2000, dua hakim Pengadilan Tinggi Inggris memutuskan bahwa perintah hukum yang dikeluarkan pada tahun 1971 untuk mengusir penduduk asli pulau Chagos sama sekali tidak sesuai dengan hukum Inggris dan bahwa persiapan harus dilakukan bagi penduduk pulau untuk menggunakan hak hukum mereka untuk kembali.

Ini berarti Inggris menikmati perbedaan yang meragukan dalam melanggar hukum internasional dan nasional hanya beberapa tahun setelah pembentukan Wilayah Samudra Hindia Britania – awal yang tidak menguntungkan bagi koloni terakhir negara itu.

Pesanan Berbasis Aturan

Hari ini, para pemimpin Inggris mengeklaim berkomitmen pada tatanan “berbasis aturan” di Indo-Pasifik. Setidaknya satu MP digambarkan pangkalan militer Diego Garcia sebagai pusat dari usaha ini. Jika benar, bagaimanapun, itu pasti mengejutkan pemerintah Mauritius dan anggota komunitas Chagossian di pengasingan.

Inggris tidak pernah mengizinkan penduduk pulau Chagos untuk kembali ke rumah, meskipun diperintahkan untuk melakukannya oleh sistem pengadilannya sendiri. Sebaliknya, pemerintah menggunakan Perintah di Dewan — suatu bentuk legislasi utama yang dibuat tanpa masukan dari parlemen — untuk memberlakukan kembali pengasingan total penduduk pulau Chagos pada tahun 2004.

Tindakan yang sangat tidak demokratis ini, pada dasarnya, merupakan cara untuk menghindari Pengadilan Tinggi dan membebaskan pemerintah dari hambatan yang tidak menyenangkan atas kekuasaannya. Penduduk pulau memutuskan untuk terus berjuang, tetapi tantangan hukum mereka telah sampai disana datang untuk Tidak ada apa-apa.

London juga tidak menyerah pada tekanan internasional untuk mendekolonisasi. Hanya lima negara yang setuju dengan Inggris bahwa Kepulauan Chagos harus tetap berada di bawah yurisdiksinya. Sebaliknya, lebih dari 23 kali lebih banyak – atau 116 pemerintah dunia – memiliki panggilan untuk Inggris harus meninggalkan Kepulauan Chagos “sesegera mungkin”.

READ  Informasi tentang gempa: mag of light. 4.2 gempa bumi

Bisakah negara mana pun dianggap mendukung gagasan tata kelola global berbasis aturan ketika itu menunjukkan pengabaian terang-terangan terhadap hukum, institusi, dan opini dunia internasional?

Maurice dan Chagossians

Untuk waktu yang lama, Port Louis dan berbagai kelompok kampanye penduduk Kepulauan Chagos berjuang dalam pertempuran hukum dan politik mereka secara terpisah satu sama lain. Hari ini, bagaimanapun, mereka telah bersatu untuk mendukung dekolonisasi.

Saat bendera Mauritius dibesarkan Minggu lalu di atas Kepulauan Chagos Peros Banhos dan Solomon, Duta Besar Mauritius untuk PBB berdiri dengan bangga di samping Olivier Bancoult dari Chagos Refugees Group.

Penting untuk ditekankan bahwa tidak semua Chagossians setuju dengan penggabungan kekuatan ini. Beberapa orang memandang Port Louis dengan kecurigaan dan menunjukkan bahwa rakyat mereka telah menderita perlakuan buruk dari kedua pemerintah, bukan hanya Inggris.

Namun, jika keadilan harus ditegakkan di Kepulauan Chagos – termasuk pemulihan hak pengembalian penduduk pulau – maka itu hanya akan berada di bawah kendali kedaulatan Mauritius. Sangat jelas sekarang: dekolonisasi adalah prasyarat untuk pemukiman kembali.

Dekolonisasi sekarang

Maurice telah menunggu cukup lama untuk mendapatkan kembali wilayahnya yang hilang. Terutama karena Port Louis memiliki berjanji untuk membiarkan pangkalan Amerika di Diego Garcia ada di bawah arahannya, tidak ada lagi alasan untuk membenarkan kolonialisme Inggris yang gigih.

Tinggal Inggris Raya untuk melakukan hal yang benar dan mendekolonisasi Kepulauan Chagos tanpa penundaan. Dalam analisis terakhir, ini adalah cara terbaik bagi London untuk menunjukkan komitmennya terhadap aturan internasional: untuk benar-benar mengikutinya.Percakapan

Artikel ini diterbitkan ulang dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membacanya artikel asli.

Written By
More from Faisal Hadi
Harga emas Antam bisa turun lagi, investor bisa membelinya saat harga sedang rendah
GAMBAR. Harga emas Aneka Tambang (Antam) pada Jumat (30/10) berada di stage...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *