Kepresidenan G20 India berikutnya

India akan menjadi presiden G20 selama satu tahun dari 1 Desember 2022 hingga 30 November 2023.

2. Di bawah kepresidenannya, India diharapkan menjadi tuan rumah lebih dari 200 pertemuan G20 di seluruh negeri, mulai Desember 2022. KTT Pemimpin G20 di tingkat Kepala Negara/Pemerintahan diharapkan akan diadakan pada 9 dan 10 September 2023 di New Delhi.

3. G20, atau Kelompok Dua Puluh, adalah discussion board antar pemerintah negara maju dan berkembang utama di dunia. Ini mencakup 19 negara (Argentina, Australia, Brasil, Kanada, Cina, Prancis, Jerman, India, Indonesia, Italia, Jepang, Republik Korea, Meksiko, Rusia, Arab Saudi, Afrika Selatan, Turki, Inggris Raya, Amerika Serikat) dan Eropa Eropa (UE). Secara kolektif, G20 mewakili 85% dari PDB world, 75% dari perdagangan internasional dan dua pertiga dari populasi dunia, menjadikannya discussion board utama untuk kerjasama ekonomi internasional. India saat ini merupakan bagian dari troika G20 (kepresidenan G20 saat ini, sebelumnya dan yang akan datang) yang terdiri dari Indonesia, Italia dan India. Selama masa kepresidenan kita, India, Indonesia dan Brazil akan membentuk troika. Ini akan menjadi pertama kalinya troika terdiri dari tiga negara berkembang dan ekonomi berkembang, memberi mereka suara yang lebih besar.

4. G20 saat ini meliputi:

(i) Jalur Keuangan, dengan 8 alur kerja (kebijakan makroekonomi international, pembiayaan infrastruktur, arsitektur keuangan internasional, keuangan berkelanjutan, inklusi keuangan, pembiayaan kesehatan, perpajakan internasional, reformasi sektor keuangan)

(ii) Sherpa Track, dengan 12 bidang kerja (melawan korupsi, pertanian, budaya, pembangunan, ekonomi digital, ketenagakerjaan, lingkungan dan iklim, pendidikan, transisi energi, kesehatan, perdagangan dan investasi, pariwisata)

(iii) 10 kelompok keterlibatan sektor swasta/masyarakat sipil/badan independen (Bisnis 20, Sipil 20, Tenaga Kerja 20, Parlemen 20, Sains 20, Lembaga Pemeriksa Keuangan 20, Assume 20, City 20, Wanita 20 dan Pemuda 20).

READ  Inggris melonggarkan saran perjalanan untuk 51 tujuan lainnya

5. Selain anggota G20, sudah menjadi tradisi bagi Presidensi G20 untuk mengundang negara tamu dan organisasi internasional (IO) tertentu ke pertemuan dan KTT G20. Dengan demikian, selain organisasi internasional reguler (PBB, IMF, Lender Dunia, WHO, WTO, ILO, FSB dan OECD) dan presiden organisasi regional (AU, AUDA-NEPAD dan ASEAN), India, sebagai Presidensi G20, akan mengundang Bangladesh, Mesir, Mauritius, Belanda, Nigeria, Oman, Singapura, Spanyol dan Uni Emirat Arab sebagai negara tamu, serta ISA (Global Solar Alliance), CDRI (Coalition for Catastrophe Resilient Infrastructure) dan AfDB (Asian Development Bank ) sebagai IO yang diundang.

6. Sementara prioritas G20 kami menjadi lebih jelas, pembicaraan yang sedang berlangsung berkisar, antara lain, pertumbuhan yang inklusif, adil dan berkelanjutan Existence (Gaya Hidup untuk Lingkungan) pemberdayaan perempuan infrastruktur publik electronic dan pengembangan teknologi di berbagai bidang mulai dari kesehatan, pertanian dan pendidikan hingga perdagangan, pemetaan keterampilan, budaya dan pariwisata keuangan iklim ekonomi melingkar ketahanan pangan international keamanan energi hidrogen hijau pengurangan risiko bencana dan ketahanan pengembangan kerja sama memerangi kejahatan ekonomi dan reformasi multilateral.

New Delhi
13 September 2022

Written By
More from Faisal Hadi
Mulai di bawah $ 1: Ovo Indonesia meluncurkan produk investasi baru
JAKARTA – E-wallet Ovo unicorn Indonesia dan platform reksa dana Bareksa telah...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *