Kepresidenan Indonesia memiliki peluang bersejarah untuk ‘Net-Zero G20’: Sharma

Jakarta. Presiden COP26 Alok Sharma mengatakan pada hari Kamis bahwa Indonesia memiliki kesempatan untuk membuat sejarah dengan memajukan komitmen iklim ketika memimpin pertemuan G20 tahun ini.

“Ada kesempatan bersejarah bagi Indonesia, yang memegang posisi kepemimpinan yang sangat baik ini, untuk memajukan komitmen yang dibuat di Glasgow dalam pembicaraan iklim, lingkungan, dan energi yang sedang berlangsung di G20,” kata Sharma. kata dalam diskusi virtual yang diselenggarakan oleh think tank Komunitas Kebijakan Luar Negeri Indonesia (FPCI), Kamis.

Hal serupa disampaikan Sharma saat bertemu dengan sejumlah menteri Indonesia dalam kunjungannya ke Jakarta pekan ini. Di antara menteri yang ditemui Sharma adalah Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Airlangga Hartarto.

“Para menteri sangat menerima diskusi ini. Indonesia bisa menjadi negara yang akan memimpin hasil bersejarah, yaitu “G20 web zero”. Delapan belas dari 20 [G20 countries] sudah membuat komitmen formal untuk web zero, tinggal dua yang tersisa, jadi saya pikir ada peluang nyata, ”kata Sharma saat diskusi.

Menurut Sharma, ekonomi G20 memainkan peran penting dalam memerangi perubahan iklim, mengingat mereka menyumbang 80% dari emisi world-wide.

Sharma mengatakan dia berharap untuk bekerja dengan Kepresidenan G20 Indonesia – serta Kepresidenan COP26 Inggris – untuk membuat semua negara meningkatkan focus on pengurangan emisi 2030 mereka pada akhir 2022.

“[As well as] memastikan bahwa negara maju membuat kemajuan dalam masalah pembiayaan, ”kata Sharma.

Setiap diskusi tentang iklim tidak pernah tanpa diskusi tentang pembiayaan negara-negara berkembang. Belum lagi bagaimana dunia masih bergulat dengan pandemi Covid-19. Pada COP26, Afrika Selatan berhasil mendapatkan janji senilai $8,5 miliar dari Amerika Serikat, Inggris, Prancis, Jerman, dan Uni Eropa untuk meninggalkan batubara.

READ  Saat jatuh, orang asing buru-buru mengambil 5 saham terbaik ini!

“Akibatnya adalah bahwa Afrika Selatan telah bergerak maju dengan rencana ambisius untuk mengurangi emisi, dengan rencana untuk mereformasi sektor energinya. Untuk negara mana pun —[like] Indonesia – yang menginginkan dukungan ini, hal yang sama harus terjadi,” kata Sharma.

“Kami sangat terbuka untuk berdiskusi dengan Indonesia, karena negara-negara maju berkumpul untuk mendukung Indonesia dalam transisi energinya. Ini tentu saja bagian dari diskusi berkelanjutan yang akan terus kami lakukan selama beberapa minggu atau bulan ke depan,” tambahnya. .

Selama diskusi Environment Financial Forum (WEF) pada bulan Januari, Indonesia telah menyatakan keprihatinannya tentang pendanaan iklim.

Menurut Presiden Joko “Jokowi” Widodo, Indonesia membutuhkan 50 miliar dolar untuk beralih ke energi terbarukan. Dan tambahan $37 miliar untuk sektor kehutanan, penggunaan lahan dan karbon laut.

Awal bulan ini, Jokowi juga mengumumkan bahwa Indonesia akan mencoba untuk mencapai kesepakatan transisi energi world-wide di luar kepresidenan G20.

“Saya akan meminta komitmen international atau kesepakatan world dari seluruh pemimpin G20 untuk bersama-sama menyepakati langkah-langkah konkrit untuk mempercepat transisi energi,” kata Jokowi dalam pidato yang dibacakan oleh Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Energi. , Luhut Binsar Pandjaitan.

Written By
More from Faisal Hadi
Universitas mengidentifikasi 65 orang dalam pelacakan kontak COVID-19
Taipei, 26 April (CNA) Universitas Sains dan Teknologi Nasional Taiwan (Taiwan Tech)...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *