Keputusan Mahkamah Agung tentang catatan pajak Trump menjadi lebih mendesak dari sebelumnya (pendapat)

Keputusan Mahkamah Agung tentang catatan pajak Trump menjadi lebih mendesak dari sebelumnya (pendapat)
Gedung Putih menegaskan bahwa Presiden Donald Trump tidak pernah diberi pengarahan tentang laporan intelijen – mengajukan pertanyaan mengapa, jika benar, itu bisa menjadi masalah. Namun, pada Selasa malam, itu New York Times melaporkan bahwa Presiden Trump, memang, telah diberi pengarahan tentang karunia Rusia pada bulan Februari – tiga bulan sebelum ia secara sepihak menawarkan untuk mengundang Rusia ke pertemuan G7.
Paling tidak, itu sesuai dengan pola panjang Trump dan timnya menghindari konfrontasi dengan Vladimir Putin, meskipun ada banyak provokasi.
Ini juga memberikan contoh terbaru, paling mendesak, mengapa begitu banyak naik pada keputusan Mahkamah Agung tentang apakah pajak dan catatan bisnis Trump dapat diserahkan kepada anggota Dewan Perwakilan Rakyat dan pengacara distrik New York. Putusan itu diperkirakan minggu ini.

Ini mungkin keputusan Mahkamah Agung yang paling dipantau ketat dari sesi ini, dengan implikasi besar-besaran untuk pemisahan kekuasaan dan kemampuan pemilih Amerika untuk membuat keputusan yang diinformasikan sepenuhnya dalam pemilihan presiden November.

Trump, tentu saja, telah melanggar dengan preseden berpuluh-puluh tahun dalam menolak untuk melepaskan pajaknya, sering membuat alasan palsu mengapa ia tidak bisa melakukannya (di antara mereka, bahwa ia tunduk pada apa yang akan menjadi audit pajak terlama dalam catatan sejarah). Yang benar adalah bahwa dia telah melakukan segala yang mungkin untuk menghindari menunjukkan keuangannya kepada orang-orang Amerika, dengan Departemen Kehakiman Jenderal Bill Barr sekarang bertindak seperti pengacara pribadi Presiden.
Seperti yang dinyatakan analis hukum CNN, Elie Honig, “Secara total, enam pengadilan federal yang berbeda – tiga pengadilan distrik dan tiga pengadilan panel banding – telah mendengarkan kasus-kasus ini, dan keenamnya telah memutuskan melawan Trump.” Selain itu, kasus-kasus pengadilan yang berasal dari korupsi dalam administrasi Warren G. Harding – yang dikenal sebagai skandal Teapot Dome – tampaknya akan langsung melamar. Selanjutnya Hukum 1924 menyatakan bahwa Menteri Keuangan “harus memberikan” informasi pajak seperti yang diminta oleh komite kongres yang relevan, yang ditolak oleh Sekretaris Keuangan Trump Steve Mnuchin, dengan alasan “tujuan legislatif yang sah”.

Tetapi ada minat publik dan legislatif yang jelas untuk mencari tahu apakah Trump telah menyembunyikan urusan bisnis dengan Rusia, yang mungkin menjelaskan keengganannya yang aneh tapi gigih untuk menghadapi Vladimir Putin pada hal-hal yang jelas tentang kepentingan nasional AS.

READ  Kanye West membuka tentang istri Kim Kardashian, suara hitam, dan menunda pemilihan presiden ke 2024
Sebelum karir politik Trump, putranya Eric berulang kali membual tentang bisa memotong Bank Amerika – banyak yang menolak berbisnis dengan organisasi Trump – karena perusahaan dapat memperoleh semua uang yang dibutuhkan dari Rusia. Pada 2008, putranya, Don Jr, memberi tahu konferensi real estat “Rusia merupakan bagian lintas yang tidak proporsional dari banyak aset kami … kami melihat banyak uang mengalir dari Rusia.” Dan Reuters melaporkan bahwa 63 orang Rusia berinvestasi hampir $ 100 juta di gedung Trump.
Rusia memiliki reputasi terkenal pencucian uang dan dua destinasi yang sering dikunjungi adalah real estat mewah dan kasino – keduanya merupakan tempat organisasi Trump telah beroperasi di masa lalu.
Taruhan kasus pengembalian pajak Trump tidak bisa lebih tinggi
Ini jauh dari masalah akademis. CNN telah menghitung tidak kurang dari 25 kali Presiden Trump bersikap lunak terhadap Rusia – dari menyangkal Moskow ikut campur dalam pemilihan AS untuk keuntungannya, untuk menyarankan itu bisa menjaga provinsi Ukraina yang ditaklukkan Crimea, untuk merusak sanksi era Obama, untuk menarik diri Pasukan AS dari Suriah, memuji para pemimpin pro-Rusia di Eropa, untuk menentang NATO.
Selain itu, kami telah melihat pola pejabat administrasi diberitahu untuk tidak membawa Rusia dan tuduhan campur tangan pemilihan kepada Presiden. Mantan kepala Departemen Keamanan Dalam Negeri Kirstjen Neilsen diberitahu untuk tidak mengemukakan keprihatinan saat ini tentang pemilihan tahun 2020 yang mencampuri urusan Rusia dengan Presiden karena dia akan bereaksi buruk. Itu mantan kepala staf Mick Mulvaney mengatakan kepada pejabat senior administrasi lain bahwa itu “bukan subjek yang bagus dan harus dijaga di bawah levelnya.”
Sesuai dengan aslinya, ketika berita tentang karunia Rusia meletus, Gedung Putih mengabaikan substansi dan menolak untuk berbicara tentang pembalasan terhadap Rusia. Sebagai gantinya, seperti yang ditunjukkan oleh CNN Marshall Cohen dalam analisis Pemeriksaan Fakta atas komentar Sekretaris Pers Gedung Putih: “Selama konferensi persnya, (Kayleigh) McEnany menghabiskan lebih banyak waktu mengkritik wartawan Amerika daripada mengutuk Rusia karena tindakan agresifnya terhadap kepentingan AS, yang meliputi karunia di Afghanistan, campur tangan pemilu pada 2016, dan aksi militer di Suriah dan Ukraina. ”

“Ini bau seperti WH yang mencoba menyesatkan publik,” tambah analis keamanan nasional CNN Susan Hennessey mengenai tekanan balik pemerintah. “Adalah hal yang umum bagi agen intel yang berbeda untuk melampirkan tingkat kepercayaan yang berbeda berdasarkan pada cara yang mendasari intel; itu tidak sama dengan ada ketidaksepakatan tentang apakah sesuatu terjadi.”

Pengamat pengadilan peringatan bahwa tidak ada jaminan bahwa catatan bisnis atau pajak Presiden Trump akan dilihat oleh publik dalam waktu dekat bahkan jika dia kehilangan kedua kasus dalam keputusan pengadilan. Pengacara Distrik New York, Cy Vance, misalnya, telah mengeluarkan panggilan pengadilan untuk pajak Trump dalam konteks penyelidikan Grand Jury dan bahwa informasi akan dipegang erat oleh pengadilan. Tetapi akuntabilitas akan mengarah pada transparansi lebih daripada yang pernah kita miliki di masa lalu tentang masalah mendesak yang terus membingungkan bahkan beberapa sekutu Trump: mengapa Trump terus memuji Putin meskipun ada provokasi yang konstan?

Rakyat Amerika layak mengetahui kebenaran tentang Trump dan Rusia. Dan untuk menemukan kebenaran, kita harus mengikuti uangnya. Mahkamah Agung dapat segera memutuskan apakah kebenaran – atau politik partisan – akan menang sebelum rakyat Amerika pergi ke tempat pemungutan suara November ini.

READ  Pangeran Mahkota Dubai membayar tagihan medis ibu Nigeria yang terdampar dengan kembar empat
Written By
More from Suede Nazar

Kasus Coronavirus di kamp pengungsi di perbatasan AS menimbulkan kekhawatiran

HOUSTON – Seseorang telah dinyatakan positif terkena virus COVID-19 di sebuah kamp...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *