Kerajaan Thailand, 10.000 pengunjuk rasa turun ke jalan

Jakarta, CNBC Indonesia – Ribuan demonstran berkumpul di Bangkok, Thailand, Kamis (15/10/2020). Mereka menentang aksi pembubaran pemerintah besar-besaran untuk memblokir aksi-aksi prodemokrasi.

Pagi-pagi sekali, pemerintahan Perdana Menteri Prayut Chan-o-cha mengumumkan keadaan darurat. Lebih dari 20 aktivis telah ditangkap.


Para pengunjuk rasa meneriakkan “Prayut Go” dan “Free Our Friends”. Para pengunjuk rasa memenuhi daerah Ratchaprasong, meskipun berstatus darurat melarang pertemuan lebih dari empat orang.

Foto: AP / Gemunu Amarasinghe
Pengunjuk rasa pro-demokrasi melambaikan tiga jari pada protes saat mereka menempati jalan utama di kawasan pusat bisnis Bangkok, Thailand, Kamis, 15 Oktober 2020. Pemerintah Thailand pada hari Kamis mengumumkan keadaan darurat baru ketat untuk ibu kota, sehari setelah protes mahasiswa terhadap pendirian tradisional negara melihat momen yang luar biasa ketika pengunjuk rasa mencemooh prosesi kerajaan. (Foto AP / Gemunu Amarasinghe)

“Anda mendorong kami ke sudut seperti anjing,” salah satu pemimpin militan, Panupong Jadnok berteriak dalam pidatonya.

“Dan dengan punggung menempel di dinding, kita akan membalas dengan mudah.”

Siswa juga menggunakan media sosial untuk mendorong orang turun ke jalan. Tak hanya pelajar, pelajar SMA pun turut serta dalam aksi unjuk rasa dengan menutup label seragam dengan lakban.

“Saya ingin demokrasi di negara ini,” kata salah satu siswa, Katherine, 13 tahun.

“Saya ingin menjadi bagian dari perubahan besar.”

Sementara itu, polisi memperkirakan ada 10.000 pengunjuk rasa. Polisi juga berupaya membubarkan massa pada pukul 22.00 WIB.

“Semua yang berkumpul hari ini, tindakan mereka melanggar hukum,” kata wakil juru bicara polisi Kolonel Kissana Phathanacharoen kepada AFP.

Situasi politik Thailand yang tegang telah muncul sejak Agustus. Dimana massa telah berteriak kepada Perdana Menteri Thailand untuk mundur dan mereformasi kerajaan.

READ  Opsi penggantian DJ LeMahieu dari Yankees dimulai dengan Tyler Wade

Pemerintah Thailand dipandang otoriter. Massa juga menyerukan pembatasan kekuasaan Raja Maha Vajiralongkorn.

Aktivis meneriakkan keinginan monarki untuk beradaptasi dengan zaman modern. Ini termasuk penghapusan Royal Defamation Act, yang melindungi Raja dari kritik dan meminta Raja untuk tidak terlibat dalam politik.

Sementara itu, ketua aktivis Thailand menyiarkan penangkapannya secara langsung di media sosial Facebook. Anon Numpa, seorang aktivis terkemuka, mengatakan dia dibawa secara paksa dengan helikopter ke Chiang Mai, di Thailand utara.

“Tanpa pengacaraku,” katanya.

Situasi kritis

Tokoh oposisi utama, Thanathorn Juangroongruangkit, memperingatkan situasi yang mengerikan itu. Dia meminta mereka yang ditangkap untuk dibebaskan.

“Pemerintah harus segera mencari cara untuk menanggapi tuntutan para pengunjuk rasa, jika tidak situasinya akan menyebar ke seluruh negeri,” katanya di situs yang sama.

Ada beberapa pemberontakan populer dalam sejarah Thailand. Termasuk kudeta 1932. Tapi semuanya terkait dengan pemerintah dan bukan dengan kerajaan.

Penentangan terhadap monarki belum pernah terjadi sebelumnya. Karena pengaruh keluarga kerajaan meresap ke semua aspek masyarakat.

Namun, sejak pergantian Raja Bhumibol Adulyadej yang wafat pada 2016, sejumlah gerakan bermunculan menuju kerajaan. Transfer kekayaan dari Kantor Aset Mahkota Independen (CPB) dan organisasi bisnis Thailand ke dalam properti raja telah dikritik.

Raja Maha sendiri telah menghabiskan sebagian besar waktunya di Eropa. Tapi minggu ini, dia berada di Thailand untuk upacara tahunan Buddha dan peringatan kematian ayahnya.

Thailand sendiri sudah terkena mahkotanya (Covid-19). Perekonomian memasuki resesi, karena PDB negatif selama dua kuartal berturut-turut. Pada kuartal pertama (tahun ke tahun), penghematan -2%. Pada kuartal kedua, ekonomi -12,2%.

(Kepala / kepala)


More from Casildo Jabbour

2 Polisi Tewas Saat Teroris Menembaki Tim Polisi Di Pinggiran Srinagar

Tim patroli polisi diserang di bypass Nowgam, di pinggiran kota Srinagar. Srinagar:...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *