Kereta api bergerak untuk mengakhiri sistem ‘khalasi’ period kolonial dalam menunjuk orang-orang bungalow

People stranded in Hyderabad due to the ongoing nationwide lockdown imposed to mitigate the spread of coronavirus, arrive at Secunderabad Junction railway station to board special trains being run by the Indian Railways to return to their respective nativ

Gambar representasional

Untuk mengurangi biaya operasional, Kereta Api India akan mengakhiri praktik penjajahan di era kolonial yang menunjuk “khalasis” atau ” bungalow peons ” yang bekerja di kediaman para pejabat senior, mengikuti perintah dari Dewan Kereta Api yang melarang semua janji baru ke pos.

Dewan Kereta Api mengatakan masalah tentang petugas telepon-cum-dak khalasis (TADKs) sedang ditinjau dalam perintah yang dikeluarkan kemarin (6 Agustus). Langkah ini diambil setelah perintah 6 Agustus Dewan Kereta Api untuk melarang penunjukan baru staf tersebut.

Inilah yang dikatakan Dewan

Koridor angkutan kereta api

Langkah ini diambil setelah perintah 6 Agustus Dewan Kereta Api untuk melarang penunjukan baru staf tersebut.Pixabay | Gambar untuk representasi

Dewan mengatakan: “Masalah penunjukan TADK sedang ditinjau. Oleh karena itu, telah diputuskan bahwa penunjukan pengganti baru seperti TADK tidak boleh diproses atau dibuat, dengan efek langsung.

Selanjutnya, semua kasus yang disetujui untuk penunjukan tersebut sejak 1 Juli dapat ditinjau dan posisi disampaikan kepada Dewan. Ini dapat dipatuhi secara ketat di semua perusahaan Kereta Api. “

Pejabat Kementerian Perkeretaapian mengatakan TADK bergabung sebagai staf sementara tetapi diserap menjadi staf Grup ‘D’ melalui penyaringan setelah sekitar tiga tahun.

Para pejabat mengatakan bahwa petugas yang ditempatkan di daerah terpencil atau bekerja di lapangan selama jam-jam tidak biasa di masa lalu diberikan TADK untuk memastikan keamanan bagi keluarga serta melakukan pekerjaan resmi lainnya seperti menghadiri panggilan telepon atau membawa file. Keduanya selama periode waktu tertentu, orang-orang bungalo diduga telah dikurangi menjadi status bantuan rumah tangga.

(Dengan enter agensi)

READ  Delhi Animal Rescuers Community Punya Serangan Brutal, Polisi Mengatakan Mobil Mereka Menabrak Warga
More from Casildo Jabbour

Narendra Modi sebenarnya Surender Modi: serangan segar Rahul Gandhi pada PM Modi

PM Modi membalas balik pada danda jibe Rahul Pemimpin Kongres Rahul Gandhi...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *