Kerontokan rambut mungkin merupakan gejala coronavirus, menurut penelitian

Kerontokan rambut mungkin merupakan gejala coronavirus, menurut penelitian

Sebuah survei baru-baru ini mengidentifikasi lusinan potensi gejala coronavirus jangka panjang yang sebelumnya tidak dilaporkan, termasuk rambut rontok.

Itu belajar dilakukan oleh seorang dokter di Fakultas Kedokteran Universitas Indiana dan kelompok yang selamat dari akar rumput COVID-19 Survivor Corps menggunakan polling Facebook. Sementara Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit baru-baru ini mengidentifikasi hanya 17 gejala COVID-19 persisten, survei lebih dari 1.500 pasien menemukan 98 gejala yang mungkin, menurut Dr. Natalie Lambert, seorang profesor peneliti di sekolah kedokteran Universitas Indiana.

“Gejala-gejala baru yang diidentifikasi penelitian kami termasuk nyeri saraf yang parah, sulit berkonsentrasi, sulit tidur, penglihatan kabur dan bahkan kerontokan rambut,” kata Lambert dalam sebuah pernyataan tertulis.

CDC telah mengidentifikasi demam atau kedinginan, batuk, sesak napas, kelelahan, nyeri otot atau tubuh, sakit kepala, kehilangan selera atau bau, sakit tenggorokan, hidung tersumbat atau pilek, mual atau muntah dan diare sebagai gejala yang mungkin muncul antara dua dan 14 hari setelah terpapar virus.

Lebih dari seperempat dari gejala survei yang dilaporkan – 26,5% – menyakitkan, menurut laporan itu. Mereka termasuk beberapa gejala yang sama yang diidentifikasi oleh CDC, ditambah yang lain seperti mulas, nyeri punggung dan nyeri dada.

Sisa gejala tidak menimbulkan rasa sakit, termasuk hampir sepertiga responden yang melaporkan rambut rontok. Gejala lain yang dilaporkan termasuk masalah ingatan, kecemasan, pusing dan penglihatan kabur, antara lain.

Salah satu anggota kelompok yang mengatakan dia mengontrak COVID-19 pada awal April memperkirakan dia kehilangan 75% rambutnya dan menulis bahwa dia berencana mendapatkan wig.

“Wajah saya sudah terlihat lebih tua sejak tertular virus tetapi saya masih ulet,” tulisnya. “Aku tidak yakin apakah rambutku akan kembali sama.”

READ  "Tidak Bisa Menerima Penghinaan Ini," Kata Pilot Sachin

Itu Akademi Dermatologi Amerika juga melacak “manifestasi dermatologis” dari coronavirus. Kelompok itu telah memperingatkan orang-orang dengan virus yang mengembangkan ruam atau “jari kaki COVID” yang bengkak dan berubah warna.

Esther Freeman, yang memimpin upaya akademi tentang coronavirus, memberi tahu Right now.com bahwa mereka juga melihat peningkatan jumlah kasus kerontokan rambut.

Kerontokan rambut dapat dikaitkan dengan suatu kondisi yang disebut telogen effluvium, menurut laporan itu. Ini menyebabkan orang yang mengalami penyakit stres atau peristiwa kehidupan lainnya menumpahkan rambut. Rambut rontok effluvium Telogen biasanya dimulai sekitar tiga bulan setelah peristiwa yang membuat stres, yang dikatakan Freeman kepada Nowadays akan bertepatan dengan puncak pandemi.

Meskipun masih banyak yang harus dipelajari tentang COVID-19, banyak anggota dari kelompok Korps Korban telah melaporkan kesulitan dalam mendapatkan bantuan dari dokter mereka untuk mengelola gejala coronavirus yang kurang umum.

Sementara Facebook biasanya tidak digunakan sebagai dasar untuk studi medis, Lambert mengatakan kelompok Korps Survivor bermanfaat untuk pengalaman crowdsourcing.

‚ÄúSampai ada lebih banyak penelitian yang membantu kita memahami mengapa gejala jangka panjang ini terjadi dan bagaimana cara mengobatinya, ribuan pengangkut jangka panjang akan terus menderita di rumah baik dari gejala COVID-19 yang menyakitkan dan ketidakpastian tentang kapan mereka akan merasa sehat kembali. “

More from Casildo Jabbour

US coronavirus: Hanya dua negara melaporkan penurunan dalam kasus baru

Kenaikan mengejutkan dilaporkan di 36 negara bagian, termasuk Florida, yang oleh beberapa...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *