Kesepakatan wilayah udara S’pore-Indonesia dapat meredakan hubungan bilateral, kata para analis

SINGAPURA – Kesepakatan antara Singapura dan Indonesia untuk mengatur kembali perbatasan wilayah informasi penerbangan (FIR) akan menjadi balsem bagi hubungan bilateral karena menghilangkan rebutan bagi Jakarta, kata para analis, Rabu 26 Januari.

Perjanjian FIR, bersama dengan perjanjian pertahanan dan ekstradisi yang ditandatangani kedua negara pada hari Selasa, membuka halaman baru untuk pola pikir “keamanan kooperatif” di mana kedua negara bekerja sama untuk keamanan bersama, tambah mereka.

Berdasarkan perjanjian FIR, batas antara FIR Singapura dan FIR Jakarta diatur kembali secara umum agar sesuai dengan batas wilayah Indonesia. Indonesia akan mendelegasikan sebagian dari FIR yang telah disesuaikan ke Singapura untuk menyediakan layanan navigasi udara.

Tiga kesepakatan tentang isu-isu bilateral yang telah berlangsung lama ditandatangani selama retret para pemimpin tahunan di Bintan antara Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong dan Presiden Indonesia Joko Widodo.

Menggambarkan pakta itu sebagai “perjanjian yang dinegosiasikan dengan hati-hati dan seimbang”, Perdana Menteri Lee mengatakan kepentingan dan kekhawatiran yang signifikan dari kedua belah pihak telah terpenuhi.

Persetujuan yang diberikan kepada Singapura untuk menyediakan layanan navigasi udara untuk bagian-bagian tertentu dari wilayah udara dalam FIR Jakarta yang disesuaikan adalah untuk jangka waktu 25 tahun, dapat diperpanjang dengan persetujuan bersama.

Alan Tan, seorang profesor di Fakultas Hukum Universitas Nasional Singapura yang berspesialisasi dalam hukum penerbangan, mengatakan ini berarti bahwa meskipun Singapura akan kehilangan sebagian dari FIR-nya berdasarkan pakta tersebut, ia masih dapat mengelola bagian-bagian wilayah udara yang penting untuk keselamatan dan manajemen yang efektif dari bandar udaranya.

“Ini akan memastikan keselamatan dan efisiensi kontrol lalu lintas udara yang berkelanjutan di langit di atas dan di sekitar Singapura untuk seperempat abad berikutnya dan semoga seterusnya,” tambahnya.

READ  Dia adalah wanita tercantik di dunia menurut Ariel NOAH

Wilayah udara di seluruh dunia dibagi menjadi FIR, yang kemudian dialokasikan oleh Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO) ke berbagai negara untuk dikelola.

FIR Singapura saat ini tumpang tindih dengan sebagian wilayah udara Indonesia, dan Singapura telah mengoperasikan penerbangan di wilayah tersebut sejak tahun 1946.

Profesor Tan mengatakan pelaksanaan tanggung jawab kontrol lalu lintas udara adalah pelaksanaan tanggung jawab administratif yang disetujui ICAO dan tidak mempengaruhi atau membahayakan status kedaulatan wilayah udara negara lain.

Dia menambahkan: “Ini adalah kejadian biasa di seluruh dunia, di mana FIR satu negara biasanya tumpang tindih dengan wilayah udara kedaulatan negara lain.

“Konon, FIR Singapura telah lama membuat jengkel para politisi di negara-negara tetangga, karena terbang di wilayah udara mereka sendiri memerlukan koordinasi dengan Kontrol Lalu Lintas Udara Singapura. Oleh karena itu, pengaturan baru harus dilihat sebagai solusi stabilisasi untuk menenangkan iritasi bilateral ini.”

More from Benincasa Samara
Para pemberani terbaik di negara ini akan ambil bagian dalam perlombaan Danao akhir pekan ini
Jerich Farr (kiri) dan Lea Belriga (kanan). | foto Facebook CEBU CITY,...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *