Ketua G20 Indonesia menginginkan persyaratan kesehatan perjalanan standar

Indonesia, ketua Kelompok 20 ekonomi utama (G20), telah memulai pembicaraan dengan anggotanya tentang standarisasi protokol kesehatan untuk perjalanan, menteri kesehatannya mengatakan pada hari Senin, menekankan pentingnya menyelaraskan aturan dan teknologi saat perjalanan international dilanjutkan. “Setiap orang di muka bumi ini yang bepergian…dapat melakukannya dengan lebih efisien,” kata Budi Gunadi Sadikin dalam jumpa pers pada pertemuan G20 tentang kesehatan di Yogyakarta, di mana standardisasi persyaratan sedang berlangsung.

&#13

Seorang pembantu Menteri Kesehatan Indonesia Setiaji mengatakan negara-negara sedang bersiap untuk meluncurkan situs internet world wide untuk memindai dan memeriksa standing vaksinasi para pelancong. Semua anggota G20 mendukung pengerahan itu, tetapi China belum akan berpartisipasi “karena alasan teknis”, katanya tanpa memberikan perincian lebih lanjut.

&#13

Usulan Indonesia adalah standardisasi harus selalu mengikuti kebijakan COVID-19 masing-masing negara, termasuk vaksin, tes, atau otoritas pengujian mana yang akan diakui, kata Menteri Kesehatan Budi. Indonesia juga telah membahas perampingan protokol dengan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) dan Uni Eropa, untuk perjalanan antara kedua kawasan, katanya.

&#13

Pernyataannya datang ketika banyak negara melonggarkan pembatasan dalam upaya untuk menghidupkan kembali pariwisata dan perjalanan bisnis, termasuk Indonesia, yang pekan lalu mengabaikan persyaratan karantina setelah dua tahun kontrol perbatasan yang ketat. Berbicara pada konferensi pers terpisah di Yogyakarta, Garrett Mehl, kepala device teknologi kesehatan digital Organisasi Kesehatan Dunia, mengatakan standarisasi protokol kesehatan untuk perjalanan sangat penting karena saat ini, sertifikat yang dikeluarkan di berbagai negara tidak kompatibel satu sama lain, membuat perjalanan lebih rumit. . .

&#13

Sistem sertifikasi standar “akan menjamin bahwa itu akan berfungsi di negara lain, andal dan dapat diverifikasi”, katanya. “Saat ini tantangannya.”

READ  Erick Thohir Mereformasi Dewan Direksi Pos Indonesia

&#13

Indonesia akan menjadi tuan rumah KTT G20 akhir tahun ini dan invasi Rusia ke Ukraina telah dibahas dalam beberapa pekan terakhir, dengan beberapa anggota menyerukan larangan Moskow. Rusia menggambarkan tindakannya di Ukraina sebagai “operasi khusus”. Duta Besarnya di Jakarta pekan lalu mengatakan bahwa Presiden Vladimir Putin bermaksud untuk bergabung dengan KTT G20.

&#13

Budi mengelak pertanyaan pada hari Senin tentang partisipasi Rusia dan berkata, “Dengan sektor kesehatan, kita dapat bersatu dan bekerja sama.”

(Kisah ini belum diedit oleh tim Devdiscourse dan dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)

Written By
More from Faisal Hadi
India Akan Kehilangan 101 Miliar Jam Kerja Setahun Akibat Pemanasan Global
Dua orang bekerja dengan padi di Hasbra, Benggala Barat. Foto: Dibakar Roy/Unsplash...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *