Key Naga Group Mengatakan Kesepakatan Tweak Gubernur, Merilis Perjanjian “Asli”

RN Ravi atau Pusat belum menanggapi tuduhan tersebut (File)

Guwahati:

Kelompok pemberontak Naga terbesar yang terlibat dalam perundingan perdamaian selama 18 tahun, NSCN (Issac-Muivah) telah merilis apa yang mereka sebut “salinan asli” dari perjanjian kerangka kerja 2015 yang ditandatangani dengan Pusat. Kelompok tersebut menuduh RN Ravi – Gubernur dan teman bicara Pusat – telah “mengubah” kesepakatan kerangka asli dan “memanipulasi isinya” dalam salinan yang diduga ia edarkan di antara kelompok Naga lainnya dan masyarakat sipil. Mr Ravi atau Pusat belum menanggapi tuduhan tersebut.

Pernyataan dari NSCN (IM) itu muncul beberapa hari setelah kelompok pemberontak yang kuat itu mengatakan ada “rintangan” menuju kesepakatan akhir perdamaian Naga dan meminta pencabutan Gubernur RN Ravi sebagai lawan bicara Pusat.

Perjanjian kerangka Naga ditandatangani pada tahun 2015, tetapi belum ada perjanjian sejak itu karena ketidaksepakatan mengenai bendera dan konstitusi yang terpisah.

Tahun lalu, NSCN (IM) memperkuat pendiriannya atas tuntutannya untuk bendera dan konstitusi terpisah – yang telah ditolak oleh Pusat. Kecuali NSCN (IM), kelompok Naga lainnya, yang bergabung dalam proses pada tahun 2017, telah siap untuk menandatangani kesepakatan perdamaian akhir tanpa bendera dan konstitusi terpisah.

Dalam pernyataan yang dirilis malam ini, NSCN (IM) mengatakan: “Saat memberi pengarahan kepada Komite Tetap Parlemen tentang Kesepakatan Damai Naga dengan mengacu pada Perjanjian Kerangka, Ravi menyatakan bahwa kontur perjanjian belum dijabarkan dalam perjanjian”.

Menurut Mr Ravi, Perjanjian Kerangka adalah tentang pengakuan pemerintah atas keunikan sejarah Naga dan “pemahaman bahwa penyelesaian inklusif akan berada di dalam federasi India sehubungan dengan keunikan sejarah Naga”.

“Dia lebih lanjut menyatakan bahwa tersirat dalam perjanjian bahwa beberapa pengaturan khusus harus dibuat untuk Nagas. Ini hanyalah interpretasi memutar balik Ravi tentang FA,” bunyi pernyataan itu.

READ  Indonesia mencari kapal selam yang terlalu dalam untuk bisa membantu

NSNC (IM) juga menuduh mantan Kepala Menteri Nagaland SC Jamir “diam-diam bekerja” dengan Ravi untuk membuat penghalang jalan dalam proses tersebut.

Kelompok itu juga menuduh Ravi mencoba mengubah “masalah politik Naga menjadi masalah hukum dan ketertiban konstitusi”.

“Kami telah melihat pembunuhan anggota NSCN (IM), penggerebekan rumah, penangkapan dan perburuan oleh Badan Investigasi Nasional (NIA) di bawah pengawasannya. Senapan Assam (AR) di mana-mana menjadi hiper aktif sejak Ravi menjadi Gubernur Nagaland” pernyataan pers itu lebih lanjut menambahkan.

Pembicara membawa mandat dari Perdana Menteri dan kelompok tersebut mengatakan telah berbicara dengan Mr Ravi sebagai Pembicara dan bukan sebagai Gubernur.

“Tapi sejak Ravi membuat keruwetan dalam proses pembicaraan, PM memberikan mandat untuk melanjutkan pembicaraan dengan tim IB sebagai Fast Track Channel,” kata kelompok itu, mendesak Center untuk mengambil keputusan tentang poin-poin yang tertunda.

Pada tanggal 14 Agustus, dalam sebuah pernyataan, Sekretaris Jenderal NSCN (IM) Thuingaleng Muivah mengatakan bahwa Pusat telah mengakui kedaulatan Naga melalui perjanjian kerangka kerja yang ditandatangani pada tahun 2015, menegaskan kembali bahwa mereka setuju bahwa Naga akan hidup berdampingan tetapi tidak bergabung dengan India.

Written By
More from Suede Nazar
Bette Midler menyebut Melania Trump sebagai ‘alien ilegal’ di tweetstorm RNC 2020
Bette Midler terlibat dalam serangkaian tweet yang ditujukan kepada Melania Trump pada...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *