Khan dari Pakistan Mendukung China Melawan Uyghur, Memuji Sistem Satu Partai | Berita Uyghur

Imran Khan menegaskan kembali dukungan negaranya kepada pemerintah China terkait kebijakannya di provinsi Xinjiang yang mayoritas penduduknya Muslim.

Perdana Menteri Pakistan Imran Khan menegaskan kembali dukungan negaranya kepada pemerintah China mengenai kebijakannya di provinsi Xinjiang yang mayoritas penduduknya Muslim, sambil memuji sistem satu partai negara itu sebagai menawarkan model masyarakat yang lebih baik dibandingkan dengan demokrasi.

Khan berbicara kepada anggota media Tiongkok yang mengunjungi Islamabad pada hari Kamis sebagai bagian dari perayaan 100 tahun Partai Komunis Tiongkok (PKT).

Kelompok hak asasi manusia menuduh China melakukan “penginterniran massal dan penyiksaan yang sistematis dan meluas yang merupakan kejahatan terhadap kemanusiaan” terhadap penduduk Muslim di provinsi barat daya Xinjiang.

Dalam sebuah laporan yang dirilis bulan lalu, Amnesty International menyebut situasi di Xinjiang sebagai “lanskap neraka dystopian”, mengutip lusinan kesaksian yang merinci tuduhan pencucian otak, penyiksaan, dan penghapusan identitas budaya.

Tapi Khan, yang secara teratur menyerukan tindakan internasional terhadap Islamofobia, terutama di negara-negara Eropa, mengatakan dia puas dengan penolakan pemerintah China atas pelanggaran hak.

“Interaksi kami dengan pejabat China, versi apa yang terjadi di Xinjiang ini benar-benar berbeda dari versi yang kami dengar dari media Barat dan pemerintah Barat,” katanya, Kamis.

“Karena kami memiliki hubungan yang sangat kuat dengan China, dan karena kami memiliki hubungan berdasarkan kepercayaan, maka kami menerima versi China. Apa yang mereka katakan tentang program mereka di Xinjiang kami terima.

Pakistan berbagi hubungan strategis lama dengan tetangga timur lautnya China, yang telah menginvestasikan lebih dari $60 miliar di negara itu di bawah proyek Koridor Ekonomi China-Pakistan (CPEC).

Khan juga memuji sistem pemerintahan satu partai China, di mana negara dikontrol secara eksklusif oleh Partai Komunis China dan tidak ada pemilihan langsung untuk posisi penting atau parlemen negara itu.

READ  Pemasok Apple Foxconn akan berinvestasi $ 1 miliar di India

“BPK adalah model yang unik. Sampai saat ini, kami diberitahu bahwa cara terbaik bagi masyarakat untuk memperbaiki diri adalah melalui sistem demokrasi Barat, ”kata Khan.

“Yang dilakukan BPK adalah menghadirkan model alternatif ini. Dan mereka benar-benar mengalahkan semua negara demokrasi barat dalam cara mereka meningkatkan prestasi dalam masyarakat mereka. “

Khan, yang terpilih untuk berkuasa dalam pemilihan umum pada 2018, mengatakan demokrasi elektoral “mengekang” Anda dalam hal reformasi, dan memuji “fleksibilitas” model China.

“Sampai sekarang, perasaan bahwa demokrasi elektoral adalah cara terbaik untuk mendapatkan kepemimpinan berdasarkan prestasi dan kemudian meminta pertanggungjawaban kepemimpinan itu. Tapi apa yang dilakukan PKC adalah bahwa tanpa demokrasi elektoral ini, sebenarnya kinerjanya jauh lebih baik,” katanya.

More from Casildo Jabbour

Saat India meminta bantuan, UE mengatakan langkah itu tidak akan memenuhi kebutuhan mendesak

New Delhi: India pada hari Sabtu meminta Uni Eropa untuk mendukung pengabaian...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *