Khawatir tentang kebijakan perbatasan terbuka dengan India: Menteri Dalam Negeri Inggris | Berita India Terbaru

Menteri Dalam Negeri Inggris Suella Braverman telah menyatakan ‘reservasi’ tentang kesepakatan perdagangan yang saat ini sedang dinegosiasikan antara Inggris dan India dengan alasan bahwa hal itu dapat meningkatkan imigrasi ke Inggris dan bertentangan dengan tujuan Brexit.

Pernyataan Braverman kelahiran India dalam sebuah wawancara dengan majalah The Spectator datang ketika Perdana Menteri Inggris Liz Truss meminta para pejabat dan negosiator Inggris untuk memenuhi tenggat waktu Diwali untuk menyelesaikan kesepakatan perdagangan bebas.

Baca juga: Menteri Inggris kelahiran India Suella Braverman menyalahkan bentrokan Leicester pada migran baru

Menurut The Spectator, Braverman tampaknya tidak senang bahwa Truss menginginkan kesepakatan perdagangan India yang ambisius dan bersedia memasukkan migrasi di dalamnya.

“Saya memiliki kekhawatiran tentang membuka kebijakan migrasi perbatasan dengan India karena saya tidak berpikir itu yang dipilih orang dengan Brexit,” katanya.

Mungkin ada fleksibilitas untuk mahasiswa dan pengusaha, katanya. “Tapi saya punya beberapa keberatan. Lihatlah migrasi di negara ini – kelompok terbesar orang yang tinggal lebih lama adalah migran India,” tambahnya.

Braverman juga mengatakan kesepakatan yang dicapai dengan pemerintah India tahun lalu oleh pendahulunya Priti Patel untuk “mendorong dan memfasilitasi kerja sama yang lebih baik” pada orang-orang yang memperpanjang visa mereka “belum tentu berhasil dengan baik.”.

Dia mengatakan dia berkampanye untuk meninggalkan Uni Eropa (UE) karena “sebagian saya ingin migrasi turun”. Dia menambahkan: “Itu ada di manifesto 2019 kami. Jika Anda melihat angka migrasi bersih, mereka belum turun – kami hampir sama seperti sebelum Brexit.

Braverman mengatakan dia bermaksud menggunakan “pengungkit” yang diberlakukan oleh Patel dan mantan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, seperti sistem berbasis poin dan rute visa baru, untuk “mengendalikan siapa yang ingin kita datangi ke negara itu”.

READ  Rahul Gandhi Menanyai PM Narendra Modi Di Ladakh Dengan Video clip: Seseorang Berbohong

Menurut statistik kantor pusat Inggris, 20.706 orang India memperpanjang masa berlaku visa mereka pada tahun 2020, lebih banyak daripada orang-orang dari negara lain mana pun.

Batas waktu Diwali untuk menyelesaikan kesepakatan perdagangan ditetapkan oleh Johnson dan Perdana Menteri Narendra Modi. Negosiasi dimulai ketika Truss menjabat sebagai Menteri Luar Negeri untuk Perdagangan Internasional.

Orang yang akrab dengan masalah ini mengatakan mobilitas profesional dan mahasiswa adalah salah satu masalah utama dalam kesepakatan perdagangan yang belum diselesaikan oleh kedua belah pihak.


More from Casildo Jabbour
Seorang wanita berfoto di Bali tanpa sadar sedang memegang salah satu hewan paling berbahaya di dunia
Banyak turis yang mengunjungi taman binatang sering terlihat dipukul dengan binatang yang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *