Kidambi Srikanth memulai dari awal dalam perjalanan panjangnya menuju puncak

Kidambi Srikanth meninjau rentetan hasil selama dua tahun terakhir hingga minggu lalu – keluar dari mendidih, kalah dari yang tidak diunggulkan dan tidak pernah terdengar, gagap untuk hidup, menemukan beberapa kemenangan, maju beberapa putaran – dan menggambarkannya sebagai ” awal yang baru”.

Pada turnamen terakhirnya, di Saarbrücken, ia memainkan semifinal Super 500 pertamanya dalam dua tahun. “Ini seperti ketika saya melakukan debut internasional saya bertahun-tahun yang lalu. Saya akan kalah di kualifikasi, kemudian saya akan kehilangan beberapa lap pertama, saya akan terus melaju ke semifinal, kemudian gelar Super Series datang. Ini sebuah proses. memulai dari awal. Meskipun saya membuat semifinal hari ini, orang-orang masih akan menahan hasil saya dari 2017 dan mengatakan “tetapi Anda memenangkan empat gelar Super Series saat itu.” Saya tidak ingin menonton. masa lalu. Bukan tentang siapa saya, tetapi ke mana saya ingin pergi dari sini.”

Selama beberapa minggu terakhir, dia telah membuat kemajuan ke arah ini. Dua minggu lalu, dia berada di pesawat berikutnya dari Paris setelah hari pertama Roland Garros, tetapi dia tidak pergi ke sana dengan tenang. Dia mengambil tiga kekalahannya dari Kento Momota, yang kesebelas berturut-turut – melawan dua match point bintang Jepang itu dan memenangkan empat poin langsung untuk memaksa penentuan, sebagai salah satu “terbaik” dalam beberapa pekan terakhir. “Ketika Anda berusia 19-17, Anda benar-benar berpikir Anda ada di sana,” katanya, “Saya masih perlu melakukan crack untuk memenangkan pertandingan seperti itu.”

Pada hari Rabu, ia mengatasi pertemuan tiga pertandingan melawan Christo Popov dari Prancis dalam pertandingan putaran pertama di Indonesia Masters.

Dengan masalah visa yang akan membuat para pelatih absen, kampanye Srikanth di semifinal Hylo Open pekan lalu ditandai oleh tiga pemain India – HS Prannoy, Sumeeth Reddy dan Lakshya Sen, menggantikan lapangan. Perempat finalnya melawan petenis peringkat 9 dunia Ng Ka Long Angus adalah studi tentang ketekunan.

READ  Pembaruan langsung dari Amerika Serikat di Olimpiade Tokyo 2021: sepak bola wanita Amerika, Jennifer Gadirova | jumlah medali, hasil, hari ini 2 Agustus

“Biasanya dia orang Srikanth yang tenang dan dingin, yang melakukan urusannya sendiri dan tidak terlalu peduli dengan hasil,” kata Reddy, yang muncul di perempat final setelah pertandingan gandanya berakhir lebih awal, ganda putra dan ganda campuran, “ Tapi, saya bisa melihat seberapa besar keinginan Srikanth untuk menang hari itu. Bahkan hal-hal kecil yang saya sarankan kepadanya, seperti mengganti shuttlecock atau membersihkan lapangan, dia maju terus. Dan melakukannya. Dia mantan peringkat 1 dunia, banyak orang-orang mengawasinya dan itu Mungkin wajar jika dia terkadang ragu untuk melakukan hal-hal tertentu. Tapi dia lapar untuk menemukan ritmenya dan dia siap untuk mencoba segalanya.”

Reddy terbang kembali ke India pada hari berikutnya, jadi Lakshya mengesampingkan kekalahannya di semifinal dan menempatkan dirinya di sudut Srikanth. Di antara kereta yang dibatalkan ke Paris dan menunggu lama untuk mata merah, Reddy memperbarui skor pertandingan semi final di teleponnya. Momentum berubah liar di babak akhir Game 1 melawan Lee Zii Jia – saat mengumpulkan 26 tembakan untuk meningkatkan 19-semua, Srikanth membuat pemain Malaysia kehilangan keseimbangan dengan comeback di garis, diikuti oleh seekor kucing dari hutan. net menyerang dan membunuh saat lawannya duduk di tanah, terengah-engah.

Lee kemudian memanggil pemenang 365 mph dan memegang tangannya di pinggulnya untuk memimpin tipis 20-19, memenangkan pembuka dengan umpan silang dari sisi forehand Srikanth. Game 2 melihat Srikanth melemparkan sentuhan tangkas di net, menyamarkan drop dan irisan terbalik, menyerang keinginan Lee untuk tidak membiarkan permainan berakhir dengan penentuan. Di akhir pertarungan 44 menit, kedua pemain berbaring di tanah di kedua sisi lapangan.

READ  Wanita Indonesia meminta keluarga almarhum suami Malaysia untuk mensponsori visa

“Saya hanya mencoba untuk menyelamatkan setiap tembakan,” komentar Lee setelah pertarungan, “Pada zamannya Srikanth adalah salah satu pemain terbaik di dunia.”

Srikanth bangkit dari empat gelar Seri Super pada tahun 2017 – rekor tertinggi yang pernah dicatat oleh seorang India dalam satu tahun kalender – menghabiskan tujuh hari sebagai petenis nomor satu dunia pada April 2018, tiga musim diganggu oleh cedera, jatuh dalam kerugian, tidak setelah memenuhi syarat untuk Olimpiade kedua untuk sekarang menunjukkan kilasan yang menjanjikan dari dirinya yang dulu.

Sindrom gesekan pita iliotibial yang ia alami di lutut kanannya pada tahun 2019 secara signifikan mengganggu strokenya. “Setelah cedera, butuh waktu lama bagi tubuh saya untuk mendapatkan kembali performa terbaiknya. Meskipun saya tahu saya jauh dari 100% secara fisik, saya terus bermain sejak awal kualifikasi. Olimpiade. Saya sudah berada di bawah banyak tekanan. tekanan jadi saya tidak ingin istirahat. Itu mungkin kesalahan. ” Dia kembali ke pelatihan intensitas penuh pada Januari-Februari 2020, tetapi pandemi melanda dan turnamen berakhir sebulan kemudian. Dengan tidak adanya Olimpiade pada jadwalnya tahun ini, ia terhenti selama enam bulan antara New Orleans Masters pada bulan Maret dan Piala Sudirman pada bulan September.

“Keduanya, tepat ketika saya mulai merasa lebih baik tentang permainan saya, ada jeda besar,” katanya. “Saya seseorang yang suka bermain game, saya membutuhkan ritme itu. Tapi saya hanya berlatih. Hanya itu yang saya bisa. Ketika Anda terus-menerus bermain, Anda tahu apa yang berhasil untuk Anda. , apa yang tidak berhasil dan area apa untuk fokus, tanpa tersesat, Anda tidak tahu apa-apa. Anda hanya perlu mengikuti jadwal pelatih untuk Anda. “

Tidak seperti sesama PV India Sindhu, Srikanth belum mencapai nilai tinggi di acara-acara besar, bahkan dalam performa terbaiknya. Meskipun serangan memukau dan permainan net yang berbakat, ia belum memenangkan medali di Asian Games atau Kejuaraan Dunia. Dia kalah di perempat final Olimpiade 2016 dari Lin Dan. Kejuaraan dunia berikutnya dalam sebulan dan Asiad dalam sepuluh bulan.

READ  Tim Ganda Campuran India Beraksi di Hari 1, Pembaruan Pertandingan Langsung

“Saya telah bermain non-stop selama beberapa minggu sekarang sehingga semua perubahan besar yang harus saya kerjakan mungkin tidak mungkin terjadi dalam rentetan ini. Bahkan sebelum Kejuaraan Dunia pada bulan Desember saya hanya memiliki beberapa hari yang mungkin akan dihabiskan. balap untuk visa (Schengen) saya “, katanya,” Hal baiknya adalah turnamen membantu saya memahami bagaimana saya harus bermain, apa yang harus dilakukan selama pertukaran, kapan harus menyerang, kapan saya harus bermain defensif – pahami hal-hal kecil ini hanya akan datang ketika Anda bermain game terus menerus. Saya sadar bahwa tidak peduli bagaimana saya bermain sekarang, selalu ada diskusi bahwa saya tidak sebaik saya. ‘maju. Saya hanya ingin tetap sangat sederhana dan tidak terlalu banyak tekanan pada diri saya sendiri. Tahun depan cukup besar dalam hal acara – baik Commonwealth Games dan Asian Games, saya harus e siap untuk mereka. “

Sadar bahwa 32 bulan telah berlalu sejak final dan secara tidak proporsional empat tahun sebelum gelar terakhirnya, Srikanth membuat jalannya, memainkannya setiap minggu. Jailbreak akhirnya, pikirnya, mungkin memakan waktu lebih lama. “Saya pikir ada banyak perbedaan antara cara saya bermain di Piala Sudirman dan cara saya bermain minggu lalu di Jerman. Ini hanya masalah ketekunan dan berusaha untuk meningkatkan setiap hari,” katanya, “Masih perjalanan panjang.

More from Benincasa Samara
Catchplay + bermitra dengan BBC untuk meluncurkan BBC Pertama di Indonesia
Jakarta. Catchplay + dan BBC Studios telah mengumumkan kemitraan pertama mereka untuk...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *