Kidambi Srikanth untuk melaju ke final Indonesia Super Series dengan cara yang spektakuler

Kidambi Srikanth telah memesan tempat di ajang Super Series keempatnya, (Sumber: AP)

Kidambi Srikanth mengamankan tempatnya untuk final Indonesia Super Series di Jakarta dengan cara yang dramatis saat ia menyelamatkan match point dan membutuhkan sepertiga untuk mengamankan tempatnya di pertandingan penting. Dia mengalahkan peringkat satu dunia Son Wan Ho di semifinal untuk mengurangi defisit head-to-head menjadi 3-4 untuk kemenangan Korea. Srikanth keluar sebagai pemenang 21-15, 14-21, 24-22 dalam waktu satu jam 12 menit. Di final, ia menghadapi Kazumasa Sakai Jepang yang mengalahkan HS Prannoy sebelumnya dalam kontes tiga game.

Ini adalah final Seri Super kedua berturut-turut Srikanth dan keempat secara keseluruhan, dengan peringkat 22 India mencapai final final Singapura Terbuka pada bulan April. Kemudian dia kalah dari B Sai Praneeth di final.

Di game terakhir, Wan Ho melakukan kesalahan pada pukulan forehandnya yang membuat shuttlecock menjadi panjang dan tantangannya juga tidak membantunya menjaga keseimbangan permainan. Ini setelah tembakan ofensif Srikanth membentur bingkai raketnya di net dan membantu pemain Korea itu menjaga poin tetap hidup dan akhirnya menguntungkannya untuk membawa match point.

Pada kesempatan match point pertamanya, Srikanth mengirimkan shuttlecock langsung ke tubuh Wan Ho yang tidak bisa berbuat apa-apa selain membuangnya melebar. Tapi komuter India menjadi terlalu bersemangat dalam tanggapannya untuk membawa permainan kembali seimbang.

Wan Ho membuat kesalahan sendiri lagi dengan mengirim servisnya yang panjang, tetapi sekali lagi Srikanth tidak dapat menutup kesepakatan. Setelah dua smash yang luar biasa dan pertahanan yang sama solidnya dari pemain Korea itu, Srikanth mengirim smash yang biasanya menggelegar ke gawang. Pada match point ketiga dan terakhir setelah smash miring Srikanth, pemain India itu ingin bangkit setelah Wan Ho meninggalkan lapangan kosong.

READ  Saina dan Sindhu akan berhadapan di Indonesian Masters

Dua game pertama berlangsung relatif seimbang antara kedua pemain, dengan keduanya masih fit untuk memulai sebelum Srikanth mengambil keuntungan. Di game pertama, keunggulan enam poin saat istirahat tetap hidup untuk memenangkan game pertama, tetapi di game kedua, Wan Ho tidak memberi ruang gerak bagi pemain India itu. Dia lebih baik dalam menyerang dan bertahan saat Srikanth membiarkan levelnya turun menjadi 11 dari 12 poin menjadi 13 hingga 10 untuk menyia-nyiakan permainan.

Written By
More from Umair Aman

Lewandowski dan film terbaik di Jerman

Jakarta – Dua penghargaan bergengsi diraih oleh para staf Bayern Munich. Robert...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *