King cobra harus diklasifikasikan menjadi empat spesies berbeda

King cobra, yang dianggap selama hampir dua abad sebagai spesies tunggal yang ditemukan di Asia Selatan dan Tenggara, harus diklasifikasikan menjadi empat spesies berbeda yang berasal dari wilayah geografis tertentu.

Ilmuwan India dan kolaborator mereka mengidentifikasi empat spesies king kobra yang berevolusi secara independen dan terpisah secara geografis yang mereka beri nama garis keturunan Ghats Barat, garis keturunan Indo-Cina, garis keturunan Indo-Melayu, dan garis keturunan Pulau Luzon, yang ditemukan di Filipina.

Penelitian mereka memberikan bukti pertama dari beberapa spesies Ophiophagus hannah yang tidak dikenal, nama zoologi untuk king cobra.

Ular itu pertama kali dideskripsikan pada tahun 1836 oleh ahli zoologi Denmark Theodore Cantor yang memeriksa tiga spesimen yang ditangkap di Sunderbans dan satu ditangkap di hutan dekat Calcutta.

Cantor telah menggambarkan ular itu sebagai “ular berkerudung dengan taring dan gigi rahang atas” yang dikenal secara lokal sebagai “sunkr choar” (shonkochur) dan penangkap ular asli lebih menakutkan daripada kobra.

“Keberadaan beberapa spesies king kobra mengejutkan karena mereka terlihat mirip, berbagi habitat yang sama, menunjukkan perilaku yang serupa,” kata Kartik Shanker, ahli biologi evolusi di Indian Institute of Science di Bangalore dan rekan tim.

Tim yang dipimpin Shankar termasuk Priyanka Swamy, SR Ganesh, Gunanidhi Sahoo, SP Vijaykumar, Shanker dan Sushil Dutta dari institusi akademik di seluruh India dan kolaborator di Swedia, Malaysia dan Inggris.

Dalam studi mereka, para peneliti India dan kolaborator asing mereka menganalisis penanda genetik utama yang menunjukkan kedekatan atau jarak antara 62 spesimen king kobra yang dikumpulkan di seluruh rentang geografis ular.

Mereka menggunakan sisik dari spesimen liar atau penangkaran untuk analisis genetik mereka; kehilangan kulit peternak swasta; hati, jaringan otot, tulang rusuk dan sisik dari spesimen yang disimpan di museum sejarah alam di Prancis; dan spesimen yang baru mati – korban jalan atau ular yang dibunuh oleh manusia.

READ  1.500 mil persegi lahan basah pesisir menghilang dalam dua dekade, studi menemukan

Studi mereka, yang diterbitkan dalam jurnal Molecular Phylogenetics and Evolution, menyarankan empat spesies kandidat: CS1 di Ghats Barat; CS2 (garis keturunan Indo-Cina) di utara Tanah Genting Kra, Ghats Timur, Himalaya Timur, Cina selatan, Vietnam, Thailand, dan Kepulauan Andaman; CS3 di wilayah Indo-Melayu selatan Tanah Genting Kra, Semenanjung Malaysia, Kalimantan, Bali, Sumatra, Jawa dan Mindoro; dan CS4 di Kepulauan Luzon di Filipina.

“Tumpang tindih keragaman genetik dengan wilayah geografis yang berbeda menunjukkan bahwa spesies berevolusi secara terpisah tanpa aliran gen di antara mereka,” kata P. Gowri Shankar, peneliti utama studi tersebut. “Hasilnya berimplikasi pada konservasi spesies ini. “

Banyak bukti sebelumnya dari kerajaan tumbuhan dan hewan di seluruh dunia telah menetapkan bahwa pemisahan geografis dapat menyebabkan spesiasi atau munculnya spesies yang berbeda.

Garis keturunan Ghats Barat, atau CS1, secara spasial terpisah dari kerabat terdekatnya secara geografis dan genetik, garis keturunan Indochina, atau CS2, oleh daerah gersang di semenanjung India.

Para peneliti percaya king cobra tersebar di pulau-pulau di Asia Tenggara selama Zaman Es ketika jembatan darat alami menghubungkan pulau-pulau tersebut.

Studi serupa yang dilakukan selama dua dekade terakhir oleh kelompok penelitian independen telah mengidentifikasi gajah hutan Afrika Barat, spesies kiwi di Selandia Baru, macan tutul Sunda di Indonesia, orang utan di Sumatra dan lumba-lumba Indus sebagai spesies baru.

Written By
More from Faisal Hadi
Denmark membantu Indonesia mencapai praktik bisnis berkelanjutan dan tujuan hijau
Pada tanggal 8 September, Duta Besar Lars Bo Larsen berbagi kontribusi Denmark...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *