Kisah pulau paling terpencil di dunia, tak tersentuh virus corona dan mampu mendengar suara rumput di sekeliling

KOMPAS.com – “Saya tidak akan tinggal di tempat lain” kata Harold Green BBC beberapa tahun lalu.

Pulau Tristan da Cunha, atau yang oleh penduduk setempat disebut TDC, bukanlah tempat bagi pengecut.

Butuh keberanian luar biasa untuk pergi dan tinggal di sana. Jika Anda ingin melihat sendiri pulau berpenduduk paling terpencil di dunia, berikut caranya:

Baca juga: Ada sebuah pulau terlarang di Inggris yang dikenal dengan nama Pulau Deadmans

  • Terbang ke Cape Town, ibu kota Afrika Selatan
  • Kemudian, naik perahu layar untuk menyeberangi Samudra Atlantik Selatan
  • Terus berlayar selama 18 hari melalui gelombang laut paling ganas di planet Bumi, berharap dapat beristirahat dalam kabut dan melihat sekilas pulau-pulau utama.
  • Saat Anda mendekati pulau, berdoalah agar angin cukup dingin lama untuk berlabuh dan turun dari perahu.
  • Kemudian segera tarik perahu keluar dari air sebelum ombak menghantam perahu ke bebatuan, atau lambaikan tangan Anda – mungkin orang lain akan melihat Anda dan menjemput Anda.
  • Akhirnya, Anda tiba dan menyambut Edinburgh of the Seven Seas, ibu kota Tristan da Cunha (dan satu-satunya pendiriannya) di sana

Selain itu, ada cara lain untuk menggunakan kapal “fast”: jaraknya hanya enam hari dengan kapal SA Agulhas – tapi masalahnya kapal hanya menempuh 2.810 kilometer sekali. pertahun, semakin banyak space di kapal sangat terbatas.

Atau, Anda bisa naik salah satu dari sedikit perahu nelayan yang datang dan pergi. Tidak ada akses dengan pesawat.

Begitulah sulitnya mengakses atau meninggalkan Tristan de Cunha.

Baca juga: 2 ledakan di Pulau Jolo menewaskan 14 orang, penulis Filipina menuduh penulis Abu Sayyaf

PENGUINS-AND-POTATOES.CO.UK melalui BBC INDONESIA Satu-satunya bar di pulau Tristan da Cunha.

“Mitra seumur hidup”

Total penduduk yang tinggal di Tristan da Cunha adalah 245 orang (133 wanita dan 112 pria – menurut angka terbaru). Mereka tinggal di koloni yang disebut Edinburgh of the Seven Seas.

Lingkungan ini memiliki kafe, aula acara sosial, kantor pos, dan pub bernama The Albatross.

Ada juga rumah sakit kecil yang cukup modern dan sekolah kecil.

“Kecuali jika Anda meninggalkan pulau, Anda akan segera menemukan bahwa teman-teman di sekolah saat kecil adalah teman bersama selama sisa hidup Anda dan seumur hidup Anda,” kata Alasdair Wyllie , yang hingga saat ini tinggal dan bekerja di sana sebagai penasihat pertanian BBC.

Sejak pembukaan Terusan Suez pada tahun 1869, lalu lintas melalui Tristan da Cunha hampir tidak ada.GOOGLE melalui BBC INDONESIA Sejak pembukaan Terusan Suez pada tahun 1869, lalu lintas melalui Tristan da Cunha hampir tidak ada.

Di sinilah Anda kemungkinan besar akan bertemu pasangan Anda jauh sebelum Anda berpikir tentang pernikahan.

Tidak mengherankan mungkin, jika Anda seorang Tristanian, sebagai penduduk lokal Anda mungkin akan bangga untuk turun dari salah satu dari enam nama keluarga utama pulau itu: Lavarello, Repetto, Rogers, Swain, Green atau Glass.

Hanya ada dua orang yang tidak lahir di pulau ini, yaitu seorang pria dan seorang wanita yang bertahun-tahun menikah dengan penduduk pulau dan memutuskan untuk hidup bersama keluarga baru.

Ada juga dokter dan guru yang silih berganti datang dan pergi dari Inggris, karena pulau ini merupakan bagian dari British Overseas Territory.

Baca juga: Setelah 300 tahun, pulau eksotis ini akhirnya dibuka untuk umum

TDC adalah salah satu gunung berapi terbesar - bersama dengan Queen Marys Peak - yang terakhir meletus pada tahun 1961GETTY IMAGES melalui BBC INDONESIA TDC adalah salah satu gunung berapi terbesar – bersama dengan Queen Marys Peak – yang terakhir meletus pada tahun 1961

Hiburan: Anda bisa mendengar “rumput tumbuh”

“Sangat sepi di sini, Anda bahkan bisa mendengar rumput tumbuh,” kata Harold, yang menyukai kedamaian dan ketenangan desanya.

Dan di sini sangat aman, bahkan “tidak ada kunci”, tambahnya.

Keluarga Green pada tahun 1961, di luar rumah mereka - setelah gunung berapi meletus, penduduk setempat berhenti menggunakan atap jerami.GETTY IMAGES melalui BBC INDONESIA Keluarga Green pada tahun 1961, di luar rumah mereka – setelah gunung berapi meletus, penduduk setempat berhenti menggunakan atap jerami.

Namun, koneksi internet di pulau itu “buruk hingga mengerikan!” Namun, satu keuntungannya adalah semua panggilan internasional – saat telepon berfungsi – gratis.

Lalu ada juga jalan yang membawa Anda mengelilingi pulau sekitar tiga kilometer untuk melihat jaringan pertanian kecil yang dilindungi oleh dinding batu dari angin kencang.

Dinding batu tua menahan angin di sawah di Pulau Tristan dan Cunha.ALASDAIR WYLLIE melalui BBC INDONESIA Dinding batu tua menahan angin di sawah di Pulau Tristan dan Cunha.

Di daerah ini, orang biasanya menanam sayuran meskipun mereka “kebanyakan kentang,” kata seorang mantan penduduk, “dan di musim panas kita bisa pergi ke sana dan menikmati sedikit liburan ke luar kota. “.

Hiburan favorit adalah barbekyu atau braai – pengaruh Afrika Selatan yang paling dekat dengannya – dan kesempatan terbaik untuk menangani ternak lokal.

Bermain alat musik dan bernyanyi bersama dulunya adalah kehidupan utama penduduk pulau, tetapi “saat ini kebanyakan dari mereka lebih suka menghabiskan waktu luang mereka di depan layar,” kata Alasdair.

Baca juga: Mengabaikan undang-undang tersebut, China menyebut 80 pulau dan fitur geografis di Laut China Selatan

Ada juga pilihan untuk mendaki dan menikmati keindahan alam di sekitar pulau – yang lebarnya tidak lebih dari 10 kilometer – dan juga bisa menikmati lembah-lembah terjal dan pegunungan terjal yang berada 2.062 meter di atas permukaan laut. ketinggian.

Nyatanya, hampir tidak ada lereng di sini. Permukaan batu terjal yang menghadapi serangan gelombang lepas pantai ini membentang di lebih dari dua pertiga dari keliling pulau.

“Tempat yang bagus, tapi bukan surga”

Pulau Tristan da Cunha, atau bisa juga disebut Tristan, merupakan pulau utama dari kepulauan vulkanik yang terletak di Samudera Atlantik Selatan.

Ada sebuah pulau bernama Nightingale yang menjadi tempat favorit bagi Tristans untuk berlibur dan berenang karena tidak terlalu berbahaya – arusnya tidak terlalu kuat dan ancaman dari hiu rendah.

Pulau tidak dapat diakses oleh Pulau Tristan da Cunha.GETTY IMAGES melalui BBC INDONESIA Pulau tidak dapat diakses oleh Pulau Tristan da Cunha.

Lalu ada Kepulauan yang Tidak Dapat Diakses atau Diakses dan pulau berbatu Gough, di mana Afrika Selatan telah mendirikan stasiun cuaca sentral dan menempatkan beberapa ahli meteorologi yang berputar setiap tahun.

“Ada kecenderungan untuk meromantiskan kehidupan pulau,” kata Alasdair, tetapi Anda melakukannya dengan risiko Anda sendiri. “Itu tempat yang indah, tapi bukan Surga.”

Penguin lompat utara menyukai pesisir terjal Tristan da Cunha.PENGUINS-AND-POTATOES.CO.UK melalui BBC INDONESIA Penguin lompat utara menyukai pesisir terjal Tristan da Cunha.

Pulau Tenang: “Ribuan burung tidak berkicau”

Selain angin dan suara aneh sapi yang mengaum di pulau utama, Anda tidak akan mendengar suara lain di sini.

Satu hal yang menarik dari pulau-pulau ini adalah Anda dapat dikelilingi oleh ribuan burung kemanapun Anda pergi… tetapi tidak pernah mendengar satupun dari mereka bernyanyi.

Burung terkecil yang tidak bisa terbang di Bumi di pulau yang tidak dapat diakses.BRIAN GRATWICKE melalui BBC INDONESIA Burung terkecil yang tidak bisa terbang di Bumi di pulau yang tidak dapat diakses.

“Sungguh ironis, ada banyak sekali burung tapi tidak ada kicau burung,” kata Alasdair, yang menyebut blognya. penguins-et-potatoes.co.uk, untuk menghormati para penguin peloncat tak terhitung jumlahnya di pulau itu.

Minimnya predator juga menyebabkan beberapa burung menjadi tidak bisa terbang, seperti Inaccessible Island, salah satu spesies endemik khas nusantara.

Baca juga: Ciri khas bus AKAP lintas Sulawesi berbeda dengan Jawa

Tidak ada buah dan sayuran, tapi banyak lobster

Tetap Zen pulau paling terpencil di dunia itu menghilangkan kebutuhan akan isolasi – karena geografi melakukan triknya.

Tetapi “bahkan jika tidak ada Covid-19 di pulau ini bukan berarti tidak ada pandemi, ”kata warga Fiona Kilpatrick.

Penguncian di Afrika Selatan telah mencegah kapal-kapal yang biasanya membawa barang ke pulau itu meninggalkan dermaga Cape.

“Rantai pasokan sangat terpengaruh oleh Covid,” kata Alasdair, yang masih sering menghubungi bekas tetangganya.

“Mereka sudah lama kehabisan buah dan sayur,” tambahnya. “Ini biasa, tapi kali ini, siapa yang tahu kapan produk segar akan dikirim mengingat situasi saat ini.”

Lobster Tristan masih berlimpah di sini, spesies lokal lobster air dingin yang ditangkap dan dibekukan oleh penduduk pulau, dan jika dapat diekspor, ini menyumbang 70 persen dari pendapatan TDC.

Para pemukim pertama tiba di Tristan pada tahun 1800-an, dan banyak orang masih menggunakan nama belakang mereka.PENGUINS-AND-POTATOES.CO.UK melalui BBC INDONESIA Para pemukim pertama tiba di Tristan pada tahun 1800-an, dan banyak orang masih menggunakan nama belakang mereka.

Kelahiran seorang bayi

Tapi yang lebih dramatis lagi, efek samping tak terduga dari dampak Covid-19 di Tristan da Cunha adalah kelahiran bayi di pulau itu untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun.

“Sebelumnya, untuk menghindari komplikasi, wanita pergi ke Afrika Selatan sebelum waktunya untuk melahirkan. Tapi dengan penutupan Afrika Selatan dan komunikasi terhenti, bayi harus lahir di Tristan,” kata Alasdair.

Kondisi ibu dan anak sehat. Penduduknya sangat senang menyambut penghuni baru pulau itu.

Pemukim pertama Tristan tiba di awal 1800-an, dan meskipun populasinya berfluktuasi sejak itu, dalam beberapa dekade terakhir jumlahnya terus menurun.

“Selama saya di sana, 15 orang meninggal karena usia tua, tetapi hanya dua yang lahir,” kata Alasdair. “Dengan populasi yang menua dan jumlah yang menurun, kelahiran ini adalah acara yang sangat bagus.”

Ketika penjelajah Portugis Tristão da Cunha melewatinya pada tahun 1506, laut yang ganas mencegahnya untuk berlabuh, tetapi pulau itu dinamai namanya.GETTY IMAGES melalui BBC INDONESIA Ketika penjelajah Portugis Tristão da Cunha melewatinya pada tahun 1506, laut yang ganas mencegahnya untuk berlabuh, tetapi pulau itu dinamai namanya.

Kemudian ada kabar baik lagi, yaitu: “Dari ketiga siswi yang dikirim ke Inggris untuk tamat SMA, salah satunya akan melanjutkan ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi,” kata Alasdair.

Ini akan menjadikannya wanita muda pertama di pulau itu yang masuk universitas (meskipun sebelumnya seorang wanita Tristani lulus dari jarak jauh).

Jika Anda menikmati pengasingan dan Anda mungkin tergoda untuk pindah ke dalamnya, berhati-hatilah karena Anda tidak mungkin berhasil.

“Majelis Pulau Tristan harus menyetujui siapa pun yang ingin menetap di sana secara permanen,” kata Alasdair, “dan kebanyakan kandidat umumnya ditolak.”

Baca juga: Sinopsis film Fantasy Island, Terror on Fantasy Island

READ  Tata surya kita terlihat seperti croissant kempes, ungkap NASA
More from Casildo Jabbour

Donald Trump mengadakan ‘tele-rally’ dalam kampanye pertama di tengah pandemi coronavirus

Trump memegang apa yang disebut miliknya “TELE-Rally pertama” pada hari Jumat, menyampaikan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *