Klub sepak bola terpopuler: Indonesia | Sepak bola

Jakarta: Beberapa tempat di dunia dapat menandingi semangat penggemar sepak bola di Indonesia, di mana stadion secara teratur dipadati langit-langit untuk menyemangati tim-tim top negara Asia Tenggara.

Penerbangan perdana La Liga 1 negara pulau yang luas ini menampilkan tim-tim dari jauh barat laut Banda Aceh di Sumatera dan sejauh timur Jayapura di Papua, sementara persaingan yang intens sering mencapai puncaknya.

Di bawah ini kami telah memilih lima tim, berdasarkan kesuksesan mereka selama bertahun-tahun, sebagai klub paling populer di Indonesia. Tinjau kandidat dan pilih favorit Anda di bagian bawah artikel.

Persija Jakarta

Raksasa game Indonesia, Persija Jakarta adalah salah satu klub terbesar dan terpopuler di Asia Tenggara dan para penggemarnya secara teratur memenuhi stadion ikonik Gelora Bung Karno untuk menciptakan suasana seperti beberapa tempat lain di dunia. Secara historis, mereka adalah tim paling sukses di negara mereka dengan 11 gelar liga nasional atas nama mereka.

Namun, hanya dua dari gelar tersebut yang telah tiba sejak pergantian milenium dengan kesuksesan di tahun 2001, yang akhirnya memecah kekeringan selama 22 tahun. Ibukota kemudian harus menunggu 17 tahun lagi sebelum dinobatkan sebagai juara pada tahun 2018 karena mendorong PSM Makassar ke posisi pertama hanya dengan satu poin dan penggemar “Jakmania” mereka berbaris di jalan-jalan Jakarta untuk merayakannya. .

Keberhasilan ini sangat membantu dalam mengangkat status Persija di benua itu, karena tahun berikutnya mereka melakukan debut Piala AFC dalam kampanye yang membuat mereka dua kali memecahkan rekor kehadiran di turnamen. Sebanyak 62.198 pendukung datang untuk menyaksikan leg kedua semifinal zona ASEAN dengan Home United, tetapi kecewa ketika klub Singapura itu mengakhiri impiannya.

Putra sepak bola favorit Indonesia Bambang Pamungkas adalah legenda klub yang menghabiskan sebagian besar karirnya bersama tim dan merupakan bagian dari dua tim peraih gelar, sementara Ismed Sofyan terus berprestasi setelahnya. hampir dua dekade bersama Persija. Penjaga gawang Andritany Ardhiyasa adalah pelayan setia dan populer lainnya, sementara striker Kroasia yang karismatik Marko Simic telah menemukan rumah kedua di Jakarta dan dipuja oleh pengikut Persija.

READ  69.239 Kasus Covid Di India Dalam 24 Jam, Lebih Dari 30 Lakh Total Kasus

Persib bandung

Persib Bandung merupakan setengah dari persaingan terbesar sepak bola Indonesia dengan pertemuan mereka melawan Persija – sering disebut sebagai Derby Indonesia Lama atau El Superclásico Indonesia – sejak tahun 1930-an. Tim Jawa memiliki tujuh gelar liga, the mid dari tahun 90-an tetap menjadi periode tersuksesnya sejak pembentukannya pada tahun 1933.

Baru-baru ini, kampanye 2014 adalah kali terakhir Persib dinobatkan sebagai raja negaranya ketika kemenangan adu penalti atas Persipura Jayapura mengamankan momen paling berkesan mereka di zaman modern dan mengakhiri paceklik 19. tahun sejak juara terakhir mereka di Indonesia pada 1994-95.

Di benua itu, Persib berkompetisi di Kejuaraan Klub Asia 1995, mencapai babak penyisihan grup Asia Timur, sebelum membuat satu-satunya penampilan Piala AFC pada tahun 2015. Kampanye terbaru ini menjadi perjalanan yang tak terlupakan bersama tim memuncaki grup yang tidak terkalahkan sebelum jatuh tepat di depan Kitchee SC Hong Kong di babak 16 besar.

Dalam taruhan popularitas, hanya sedikit yang bisa menyamai Atep Rizal, yang membuat lebih dari 200 penampilan untuk Persib dalam rentang 10 tahun setelah bergabung dengan Persija. Robby Darwis adalah bagian integral dari tim sukses tahun 90-an dan kemudian memimpin klub sementara Djadjang Nurdjaman memenangkan gelar sebagai pemain dan membimbing mereka ke liga terakhir mereka sebagai manajer pada tahun 2014. Bintang terbesar di dunia pernah bermain di Indonesia, Michael Essien, juga menghabiskan waktu setahun bersama Persib.


Arema FC

Mereka tidak bisa menyombongkan sejarah Persija dan Persib, tapi Arema sudah menikmati sukses besar sejak lahir di akhir 80-an. Memang, dua gelar liga tim Malang, back-to-back Piala Indonesia (kompetisi Piala utama negara) dan dua Piala Presiden menunjukkan kebangkitan yang sehat karena mereka telah memantapkan diri mereka sebagai salah satu tim terhebat di negara ini.

READ  Upaya Cina Untuk Mengubah Status Quo Dapat Memiliki Dampak, Peringatkan India

Arema pertama kali mencicipi kejayaan liga pada 1992-93, tetapi rentang 10 tahun dari 2005 terbukti paling sukses dalam memenangkan Piala Indonesia tahun ini dan mempertahankannya. judul setahun kemudian. Juara Indonesia sekali lagi pada 2010, mereka finis kedua pada 2011 dan 2013, meskipun dalam beberapa tahun terakhir finis di papan tengah lebih menjadi norma.

Salah satu dari enam tim Indonesia yang berhasil mencapai Liga Champions AFC, Arema adalah wakil negara terbaru ketika mereka tampil di penyisihan grup 2011 dan memenangkan undian terkenal melawan Shandong Luneng dari Republik Rakyat Tiongkok. Mereka juga salah satu dari hanya tiga tim di negara ini yang mencapai perempat final Piala AFC, ketika mereka melakukannya pada 2012.

Aji Santoso termasuk di antara kesuksesan awal Arema, dengan bek tim yang memenangkan gelar liga pertama mereka pada tahun 1993, sementara legenda Singapura Noh Alam Shah termasuk di antara gol-gol ketika mereka memenangkan liga kedua mereka. dari liga. Baru-baru ini, pemain internasional Indonesia kelahiran Uruguay Christian Gonzales telah menjadi penggemar selama empat musim mencetak gol.


Persebaya Surabaya

Saingan utama Arema, Persebaya Surabaya, duduk di urutan keempat dalam daftar gelar liga Indonesia, dengan enam nama mereka bersama dengan 10 finalis lainnya. Salah satu tim tertua di negara ini, mereka pertama kali dinobatkan pada 1950-an dan baru-baru ini pada 2004.

Klub dari kota terbesar kedua di Indonesia ini juga memenangkan gelar liga di tahun 70-an, 80-an dan 90-an dan, meski sudah beberapa lama sejak mereka terakhir dinobatkan sebagai juara negara mereka, tempat kedua di belakang Bali United pada 2019 mungkin mengisyaratkan hal-hal yang lebih baik di masa depan.

Di daratan, Persebaya pernah menjadi bagian dari Kejuaraan Klub Asia 1997-98 tetapi terjatuh di babak pertama, sebelum tampil di Liga Champions AFC 2005, di mana puncaknya adalah kemenangan 1-0 atas kubu. Dinh Binh Vietnam.

READ  Video sobek pertama menunjukkan bagaimana Apple membuat iPhone 12 lebih tipis dan ringan

Yusuf Ekodono dan Bejo Sugiantoro menikmati karir yang panjang dan sukses bersama Persebaya, memenangi gelar liga pada 1997, sementara pemain Brazil Jacksen Tiago menjadi pencetak gol reguler dalam dua periode di Surabaya dan dia melanjutkannya setelah itu. berhasil merebut gelar juara tahun 2004. Sedangkan bek tengah Garuda Hansamu Yama adalah salah satu bintang generasi pemain saat ini.


Persipura Jayapura

Tim tersukses di Indonesia sejak pergantian milenium, Persipura Jayapura dinobatkan sebagai juara negaranya empat kali sejak 2005, dengan trofi ini selama periode 10 tahun di mana ia juga menempati posisi kedua tiga kali. . Sementara itu, tidak ada tim di negara ini yang mencapai final klub kontinental.

Meski sudah berdiri puluhan tahun sebelumnya, baru setelah tahun 2000 Persipura benar-benar memantapkan dirinya di antara para pemain besar dunia game Indonesia. Tetapi tim paling timur di La Liga 1 – yang basisnya di pulau Papua menjadi salah satu perjalanan paling sulit bagi tim tamu – tidak berusaha untuk mengganti waktu yang hilang. sejak.

Mereka tampil di Liga Champions AFC (pada 2010) tetapi di Piala AFC mereka membuat kemajuan terbesar, mencapai perempat final dalam debut mereka pada 2011 dan babak sistem gugur. pada tahun 2015. Sementara itu, pada tahun 2014, mereka menghasilkan rekor yang luar biasa ke semifinal, menyingkirkan pemegang gelar Kuwait SC dalam delapan pertandingan terakhir sebelum eliminasi di tangan pemenang akhirnya Qadsia SC.

Tidak ada nama sepakbola yang lebih besar di Jayapura daripada legenda klub Boaz Solossa. Pemain internasional Indonesia menghabiskan sebagian besar karirnya di Persipura, pencetak gol terbanyak sepanjang masa mereka dan merupakan bagian dari empat kampanye mereka untuk memperebutkan gelar. Eduard Ivakdalam telah membuat lebih dari 200 penampilan untuk tim, memenangkan dua kejuaraan liga, sementara Todd Rivaldo Ferre adalah harapan cerah untuk masa depan.


Survei ditutup. Terima kasih sudah memberikan suara.

Foto: Persija Jakarta, Persib Bandung, Arema FC, Persebaya Surabaya, Persipura Jayapura

Written By
More from Suede Nazar

Strategi Perhatian BJP Saat Kongres Menghadapi Badai Gurun Di Rajasthan

Bagaimana Pilot Sachin akan cocok dengan matriks adalah tantangan yang dihadapi BJP....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *