Kobra Mozambik yang sangat berbisa ditemukan di musala keluarga Afrika Selatan

Nick Evans berhasil menjepit ular berbisa itu.

A ular Penyelamat menggambarkan pertemuan menegangkan dengan seekor ular kobra setelah dipanggil ke sebuah rumah di Reservoir Hills di Afrika Selatan. Melalui Facebook, Nick Evans, yang adalah seorang pendidik reptil dan konservasionis, mengatakan dia dihadapkan oleh ular kobra Mozambik yang marah – ular yang sangat berbisa asli Afrika – pada hari Jumat. Evans mengatakan dia dipanggil untuk menyelamatkan seekor ular yang ditemukan di sebuah lubang di dinding musala keluarga.

Dalam posting media sosial, Nick Evans mengatakan bahwa ketika dia tiba di rumah, reptil itu ternyata sulit ditangkap. “Ketika saya tiba, saya memasukkan ponsel saya ke dalam lubang di dinding, dalam mode video, berharap bisa melihat ular itu,” katanya. Penangkap ular menambahkan, “Saya mendengar sesuatu. Ketika kobra kesal, mereka membuat desisan pendek dan jelas… Namun, saya tidak bisa melihatnya di kamera.

Evans mengatakan dia kesulitan menemukan ular itu, setelah itu dia menghancurkan sebagian ruangan ketika dia melihat ruang yang dia curigai telah dilewati ular itu. “Saya merasa sangat buruk,” katanya. Namun dia menambahkan bahwa pemiliknya bersikeras untuk mengeluarkan ular itu.

Baca juga | Snake Catcher menyelamatkan king cobra 13 kaki di Andhra Pradesh

Dalam keterangannya, Evans menulis bahwa dia menemukan ular itu persis di tempat yang dia harapkan setelah dibongkar dengan bantuan pemiliknya. Reptil itu tidak senang, tetapi Evans menjelaskan bahwa dia tetap melanjutkan dan menarik ular itu keluar menggunakan penjepit. “Dia meludahi tang saya dengan marah, lalu ke saya,” katanya.

Akhirnya, Evans mengungkapkan bahwa dia telah berhasil menangkap ular berbisa itu. “Keluarga senang melihat punggung ular ini, dan saya tidak menyalahkan mereka!” dia menutup pesannya.

READ  Trump mengubah hukuman Roger Stone

Baca juga | Restoran Kerala tutup setelah pelanggan menemukan kulit ular dalam makanan

situs mengutip Kisaran reptil, Minggu Berita melaporkan bahwa ular kobra Mozambik panjangnya mencapai beberapa kaki dan mungkin berwarna abu-abu atau coklat zaitun. Ular itu mendapatkan namanya karena kemampuannya untuk meludahkan racunnya. Mereka diketahui menggigit manusia dan merupakan penyebab sebagian besar kasus gigitan ular serius di Afrika bagian selatan. Racun ular kobra Mozambik dapat menyebabkan rasa sakit, bengkak, melepuh, dan bahkan kerusakan jaringan yang parah, lapor outlet tersebut.

Klik untuk lebih banyak tren baru

More from Casildo Jabbour
Penyanyi Siddharth Slathia terbuka pada penolakan, membuka jalan ke industri, lagu yang akan datang dan banyak lagi
Siddharth Slathia adalah seorang penyanyi, komposer musik, penulis lagu dan pendiri, pemilik...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *