Komentar: Bagaimana bisnis bak kwa bertahan di luar Tahun Baru Imlek?

PERGI KE LUAR NEGERI

Bisnis tradisional dapat dan harus berkembang ke luar negeri, di mana pasarnya lebih besar. BCH telah memperluas jangkauan produknya dan melampaui pantai Singapura. BCH menjajaki go regional lebih dari satu dekade lalu.

Pada tahun 2007, sekelompok mahasiswa SMU yang saya bimbing ditugaskan untuk mencari tahu apakah orang Vietnam akan menerima BCH bak kwa karena orang Vietnam memiliki dendeng versi mereka. Mengingat kembali masa-masa awal dan jumlah toko di Vietnam, hasil penelitian ini tentu sangat membantu.

Saat ini, BCH memiliki outlet di seluruh Asia, dengan toko di kota-kota besar di Cina, Korea Selatan, Taiwan, Indonesia, Vietnam dan Malaysia, dan pabrik di sebagian besar tujuan ini, yang membantu mempertimbangkan pertimbangan pola makan, pembatasan impor makanan, dan keamanan pangan. persyaratan. saat makanan dibuat.

Ekspansi ini berjalan seiring dengan permintaan produk-produknya. BCH memiliki 10 pabrik di Asia. Kecuali Taiwan, semua gerai mereka dimiliki.

BCH juga melakukan segala kemungkinan untuk mempromosikan mereknya untuk merekrut bakat. Pada tahun 2019, kelas master SMU saya dan saya mengunjungi fasilitas manufaktur mereka di dekat Seoul di Kota Suwon dan bertemu Jean Ang, Manajer Umum Grup Chop Hup Chong, cabang manufaktur BCH, yang berasal dari Singapura.

Mereka berkesempatan berdiskusi dengan para manajer Singapura yang ditempatkan di sana. Mereka belajar tentang operasi internasional, manajemen lintas budaya personel negara tuan rumah, tantangan mereplikasi fasilitas manufaktur, dan kebutuhan personel yang baik yang siap ditempatkan di luar negeri.

BISNIS TRADISIONAL DAPAT BERKEMBANG

Bisnis tradisional seperti bak kwa bisnis dapat mendiversifikasi penawaran mereka dan terus berkembang. Adalah mitos bahwa mereka bertahan hidup dengan mencoba menjual sebanyak mungkin produk andalan mereka selama permintaan musiman tinggi.

READ  Google Engage in akan memiliki tab "Penawaran" untuk menemukan penawaran di match, aplikasi

Perjalanan untuk memperluas, berinovasi, dan meningkatkan operasi bisnis membutuhkan sumber daya dan perencanaan yang cermat. Tetapi jika dilakukan dengan benar, upaya tersebut dapat menempatkan makanan Singapura di peta makanan internasional.

Di dunia di mana rentang hidup perusahaan menyusut, sangat menggembirakan mengetahui bahwa perusahaan yang menjadikan favorit masa kanak-kanak melakukan lebih banyak untuk melawan tren. Bakkwa tinggal sebentar.

Dr. Tan Wee Liang adalah Associate Professor Manajemen Strategis di Lee Kong Chian Faculty of Small business, Singapore Management University. Dia tidak memiliki saham di perusahaan yang disebutkan di sini.

Written By
More from Faisal Hadi
Indonesia siap menjadi pusat produksi vaksin berbasis mRNA untuk Asia Tenggara
Jakarta. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menetapkan Indonesia sebagai salah satu penerima transfer...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *