Komentar: Bisakah menteri keuangan Indonesia yang disegani, Sri Mulyani, berkampanye ke atas?

Komentar: Bisakah menteri keuangan Indonesia yang disegani, Sri Mulyani, berkampanye ke atas?

Banyak keluhan tentang Megawati bermuara pada masalah presentasi dan komunikasi – hidup dalam bayang-bayang ayahnya dan presiden pertama negara itu, Sukarno, tidak membantu.

Meski tak ada yang menuding Sri Mulyani berbicara terlalu informal, namun persepsi tentang kepemimpinan perempuan mengakar kuat dan sulit dilawan. Hal ini tidak unik di Indonesia, seperti yang ditunjukkan oleh liputan media tentang masa jabatan Julia Gillard di Australia.

Namun di bawah kepemimpinan Jokowi, kabinet Indonesia saat ini hanya memiliki sedikit perempuan, namun luar biasa kuat dan dihormati. Berbagi sorotan dan penghargaan dengan sesama Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, pasangan ini diangkat lebih tinggi dari biasanya ketika menjadi tuan rumah G20 tahun lalu mengingat drama geopolitik dan masalah keuangan global yang menjadi latar belakang di puncak.

Ini menimbulkan pertanyaan: kapan Indonesia akan memiliki presiden atau wakil presiden perempuan lagi? Megawati, yang tetap menjadi pemain politik kunci, masih bisa mendorong putrinya dan presiden saat ini Puan Maharani sebagai calon dari partai PDI-P.

Sri Mulyani tampaknya tak segan-segan. Memang, namanya telah muncul sebagai calon gubernur baru Bank Indonesia, bank sentral negara itu, meskipun kantornya tetap diam atas gagasan tersebut, menurut Reuters.

Lantas siapa lagi kalau bukan Sri Mulyani? Dan yang terpenting, kapan? Daftar panjang kandidat presiden dan wakil presiden yang dikonfirmasi dan potensial (dan para pendukung mereka yang kuat) menunjukkan keengganan generasi untuk melepaskan kekuasaan dan pengaruh. Demikian pula, bias orang yang berat hanya semakin memperkuat dominasi politik yang lemah.

Bisakah permintaan perubahan dimulai secara tidak sengaja?

Erin Cook adalah jurnalis yang meliput politik Asia Tenggara dan mengkurasi buletin mingguan Dari Mulut ke Mulut. Komentar ini penampilan pertama di blog Lowy Institute, The Interpreter.

Written By
More from Suede Nazar
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *