Komentar: Indonesia mencoba mengadopsi bahasa Cina tetapi masalah tetap ada

JAKARTA (The Jakarta Put up / Asia Information Community): Dengan meningkatnya pengaruh international China, banyak orang di seluruh dunia semakin menyadari pentingnya pemahaman yang lebih baik tentang China.

Di negara-negara di mana investasi China sedang booming, seperti Korea Selatan dan Afrika, minat untuk belajar bahasa China sedang booming. Mereka percaya bahwa menguasai bahasa akan membantu mereka memahami norma, budaya, dan kebijakan Tiongkok, yang akan membantu mereka berinteraksi dengan Tiongkok.

Namun, hal ini tidak terjadi di Indonesia, di mana kehadiran China telah tumbuh secara eksponensial dalam beberapa tahun terakhir.

Tidak memahami bahasa nasional Tiongkok (Mandarin) akan menghalangi Indonesia untuk memanfaatkan sepenuhnya hubungan ekonominya dengan Tiongkok, mitra dagang dan trader terbesar Indonesia.

Indonesia adalah rumah bagi sekitar 7 juta etnis Tionghoa, atau 3,3% dari total populasi. Meskipun ada kemajuan dalam mempromosikan bahasa Tionghoa di Indonesia, negara ini belum mampu menciptakan lingkungan yang kondusif untuk belajar bahasa Mandarin, terutama karena alasan politik.

Semuanya berawal dari rezim otoriter Orde Baru Indonesia yang dipimpin oleh Presiden Suharto, yang memutuskan untuk membekukan hubungan dengan China pada tahun 1967, dalam upaya menahan penyebaran komunisme.

Suharto telah mengeluarkan berbagai kebijakan untuk menekan sekolah-sekolah berbahasa Mandarin dan surat kabar berbahasa Mandarin. Dia juga mengeluarkan peraturan untuk memaksa naturalisasi keturunan Tionghoa, yang telah menyebabkan stigma selama puluhan tahun.

Hal ini mengakibatkan penurunan kemampuan berbahasa Tionghoa di kalangan etnis Tionghoa di Indonesia, karena mereka percaya bahwa belajar bahasa tidak akan membantu.

Presiden keempat Indonesia Abdurrahman Wahid menghapus kebijakan diskriminatif pada tahun 1999. Selanjutnya, ada dorongan awal untuk belajar bahasa Cina.

Sekolah swasta telah memulai pelajaran bahasa Mandarin. Beberapa sekolah menawarkan plan dalam bahasa Indonesia, Inggris dan Cina. Mereka disebut sekolah tiga bahasa. Beberapa menawarkan kursus kuliah.

READ  EAM Jaishankar membahas isu-isu regional dan world-wide dengan mitranya dari Yunani

Lembaga pendidikan ini menjadi pemain penting dalam penyebaran dan pertumbuhan bahasa Tionghoa di Indonesia.

Namun, sistem pendidikan bahasa Mandarin di Indonesia belum mencapai standar internasional. Badan resmi negara China mengelola kemahiran bahasa China, yang disebut Hanyu Shuiping Kaoshi (HSK).

Namun, hal ini belum sepenuhnya diikuti di Indonesia.

Willy Berlian, Presiden Federasi Pendidikan Tionghoa Indonesia, mengatakan meskipun sistem sekolah formal telah menambahkan pengajaran bahasa Mandarin dan memasukkan bahasa Mandarin ke dalam pengajaran bahasa asing, integrasi penuh pengajaran bahasa Mandarin dalam sistem pendidikan Indonesia tetap sulit.

Hal ini disebabkan minimnya aturan atau standar yang diberlakukan oleh lembaga bahasa Tionghoa di Indonesia, sehingga banyak orang yang membuat jalannya sendiri.

Selain itu, kurangnya tenaga pengajar juga menghambat pengajaran bahasa Mandarin di sekolah umum.

Hingga tahun 2005, belum ada universitas di Indonesia yang memiliki software pelatihan guru bahasa Mandarin.

Peraturan pemerintah mengharuskan universitas untuk memiliki setidaknya enam profesor dengan gelar grasp dalam pengajaran bahasa Cina. Sampai universitas menawarkan application studi bahasa Mandarin, sulit bagi Indonesia untuk melatih guru bahasa Mandarin.

Didukung oleh komunitas Tionghoa di Indonesia, Kementerian Pendidikan Republik Indonesia berupaya meningkatkan jumlah pelajaran bahasa Mandarin di berbagai lembaga pendidikan official di berbagai provinsi. Jumlah pelajaran bahasa Cina telah meningkat pesat.

Dari empat kota besar yaitu Jakarta, Surabaya di Jawa Timur, Bandung di Jawa Barat dan Medan di Sumatera Utara pada tahun 2000, berkembang menjadi 20 provinsi di Indonesia pada tahun 2019.

Pemerintah Indonesia juga telah berupaya mengirim expert ke China untuk pelatihan pengajaran bahasa Mandarin dan mengundang instruktur bahasa Mandarin ke Indonesia. Namun, ini tidak terlalu berhasil karena sekolah harus membayar biaya visa untuk merekrut expert baru, dan banyak sekolah tidak mampu membayar biaya tersebut.

READ  Pertumbuhan Ekonomi Di Atas Rata-Rata untuk Indonesia pada 2020: Staf Ahli

Hal-hal baru mulai berubah secara bertahap ketika sebuah inisiatif yang dibentuk sebagai bagian dari kerjasama antara lembaga pendidikan Cina dan Indonesia, yang disebut Confucius Institutes (CI), pertama kali didirikan pada tahun 2011. Mereka mengajar bahasa Cina, melatih expert atau calon guru dan melakukan HSK. pengujian.

CI membuka peluang bagi perguruan tinggi Indonesia untuk bermitra dengan perguruan tinggi Tionghoa untuk membuka method sarjana bahasa Mandarin. Ia juga menawarkan beasiswa bagi orang Indonesia untuk belajar bahasa Cina di Cina, sehingga ketika mereka kembali, mereka dapat mengajar.

Namun, banyak dari mereka yang kembali dari China lebih suka bekerja di perusahaan China, yang membayar mereka dua kali lipat daripada menjadi guru. Meskipun kontrak beasiswa menyatakan bahwa mereka harus mengajar bahasa Mandarin setelah mereka kembali, banyak siswa gagal memenuhi kontrak dan malah memilih untuk bergabung dengan perusahaan China.

Penting untuk menyadari pentingnya mengatasi hambatan bahasa dan budaya dalam hubungan Indonesia-China.

Dengan memahami bahasa, Indonesia akan memungkinkan lebih banyak orang untuk membiasakan diri dengan norma dan adat istiadat masyarakat Tionghoa, metode bisnis, dan kepentingan nasional dan kelembagaan. Ini dapat mengarah pada perumusan kebijakan yang lebih tepat terhadap China, yang kemudian akan mengarah pada hubungan yang lebih bermanfaat antara kedua negara.

* Muhammad Zulfikar Rakhmat adalah Dosen Senior Hubungan Internasional Universitas Islam Indonesia (UII)

Written By
More from Faisal Hadi

Pulau Sulawesi di Indonesia adalah teka-teki yang berkembang

Terbentang di tiga lempeng benua yang berbeda dan melengkung seperti bintang laut...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *