Komentar menghina dari kepala Olimpiade Mori mengikis kepercayaan pada pertandingan tersebut

Orang bertanya-tanya apakah Yoshiro Mori memahami sepenuhnya arti dari posisinya atau bobot kata-katanya.

Pada pertemuan Komite Olimpiade Jepang pada hari Rabu, ketua Komite Penyelenggara Olimpiade Tokyo mencatat bahwa pertemuan dewan dengan banyak wanita “membutuhkan waktu lama.”

“Wanita memiliki rasa persaingan yang kuat,” katanya. “Jika satu orang mengangkat tangan, yang lain mungkin berpikir, ‘Saya juga perlu mengatakan sesuatu. “”

Mori menarik komentar pada konferensi pers Kamis, meminta maaf kepada “semua yang tersinggung” dan menyatakan penyesalan. Tapi dia bilang dia tidak punya niat untuk mengundurkan diri.

Pertama, sudah jelas bahwa generalisasi menyeluruh tentang perempuan adalah bentuk prasangka dan diskriminasi. Apa yang salah dengan pertukaran pendapat yang panas? Ini jauh lebih sehat daripada membangun konsensus di belakang layar dan pertemuan yang hanya formalitas yang diisi oleh laki-laki.

Kedua, komentar Mori meresahkan karena dapat semakin membuat perempuan enggan – yang hanya menghadiri sebagian kecil pertemuan penting di Jepang – untuk menyuarakan pendapat mereka. Komite Olimpiade Jepang baru-baru ini meningkatkan target direktur wanita menjadi 40%, sejalan dengan kode tata kelola yang ditetapkan oleh pemerintah pusat.

Indeks Kesenjangan Gender Global terbaru dari Forum Ekonomi Dunia menempatkan Jepang pada peringkat 121 dari 153 negara, tepat di belakang Angola, Benin, dan Uni Emirat Arab dan jauh di belakang sesama anggota Kelompok Tujuh. Negara bergerak menuju kesetaraan gender dengan sangat cepat.

Pernyataan Mori dengan cepat memicu badai kemarahan online dan diberitakan di media di seluruh dunia. Perdana Menteri Yoshihide Suga mengatakan kepada parlemen pada hari Kamis bahwa komentar “seharusnya tidak dibuat”, sementara oposisi Partai Demokrat Konstitusional meminta pemerintah untuk menunjukkan kepemimpinan dan menggantikan Mori.

READ  PUBG Mobile muncul sebagai game esports seluler terpopuler di tahun 2020; Free Fire di posisi kedua

Mori sendiri mengakui bahwa komentarnya bertentangan dengan semangat Olimpiade. Dia benar untuk menarik mereka, tapi itu saja tidak cukup.

Ada kurang dari 170 hari hingga pertandingan dimulai. Diskusi sedang berlangsung tentang bagaimana menerima atlet dan penonton di negara tersebut dan mengoperasikan tempat, mengawasi penyebaran virus dan kemajuan dalam vaksinasi. Dunia menyaksikan proses ini dengan penuh minat.

Pernyataan Mori yang sembrono merusak kepercayaan kepada ketua panitia penyelenggara pada saat kritis ini. Hal ini dapat mengurangi momentum untuk menyelenggarakan pertandingan itu sendiri dan menghambat dukungan internasional untuk upaya yang sulit ini. Setiap upaya harus dilakukan untuk mendapatkan kembali kepercayaan yang hilang ini.

More from Benincasa Samara

Netflix mengantre lebih banyak anime dengan 4 penawaran studio baru

TOKYO – Layanan streaming video Netflix telah mengumumkan perjanjian baru dengan empat...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *