Komite Pengarah Global Kampanye Alam Mendesak Negara-Negara untuk Mendukung Perlindungan Setidaknya 30% dari Planet | The Weather Channel – Artikel dari The Weather Channel

Gambar representatif

(IANS)

Dipimpin oleh mantan Senator AS Russ Feingold dan terdiri dari delapan mantan kepala negara, dua mantan perdana menteri, enam mantan menteri dan empat ahli lingkungan, adat dan lokal, Komite Pengarah Global Kampanye Alam (GSC) mengatakan keberhasilan The Next Perjanjian Keanekaragaman Hayati Global bergantung pada penerapan target 30×30 global yang didukung oleh ilmu pengetahuan.

Dalam sebuah pernyataan kepada IANS pada hari Kamis, mereka mendesak pemerintah yang belum mendukung target global 30×30 untuk bergabung dengan Koalisi Ambisi Tinggi untuk Alam dan Manusia (HAC), sekelompok negara yang mengadvokasi target pada skala global.

Banyak anggota GSC yang berasal dari negara-negara yang belum mendaftar untuk mendukung HAC, antara lain Filipina, Indonesia, Malaysia, Afrika Selatan, Thailand, dan Islandia.

Saat ini, anggota HAC mencakup lebih dari 85 negara dari Afrika, Amerika Latin, Eropa, Karibia, Asia, dan lainnya.

Dalam pernyataannya, GSC menyambut baik pengesahan target 30×30 dalam laporan terbaru Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC). Studi PBB mengklaim bahwa melindungi 30-50% dari daratan dan lautan dunia diperlukan untuk menjaga ketahanan keanekaragaman hayati dan jasa ekosistem secara global.

Pernyataan itu juga menekankan bahwa semua upaya konservasi harus melindungi hak-hak masyarakat adat dan masyarakat lokal, “yang mengetahui tanah yang ingin kita lindungi lebih baik daripada siapa pun.”

Kampanye untuk Alam menekankan bahwa masyarakat adat dan komunitas lokal harus menjadi mitra utama dalam pengembangan dan implementasi Kerangka Keanekaragaman Hayati Global pasca-2020, dan bahwa kesepakatan global harus memastikan bahwa persetujuan bebas, pra-penerangan adalah elemen utama dari 30×30 lensa.

Dan GSC telah mendesak negara-negara di seluruh dunia untuk berusaha menutup kesenjangan pendanaan keanekaragaman hayati senilai $700 miliar saat ini dengan mengurangi subsidi yang merugikan dan meningkatkan pengeluaran global. Mereka juga mendukung seruan LSM baru-baru ini untuk negara-negara maju untuk menyediakan setidaknya $60 miliar per tahun dalam pendanaan keanekaragaman hayati internasional yang akan mendukung upaya untuk melindungi keanekaragaman hayati di negara berkembang.

GSC merilis pernyataannya pada malam putaran ketiga dan terakhir negosiasi Konvensi PBB tentang Keanekaragaman Hayati – yang akan berlangsung di Jenewa, Swiss, dari 13-27 Maret – menjelang kesepakatan keanekaragaman hayati akhir. , yang dikenal sebagai Post -Kerangka Keanekaragaman Hayati Global 2020, sedang ditandatangani oleh lebih dari 190 negara akhir musim panas ini pada pertemuan puncak di Kunming, Cina.

Dibuat pada tahun 2020, Komite Pengarah Global Kampanye untuk Alam adalah salah satu kelompok terbesar dari para pemimpin global independen yang bekerja sama untuk melindungi keanekaragaman hayati dan menghentikan perubahan iklim.

Russ Feingold, mantan senator AS dan utusan khusus untuk wilayah Great Lakes, mengatakan: “Sebagai mantan kepala pemerintahan, menteri dan ahli, kami memahami bahwa ini adalah usaha yang ambisius, tetapi layak dan mutlak diperlukan untuk mencegah spiral kepunahan dan pada akhirnya untuk melestarikan planet kita dan diri kita sendiri.

“Penting juga untuk mengakui bahwa masyarakat adat terkait erat dengan keanekaragaman hayati dan bahwa memperluas pengakuan hak-hak mereka adalah solusi yang efektif, bermoral dan terjangkau untuk melestarikan alam.”

Christiana Figueres, mantan Sekretaris Eksekutif UNFCCC, menambahkan: “Tahun lalu kami melihat perubahan iklim dan perlindungan alam menjadi menonjol tidak seperti sebelumnya, tetapi masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan. Kita tidak boleh dikesampingkan dengan janji-janji kosong dan greenwashing. Solusi berbasis alam seperti 30×30 menawarkan tujuan yang nyata, praktis, dan dapat dicapai untuk memfokuskan upaya kita, dan kita semua harus berkomitmen untuk itu.”

**

Artikel di atas diterbitkan oleh kantor berita dengan sedikit perubahan pada judul dan teks.

READ  Komisaris pelabuhan mengambil langkah menuju masa depan yang lebih bersih dengan kontrak pengerukan untuk Saluran Kapal Houston
Written By
More from Faisal Hadi
Berapa penurunan harga tiket pesawat setelah penurunan pemerintah? Semua halaman
JAKARTA, KOMPAS.com – Pemerintah memberikan stimulus berupa penghapusan retribusi pelayanan penumpang Pesawat...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *