Komodo sekarang terancam punah berkat manusia yang tidak perlu

Komodo, alias spesies kadal terbesar di dunia, telah direklasifikasi sebagai “Terancam Punah” oleh International Union for Conservation of Nature (IUCN), devaluasi mengecewakan dari klasifikasi sebelumnya “Rentan”.

Reklasifikasi diumumkan pada tanggal 4 September, dengan alasan perubahan iklim sebagai katalis untuk penurunan spesies.

GAMBAR: Kebun Binatang Chester / Penjaga

Secara khusus, ‘kelangsungan hidup spesies terancam oleh kenaikan suhu dan permukaan laut, yang terakhir kemungkinan akan mengurangi habitat spesies yang sudah kecil sebesar 30% selama 45 tahun ke depan.

Ini membawanya selangkah lebih dekat ke kepunahan, meskipun spesies tersebut harus melalui dua tahap lagi – “Sangat Terancam Punah” dan “Punah di Alam Liar” – sebelum kita benar-benar dapat mengatakan bahwa ia telah punah.

GAMBAR: Associated Press / Le Monde

Pengumuman Daftar Merah IUCN juga merupakan yang pertama untuk komodo dalam lebih dari 20 tahun. Tepat waktu, mengingat penelitian yang diterbitkan tahun lalu di jurnal ilmiah Ekologi dan evolusi, yang menyatakan bahwa “tindakan konservasi mendesak diperlukan untuk menghindari risiko kepunahan”. Studi ini berfokus pada bagaimana kenaikan suhu akan mempengaruhi habitat alami komodo.

“Gagasan bahwa hewan prasejarah ini hampir punah sebagian karena perubahan iklim sangat menakutkan,” kata Andre terry, direktur konservasi di Zoological Society of London.

Dia berpendapat bahwa konservasi mereka harus menjadi topik utama diskusi dan tindakan selanjutnya Konferensi Perubahan Iklim PBB, yang akan berlangsung di Glasgow, Skotlandia, dari 31 Oktober hingga 12 November 2021.

Komodo merupakan hewan endemik Indonesia.

Spesies ini hanya dapat ditemukan di Taman Nasional Komodo yang terdaftar sebagai Warisan Dunia, serta di Flores. Mereka yang berada di Taman Nasional Komodo, rumah bagi sekitar 2.800 komodo, menikmati populasi dan habitat yang stabil dan terlindungi dengan baik.

READ  Mikroba ramah iklim membunuh tanaman mati tanpa melepaskan metana yang memerangkap panas

Namun, komodo di wilayah Flores tidak mendapat manfaat dari perlindungan sanksi apa pun, seringkali menjadi korban aktivitas manusia yang melanggar batas ruang mereka, yang mengakibatkan hilangnya habitat.

Baca lebih banyak cerita tentang satwa liar:

16 foto kocak hewan liar yang bikin ketawa

Video menunjukkan M’sians panik saat lusinan ikan merangkak keluar dari air berlumpur ke darat

Inilah cara menjaga bayi koala tetap diam saat ditimbang

Ikuti Mashable SEA di Facebook, Indonesia, Instagram, Youtube, dan Telegram.

Gambar sampul dari Reuters / Al Jazeera dan Guillaume Marques / Unsplash.

Written By
More from Faisal Hadi
AS dan Indonesia Mulai Pembangunan Pusat Pelatihan Maritim – The Diplomat
Publisitas Indonesia dan Amerika Serikat pada hari Jumat meresmikan pusat pelatihan maritim...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *