Konglomerat Indonesia akan menambah modal Garuda setelah restrukturisasi

JAKARTA: Pengusaha miliarder Indonesia Chairul Tanjung mengumumkan pada hari Selasa bahwa ia akan mencabut investasinya di maskapai nasional Garuda Indonesia yang sedang sakit setelah maskapai menyelesaikan restrukturisasi utang yang dipimpin pengadilan.

Pengumuman itu muncul saat pemerintah meminta kejaksaan untuk membuka penyelidikan atas korupsi beberapa sewa pesawat Garuda.

Garuda yang terkena dampak penurunan perjalanan udara selama pandemi COVID-19, menjadi subjek restrukturisasi utang yang dipimpin pengadilan untuk utang yang belum dibayar.

“Kami berharap proses (peradilan) segera selesai,” kata Tanjung dalam konferensi pers yang disiarkan salah satu medianya.

“Kalau sudah selesai, rencana kita naikkan modal untuk memperkuat (Garuda),” ujarnya tanpa memberikan keterangan lebih lanjut.

Pengusaha itu merupakan pemegang saham terbesar kedua Garuda setelah pemerintah dengan kepemilikan 28,3% saham melalui PT Trans Airways.

Garuda mengatakan dia memiliki total outstanding sebesar $ 9,8 miliar. Kantor berita negara Antara melaporkan bahwa pengadilan menerima $ 13,8 miliar dalam klaim yang akan diverifikasi pada 19 Januari.

Secara terpisah, Menteri BUMN Erick Thohir menyerahkan dokumen audit ke Kejaksaan Agung, Selasa, yang menurutnya menunjuk pada kesalahan dalam sewa Garuda untuk pesawat ATR 72-600.

“Kita tahu, berdasarkan data yang valid, dalam proses pembelian pesawat, leasing, ada indikasi korupsi dengan berbagai merek,” kata Erick.

Garuda mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia akan mendukung proses penyelidikan. Maskapai ini memiliki 13 ATR 72-600.

Pembuat turboprop Prancis-Italia ATR tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Garuda telah terlibat dalam beberapa skandal korupsi. Pada November 2020, Kantor Penipuan Serius Inggris mengumumkan penyelidikan terhadap Bombardier Kanada atas dugaan korupsi dalam penjualan ke Garuda.

Mantan Dirut Garuda Emirsyah Satar divonis delapan tahun penjara https://www.reuters.com/article/us-garuda-indonesia-court-idUKKBN22K1YV tahun 2020 karena korupsi dan pencucian uang terkait pembelian pesawat Airbus dan Rolls-Royce dan mesin.

READ  Pembatasan perjalanan India menggagalkan penyelundupan emas, meningkatkan pasar legal

Para eksekutif Garuda saat ini mencoba untuk menegosiasikan kembali tarif sewa dengan lessor di dalam dan di luar pengadilan, yang menurut mereka lebih tinggi daripada tarif yang dibayarkan oleh maskapai lain.

Erick mengatakan penyelidikan atas perjanjian sewa tidak boleh mempengaruhi proses pengadilan karena pihak berwenang telah mengidentifikasi donor yang diduga terlibat dalam korupsi.

(Laporan oleh Bernadette Christina Munthe dan Gayatri Suroyo; penyuntingan oleh Ed Davies)

Written By
More from Suede Nazar
Covid-19 bisa menjadi penyebab kematian nomor 2 di Los Angeles
Dari kiri di latar belakang, Dr. Deborah Birx dan Dr. Anthony Fauci...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *