Konten Korea dan Amerika meningkatkan penghasilan streaming di Asia Tenggara

Konten Korea menyumbang 34% dari semua menit streaming video online di Asia Tenggara pada tahun 2020, dengan konten Amerika di belakang 30%, menurut data dari Media Partners Asia (MPA).

Laporan MPA, Analisis dan Analisis Konsumen Video Online di Asia Tenggara: Sebuah Studi Definitif, menganalisis tren streaming di Indonesia, Filipina, Singapura, dan Thailand, memanfaatkan platform wawasan Riset AMPD milik grup.

Selain konten Korea dan Amerika Utara, konsumen streaming di Asia Tenggara juga mengakses konten lokal (13%), program dari Jepang (9%), Eropa dan Inggris (7%) dan China (5%).

“Aliran yang stabil dari drama Korea asli dan yang diperoleh dari Netflix dan Viu pada tahun 2020 telah secara signifikan meningkatkan konsumsi konten Korea di Asia Tenggara, mendorong K-drama lebih jauh ke dalam arus utama hiburan online,” kata Dhivya T, analis MPA. “Konten AS mempertahankan kekuatannya, sebagian besar berkat Netflix, sementara skala Disney + Hotstar yang berkembang di Indonesia telah meningkatkan konsumsi konten AS dan kami berharap peluncurannya yang sukses di Singapura akan memberikan hasil yang serupa dengan kuartal pertama 2021. Kami juga melihat permintaan yang kuat untuk konten lokal di Indonesia. dan Thailand ditangani oleh Vidio dan Line TV. Kedua platform tersebut memanfaatkan drama FTA dan beberapa yang asli. Kami berharap melihat lebih banyak platform yang mendorong investasi dalam konten lokal pada tahun 2021 dan seterusnya, sementara medan pertempuran untuk konten Korea akan tetap mahal. Netflix dan Viu tampaknya dapat memonetisasi investasi konten Korea lebih baik daripada kebanyakan karena skala multi-pasarnya, dengan Netflix khususnya diuntungkan dari kepemimpinan global SVOD. “

Konten Korea sangat penting di Singapura dan Indonesia, yang menyumbang 38% dari waktu streaming tahun lalu. Netflix dan Viu adalah pemain utama dalam serial Korea, dengan WeTV dan iQIYI juga bekerja dengan baik dengan konten perpustakaan pada tingkatan gratis mereka.

READ  Proyek impian Trump yang kompleks di Indonesia akan berjalan tanpa dia

Netflix meningkatkan streaming film dan serial Amerika, yang sangat populer di Filipina, menyumbang 38% dari menit streaming tahun lalu. Sementara di Indonesia, Disney + Hotstar meningkatkan konten Amerika.

Konten lokal berjalan dengan baik di Indonesia (18% dari menit tayang), didorong oleh Vidio, dan Thailand (38%), dengan drama romantis dan orisinal Line TV terbukti populer. Viu juga bermain bagus dengan drama yang diakuisisi secara lokal di Thailand. WeTV membuat film aslinya di Indonesia dan Thailand, dan Disney + Hotstar telah mengakuisisi serangkaian film lokal untuk diluncurkan di Indonesia.

Anime menyumbang sekitar 9% dari menit yang ditayangkan di Asia Tenggara tahun lalu, sebagian besar didorong oleh Netflix.

Perluasan WeTV dan iQIYI membantu mempopulerkan konten berbahasa Mandarin di kawasan ini, terutama di Thailand (10%) dan Singapura (8%).

More from Benincasa Samara

Gerakan Sinar yang menjadi bumerang di Game 6

Ketika manajer Rays Kevin Cash menembak Blake Snell di inning kelima, starter...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *