Kopi paling rentan, perubahan iklim mengancam daerah penghasil pangan utama

Dengan perubahan iklim yang mengamuk peristiwa cuaca ekstrem di seluruh dunia, perubahan lingkungan akan mempengaruhi pasokan pangan global karena mengganggu budidaya beberapa tanaman pangan. Sebuah studi baru memproyeksikan bahwa daerah penghasil kopi, alpukat, kacang mete akan sangat terpengaruh saat dunia semakin memanas.

Studi yang dipublikasikan di PLOS One menunjukkan bahwa kesesuaian banyak area produksi penting kopi, kacang mete dan alpukat akan berkurang seiring dengan perubahan iklim. Para peneliti mengatakan bahwa evaluasi dampak perubahan iklim terhadap kesesuaian biofisik sangat penting untuk mengembangkan langkah-langkah adaptasi dan memilih varietas atau tanaman yang sesuai.

Di daerah dengan suhu rendah, dampaknya akan signifikan, menyaksikan pengurangan 76 persen di Brasil dan penurunan 63 persen di Kolombia.

Hasil analisis menunjukkan bahwa perubahan iklim akan membuat daerah penanaman kopi kurang cocok untuk pertanian karena para peneliti mempelajari pengaruh perubahan iklim terhadap sifat tanah di wilayah tersebut. Penelitian tersebut mengisyaratkan bahwa wilayah kopi utama di Brasil, Indonesia, Vietnam, dan Kolombia semuanya akan berkurang 50 persen pada tahun 2050.

“Kami menggunakan keluaran iklim dari 14 model sirkulasi global berdasarkan tiga skenario emisi untuk memodelkan dampak perubahan iklim di masa depan (2050) pada tanaman baik secara global maupun di negara-negara produsen utama,” peneliti dari Institute of Natural Resource Sciences, Zurich University of Ilmu Terapan mengatakan di koran.

Para peneliti mempelajari kesesuaian banyak area produksi penting kopi, kacang mete, dan alpukat. (foto: Getty)

Dikatakan bahwa analisis faktor iklim, terutama musim kemarau panjang, suhu rata-rata (tinggi dan rendah), suhu minimum rendah dan curah hujan tahunan (tinggi dan rendah), menunjukkan bahwa kopi terbukti paling rentan, dengan dampak iklim mendominasi di semua bidang utama. daerah penghasil.

READ  Bahan penyusun kehidupan dapat terbentuk di awan antarbintang di depan bintang dan planet

Kopi, jambu mete, dan alpukat memiliki relung ekologi yang serupa. Namun, masih ada perbedaan yang signifikan dalam persyaratan biofisik mereka. Sementara alpukat memiliki kisaran suhu tertinggi yang sesuai, kopi paling rentan terhadap suhu tinggi. Pada saat yang sama, alpukat lebih rentan terhadap suhu rendah daripada tanaman lain selama bulan-bulan terdingin.

Para peneliti menganalisis kenaikan suhu dan perubahan tingkat curah hujan selama tiga dekade dan untuk pertama kalinya menambahkan data seputar karakteristik tanah dan tanah. “Studi ini mengungkapkan bahwa adaptasi perubahan iklim akan diperlukan untuk sebagian besar daerah penghasil utama dari ketiga tanaman tersebut. Namun, pada garis lintang tinggi dan dataran tinggi, mereka semua dapat memperoleh keuntungan dari peningkatan suhu minimum,” penelitian menemukan.

Tim juga mengindikasikan bahwa budidaya jambu mete dan alpukat diperkirakan akan meningkat tetapi mereka akan jauh dari lokasi mereka saat ini.

Written By
More from Faisal Hadi
Indonesia, Afrika Selatan dan Meksiko mendukung proposal reformasi pajak world-wide G7
Menteri keuangan Indonesia, Afrika Selatan dan Meksiko pada hari Kamis menyatakan dukungan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *