Korban Covid-19 buta dan lumpuh setelah digigit ular kobra hitam

LONDON, KOMPAS.com – Seorang ayah dari kebangsaan Inggris telah menjadi dibutakan dan kuno di rumah sakit di India setelah digigit ular, saat berjuang melawan stroke kedua virus corona.

Ian Jones adalah mantan pekerja kesehatan yang tinggal di Isle of Wight, Inggris bersama keluarganya. Saat ini, dia dalam perawatan intensif dan jauh dari keluarganya, setelah menerima gigitan ular kobra kulit hitam di sebuah desa di barat laut India.

Dia telah berada di India selama berbulan-bulan menjalankan Perusahaan Sabirian, sebuah badan amal yang didukung amal yang bertujuan membantu orang-orang keluar dari kemiskinan.

Keluarganya terkejut dengan apa yang terjadi pada Jones di Jodhpur, Rajasthan, India.

Baca juga: Kisah Misteri: Apakah Cleopatra Benar-benar Melakukan Bunuh Diri Dengan Seekor Ular?

Namun, mereka berusaha bertahan dengan menggambarkan Jones sebagai “pejuang”. Mereka berharap kebutaan dan kelumpuhan hanya bersifat sementara, seperti diberitakan Surat harian Kamis (19/11/2020).

Putra Jones, Seb, berkata bahwa ayahnya menderita malaria, demam berdarah, dan Covid-19, sebelum menggigit ular kobra.

Dia berkata: “Dia (Jones) tidak dapat kembali ke rumah karena pandemi dan sebagai sebuah keluarga kami memahami keinginannya untuk terus mendukung banyak orang yang bergantung padanya.”

“Kami secara alami mengkhawatirkannya dan ketika kami mendengar bahwa dia juga mengalami gigitan ular yang biasanya berakibat fatal, selain semua yang telah dia lalui, kami benar-benar terkejut,” kata Seb.

Baca juga: USA 2 Snake Head Family Card Game

“Sangat menyedihkan. Dia stabil saat ini, meskipun kakinya lumpuh dan kebutaan, yang kami harap hanya sementara, tapi dia jelas harus tinggal di sana sebentar untuk pulang. dia, “katanya.

Keluarga Jones kemudian mengatakan mereka sangat berterima kasih kepada rekan-rekan mereka, yang mengalami hari yang menyenangkan dan mendukungnya saat dibutuhkan, seperti yang dia lakukan untuk mereka.

READ  Toko perbaikan sepatu NYC yang selamat 9/11 mengalahkan COVID-19

Aksi Komunitas Isle of Wight, pemilik Sabirian, menyiapkan halaman tersebut GoFundMe untuk mengumpulkan dana untuk menutupi biaya pengobatan Jones.

Baca juga: Pria ini membungkus wajahnya dengan ular sebagai topeng saat mengemudikan bus

Saya berharap dia akhirnya bisa melakukan perawatan jalan di rumah.

Sabirian membantu sekitar 70 pengrajin India yang berusia 18 hingga 87 tahun dengan melatih mereka untuk mengimpor dan menjual kerajinan tangan dan furnitur mereka di Inggris dengan cara yang berkelanjutan dan etis.

Mike Bulpitt, Community Action Isle of Wight, mengatakan: “Ian memiliki risiko besar untuk terus mendukung orang-orang di India tempat dia bekerja, hidup dalam kondisi yang sulit dan jauh dari keluarga dan teman hampir sepanjang waktu. ‘tahun.”

Baca juga: Bar di Roma dilarang tidak membicarakan virus corona

“Dia sekarang menghadapi jalan panjang menuju pemulihan dan kami meminta dukungan penggalangan dana yang bisa membantu kami menutupi tagihan medisnya, sampai akhirnya bisa dibawa pulang,” katanya. dideklarasikan.

“Kami berharap dia bisa segera kembali ke pekerjaan yang dicintainya dan mendukung mereka yang membutuhkannya,” tambahnya.

“Tapi untuk saat ini, dia membutuhkan semua bantuan kita untuk melewati pertempuran ini untuk bertahan hidup,” katanya.

Baca juga: Dokter di Jerman dituduh membunuh pasien dengan virus Corona akut

More from Casildo Jabbour

Taiwan mendeteksi sinyal yang hilang dari jet tempur F-16

Jakarta, CNN Indonesia – Militer Taiwan melaporkan mendeteksi delapan sinyal dari jet...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *